Laman

zzz

new post

Selasa, 19 Februari 2013

D2-8&9 Nur Hidayah : Memperluas kajian, Menjaga Kehormatan dan ...



MAKALAH
LEMBAGA PENDIDIKAN MELALUI MASJID
DIsusun  guna memenuhi tugas
  Mata kuliah : Hadist Tarbawi 2
  Dosen pengampu : Ghufron Dimiyati
Description: E:\Format_Undangan word\All_LOGO\LOGO,BRDR,STG UND\LOGO\STAIN.TIF
Oleh :
NUR HIDAYAH
2021 111 145
Kelas: D

JURUