Laman

Minggu, 13 November 2016

tt1 A 10e Mengadili Manusia dengan Hukum Allah Q.S An-Nisa ayat 105



OBYEK PENDIDIKAN “TIDAK LANGSUNG”
Mengadili Manusia dengan Hukum Allah
Q.S An-Nisa ayat 105


Khoirul Ummami (2021115310)
 Kelas A

TARBIYAH/PAI
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI
PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR
Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, serta puja dan puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayat serta inayah-Nya, sehingga penulis bisa menyelesaikan makalah Tafsir Tarbawi ini, yang berjudul “Mengadili Manusia dengan Hukum Allah, Q.S An-Nisa: 105”.
Dalam menyusun makalah ini tidak sedikit kesulitan dan hambatan yang penulis alami, namum berkat dukungan, dorongan, dan semangat dari orang-orang terdekat serta mendapatkan bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih sedalam-dalamnya kepada;
1. Bapak dan ibu atas semua doa dan bantuan financial untuk menyelesaikan makalah ini.
2.   Bapak Muhammad Ghufron, M.S.I selaku dosen pengampu mata kuliah Tafsir Tarbawi I.
3.  Teman-teman kelas Tafsir Tarbawi I A yang selalu mensuport dan menghibur penulis selama penyelesaian makalah ini.
4. Serta semua pihak yang telah berkonstribusi dalam pembuatan makalah ini.
Terlepeas dari semua itu penulis menyadari sepenuhnya masih ada kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tatanan bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan terbuka penulis menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar penulis dapat memperbaiki makalah ini.
Akhir kata penulis berharap semoga makalah ilmiah tentang “Mengadili Manusia dengan Hukum Allah, Q.S An-Nisa: 105” ini dapat memberikan manfaat maupun inspirasi bagi pembaca.
Pekalongan, 07 November 2016

Khoirul Ummami

BAB I
PENDAHLUAN
A. Latar Belakang
Al-Qur’an sebagai wahyu yang diberikan kepada Nabi Muhammad Saw. membawa umat manusia keluar dari zaman kegelapan (kebodohan) menuju zaman cahaya yang terang benderang yakni dengan agama Islam. Al-Qur’an juga menjelaskan yang haq dan yang bathil.

Berbagai kebathilan telah mewarnai dimensi kehidupan manusia. Salah satu bentuk kebathilan yang sering dijumpai adalah sikap khianat. Orang yang khianat terkadang mendapat perlindungan dari orang atau pihak-pihak tertentu. Sikap khianat banyak dijumpai di lingkungan politik dan hukum. Salah satu lapangan politik dan hukum yang kerap diwarnai sikap khianat yaitu Pengadilan. 

Banyak pihak yang tak bersalah terkena jeratan hukum di pengadilan. Hal ini terjadi karena orang itu telah dikhianati dan hakim juga termakan sikap dan ucapan orang yang berkhianat. Dengan begitu, banyak orang yang seharusnya mendapatkan perlindungan hukum namun dia yang terkena jeratan hukum. Islam melarang keras terhadap perlakuan hakim yang membela orang yang berkhianat di muka hukum. Islam pun memberikan rambu-rambu kepada umat Islam terutama hakim untuk bersikap hati-hati di dalam meneliti yang haq agar tidak tertipu oleh pembicaraan orang-orang yang berkhinat dan tidak menjadi penantang kebenaran demi membela orang yang khianat.

B. Judul
Judul makalah ini adalah “Subyek pendidikan tidak langsung”. Dan dengan sub judul “mengadili manusia dengan hukum Allah”.





C. Nash
Q.S An-Nisa: 105
إِنَّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ ٱلْكِتَٰبَ بِٱلْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ ٱلنَّاسِ بِمَآ أَرَىٰكَ ٱللَّهُ وَلَا تَكُن لِّلْخَآئِنِينَ خَصِيمًا
Sesungguhnya Kami telah menurunkan kitab kepadamu dengan membawa kebenaran, supaya kamu mengadili antara manusia dengan apa yang telah Allah wahyukan kepadamu, dan janganlah kamu menjadi pembela bagi orang-orang yang berkhianat”.
D. Asbabun Nuzul
Ibn Jarir meriwayatkan dari Qatadah, surat an-Nisa ayat 105 dan beberapa ayat berikutnya diturunkan berhubungan dengan pencurian yang dilakukan Thu'mah bin Ubairiq, seorang lelaki kaum Anshar dan termasuk anggota Bani Zhafar. Ia mencuri baju besi pamannya yang dititipkan padanya. Lalu ia menyembunyikan barang curian itu di rumah seorang Yahudi, Zaid bin Samin. Thu'mah tidak mengakui perbuatannya itu malah menuduh bahwa yang mencuri barang itu adalah Zaid bin Samin. Hal Ini diajukan oleh kerabat-kerabat Thu'mah kepada nabi Saw. dan mereka meminta agar nabi membela Thu'mah dan menghukum orang-orang Yahudi, kendatipun mereka tahu bahwa yang mencuri barang itu ialah Thu'mah, nabi sendiri hampir-hampir membenarkan tuduhan Thu'mah dan kerabatnya itu terhadap orang Yahudi tersebut.
E. Arti Penting
Bahwa kita tidak diperbolehkan membela orang yang salah, tidaklah boleh terburu-buru mengmbil kputsan, sebelum terlebih dahulu bersandar kepada dasar yang kuat, yaitu Kitab Allah (Al-Qur’an). Untuk bersikap hati-hati di dalam meneliti yang haq agar tidak tertipu oleh pembicaraan orang-orang yang berkhinat dan tidak menjadi penantang kebenaran demi membela orang yang khianat.
BAB II
PEMBAHASAN
A. TEORI
Hukum syara’ adalah khitab syari’ (seruan Allah sebagai pembuat hukum) yang berkaitan dengan amal perbuatan hamba (manusia), baik itu berupa ketetapan yang sumbernya pasti (qathi tsubut) seperti Al-Qur’an dan Hadits muttawatir, maupun ketetapan yang sumbernya masih dugaan kuat (zhanni tsubut) seperti hadits yang tidak muttawatir. Kita dapat memahami hukum syara’ dari seruan syari’ melalui proses ijtihad yang benar. Jadi, ijtihad para mujtahid itulah yang memunculkan hukum syara’. Karena itu, hukum Allah bagi setiap mujtahid adalah apa yang dihasilkan melalui proses ijtihad dan menduga kuat kebenaran hukum tersebut.
Pengesahan undang-undang peradilan agama itu merupakan peristiwa penting bukan hanya bagi pembangunan perangkat hukum nasional, tetapi juga bagi umat islam di Indonesia. Sebabnya adalah dengan disahkannya undang-undang itu semakin mantaplah kedudukan peradilan agama sebagai salah satu badan pelaksana kekuasaan kehakiman yang mandiri ditanah air kita dalam menegakkan hukum berdasarkan hukum islam bagi pencari keadilan yang beragama islam. Mengenai hukum islam, masalahnya dapat timbul dari luar maupun dari dalam. Yang timbul dari luar yaitu dapat dikemukakan misalnya kendala yang datang dari penganut teori resesi yang masih terdapat dalam masyarakat Indonesia. Penganut teori ini senantiasa berupaya, dengan berbagai jalan, agar umat islam tidak mengikuti Al-Qur’an dan sunnah Rasulluah.
Hukum islam telah memegang peranan sangat penting dalam membentuk serta membina ketertiban sosial umat dan mempengaruhi khidupannya. Kaidah-kaidah hukum islam memperoleh tempat yang terhormat dalam sistem hukum indonesia. Ia akan menjadi salah satu sumber bahan baku bagi pembentukan hukum nasional yang akan datang, secara ilmiah akan ditransformasikan norma-norma hukum islam kedalam hukum nasional.
B. TAFSIR

1. Tafsir al azhar
“Sesumgguhnya kami telah turunkan kepada engkau kitab itu dengan kebenaran” (pangkal ayat 105) kitab itu adalah Al-Qran. 
Meskipun pada waktu itu al-quran belum berbentuk sebagai sebuah kitab, atau buku, atau mushhaf, namun wahyu yang diturunkan Tuhan kepada RasulNya, kitab namanya. Sebab arti kitab bukan saja buku, tetapi berarti jga perintah. Didalam ayat ini Nabi sdah diperingatkan bahwa didalam mengambil suatu kebijaksanaan, hendaklah ia selal berpedoman kepada wahyu yang telah ditrunkan Tuhan kepadanya. Didalam kitab itu bahwa jika datang orang fasik membawa suatu berita, hendaklah cari keterangan, selidiki nilai berita yang dibawanya itu, (Q.S Al-Hujurat: 6). Dan dalam kitab itu juga telah dijelaskan: “kalau hendak menghukumkan, hendaklah menghukum dengan adil”. (Q.S An-Nisa: 57)
“sesungguhnya engkau hukumkan diantara manusia dengan apa yang diperlihatkan Allah kepada engkau”
Artinya dengan memakai dasar kitab tntunan Tuhan itu, hendaklah engkau menghukum. Dan diberi kelak engkau oleh Tuhan petunjuk, yaitu diperlihatkan oleh Tuhan kepada ngkau jalan mana yang muslihat yang akan engkau tempuh. Ayat ini memberikan bimbingan yang tegas kepada kita bahwasanya Rasul sebagai pemegang hukum, dengan memegang dasar al-Kitab al-Hakim, boleh memakai ijtihadnya boleh mengambil keptusan yang telah diperlihatkan Allah kepadanya.Tetapi tidaklah boleh terburu-buru mengmbil kputsan, sebelum terlebih dahulu bersandar kepada dasar yang kuat, yaitu Kitab Allah (Al-Qur’an). Sebab al-quran adalah kebenaran yang mutlak, sedangkan ijtihad manusia bisa salah atau khilaf. Dan dasar utama yang harus diperhatikan ialah hendak menegakkan keadilan jangan membela orang berlaku aniaya. Kemudian ditekankan lagi diujung ayat:
“dan janganlah engkau terhadap orang-orang yang berkhianat itu jadi pembela”
2. Tafsir Al-Maraghi

إِنَّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ ٱلْكِتَٰبَ بِٱلْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ ٱلنَّاسِ بِمَآ أَرَىٰكَ ٱللَّهُ
Sesungguhnya kami telah menurunkan Al-Qur’an kepadamu yang menetapkan dan menjelaskan yang haq. Agarkamu menjadi hakim diantara manusia dengan hukum-hukum yang telah diberitahukan oleh Allah kepadamu.
وَلَا تَكُن لِّلْخَآئِنِينَ خَصِيمًا
Janganlah kamu menantang orang yang menuntut haknya dan dikhianati karena kamu membela dan melindungi orang yang berkhianat.
Ringkasnya, janganlah kamu bersikap meremehkan didalam meneliti yang haq karena tertipu oleh pembicaraan orang-orang yang berkhianat dan kepandaiannya dalam berdebat, agar kamu tidak menjadi penantang kebenaran demi membela mereka yang khianat.

3. Tafsir Al-Qurthubi
Ayat ini merupakan penghormatan, pemuliaan, dan pengagungan kepada Nabi SAW dan juga penegasan dalam penegakan hukum, sekaligus celaan bagi bani ubairiq yang mengemukakan masalah mereka kepada Nabi SAW. Firman Allah SWT بِمَآ أَرَىٰكَ ٱللَّهُ”dengan apa yang telah Allah wahyukan kepadamu”, berdasarkan aturan-aturan syara’ apakah berupa wahyu dan nash atau berupa pemahaman yang mendalam sepanjang jeda waktu diturunkannya wahyu dan ini merupakan dalil terbentuknya Qiyas. Hal ini menunjukkan bahwa Nabi SAW berpendapat tentang sesuatu maka pendapatnya selalu benar, sebab Allah SWT senantiasa menurunkan wahyu padanya dan Allah telah menjamin bahwa para nabi-nabinya itu ma’shum (terbebas dari kesalahan), sedangkan pendapat salah seorang yang berdasarkan sangkaan belaka maka ia tidak bisa dijadikan dalil. Namun hukum juga tidak menolak bukti yang didaapat melalui apa yang terlihat pada mata telanjang, sebab hukum tidak hanya dibangun berdasarkan pandangan zhahir semata . dalam perkataan Nabi terkandung, apa yang diwahyukan Allah kepadamu, dimana pada ucapan ini juga terkandung makna lain, oleh karena itu hukum belaku sebagaimana yang telah kami jelaskan tanpa ada dalil yang ditutup-tutupi. Allah dan rasul-Nya melarang berdebat dengan orang yang suka menuduh dan berdebat dengan hujjah bahwa kcenderungan untuk membantu orang yang suka berdebat dan menuduh dalam berdebat adalah haram dan tidak dibenarkan. Tidak dibenarkan lagi bagi orang-orang muslim, jika tampak pada dirinya suatu kaum kemunafikan mereka berdebat dengan kaum mereka (muslimin), lalu condong membela kaum munafik lalu melawan kaum muslimin.

4. Tafsi Al-Misbah
Ayat ini kembali kepada persoalan semula yang berbicara tentang orang-orang munafik, yang diselingi dengan berbagai persoalan yang berkaitan dengan mereka, sampai pada uraian tentang kewajiban menindak tegas, bahkan memerangi mereka yang terang-terangan keluar dari islam, hingga ancaman bagi mereka yang berdalih tertindas karena enggan berhijrah dan berjihad. Sesungguhnya kami, yakni Allah melalui malaikat jibril telah menurunkan kepadamu wahai Nabi Muhammad SAW secara khusus satu kitab yang amat sempurna mengandung tuntunan yang sesuai serta disertai dengan haq, dalam segala aspeknya agara engkau mengadili antara manusia siapapun merea dengan apa yang gelah Allah wahyukan, yakni melalui apa yang gelah Allah perlihatkan kepadamu dan atau ilhamkan dan tunjukkan pendapat melalui nalarmu, baik yang telah engkau terima maupun yang bakal pasti engkau terima dan jangan engka menjadi penantang orang yang tidak bersalah, karena membela penghianat. Karena terlintas dalam benak Nabi SAW niat untuk membela orang-orang yang berkhianat walau akibat ketidaktahuan dan sangka baik beliau kepada sesama muslim, maka dengan ayat ini Allah memerintahkan; mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah sejak dahulu hingga kin dan masa akan datang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Nilai-nilai agama adalah haq karena nilai-nilai itu selalu mantap tidak berubah, sifatnya pasti, dan sesuatu yang pasti, menjadi benar dari sisi bahwa ia tidak mengalami perubahan. Nilai-nilai yang diajarkan Al-Qur’an adalah haq. Ia diturunkan dengan haq dalam arti tidak disentuh oleh kebatilantidak juga dapat  dibatalkan atau dilenyapkan oleh kenyataan. Segala yang berkaitan dengan Al-Qur’an adalah haq. Yang menurunkannya, yaitu Allah, adalah al-haq yang paling mutlak. Yang membawanya turun, ang menerimanya, cara turunnya, redaksi dan gaya bahasanya, kandungan dan psan-pesannya, semua haq dan benar, tidak boleh diubah dan tidak akan berubah.
Kata أَرَىٰكَdalam firman-Nyaأَرَىٰكَ ٱللَّهُyang diperlihatkan Allah kepadamu pada mulanya berarti memperlihatkan dengan mata kepala, tetapi maksudnya disini adalah memperlihatkan dengan mata hati dan pikiran. Hasilnya adalah pengetahuan yang meyakinkan. Apa yang diperlihatkan Allah itu, bukan terbatas pada memperlihatkan rincian satu hukum kepada Nabi Muhammad SAW. Melalui wahyu-karena yang demikian ini sangat sedikit dalam Al-Qur’an, tetapi ayat ini lebih banyak berarti memperlihatkan rinciannya melalui kaidah-kaidah yang diangkat dari ayat-ayat Al-Qur’an.

C. APLIKASI DALAM KEHIDUPAN
Allah memperingatkan kepada kaum mu’minin mengenai orang-orang mnafik sebagai musuh-musuh kebenaran dan memperintahkan agar mereka bersiap siaga untuk memerangi mereka, khawatir kalau mereka merusak syi’ar-syi’ar kebenaran dan membinasakan para penegaknya. Allah memerintahkan supaya menjaga yang haq (kebenaran) dan tidak pilih kasih terhadap seorangpun didalam menegakkannya. Jadi, kita hars berhati-hati dengan orang-orang munafik yang bertopeng baik. Mempelajari tafsir Al-Qur’an sehingga ketika ada seseorang yang berbuat jahat kepada kita, kita tau bagaimana cara mengadili atau menghkumnya sesuai dengan hukum yang ada di Al-Qur’an.


D. ASPEK TARBAWI
1) Tidak boleh terburu-buru mengambil keputusan
2) Hendaklah menegakkan keadilan 
3) Hendaklah menjaga kebenaran dan tidak pilih kasih
4) Jangan membela dan melindungi orang yang berkhianat
5) Hendaklah menghukum dengan adil
6) Jangan mudah terpengaruh
7) Al-Qur’an adalah dasar yang kuat















BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Tidak diperbolehkan membela orang yang salah, tidaklah boleh terburu-buru mengambil kputsan, sebelum terlebih dahulu bersandar kepada dasar yang kuat, yaitu Kitab Allah (Al-Qur’an). Untuk bersikap hati-hati di dalam meneliti yang haq agar tidak tertipu oleh pembicaraan orang-orang yang berkhinat dan tidak menjadi penantang kebenaran demi membela orang yang khianat.Dapat kita pahami dalam tafsir Q.S An-Nisa ayat 105 ini kita harus mengadili manusia sesuai dengan hukum yang telah Allah tetapkan dalam Al-Qur’an. Hal-hal yang berkaitan dengan Al-Qur’an adalah haq.Nilai-nilai agama adalah haq karena nilai-nilai itu selalu mantap tidak berubah, sifatnya pasti, dan sesuatu yang pasti, menjadi benar dari sisi bahwa ia tidak mengalami perubahan.











DAFTAR PUSTAKA

Ali, Mohammad Daud .1997.Hukum Islam dan Peradilan gama.Jakarta: PT RajaGrafindo Persada

Al-Maraghi,Ahmad Musthafa.1989.Tafsir Al-Maragi.Semarang:PT Karya Toha

An-Nabhani, Taqiyyudin.2013. Nizham Al-Islam.Jakarta:Hizbut Tahrir Indonesia

Hamka.1984.Tafsir Al-Azhar.Jakarta: Pustaka Panjimas

Imam, Syaikh.2008.Tafsir Al-Qurthubi.Jakarta: Pustaka Azzam

Shihab, M. Quraish.2002.Tafsir Al-Misbah.Jakarta: Lentera Hati

















PROFIL

 Nama : Khoirul Ummami
Nim : 2021115310
Tempat, Tanggal Lahir : Pekalongan, 18 Desember 1997
Alamat : Ds. Kadipaten, Wiradesa, Pekalongan
Riwayat Pendidikan
- MI Salafiyah Kadipaten
- SMP N 1 Wonopringgo
- SMA N 1 Bojong
- IAIN Pekalongan (masih)




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar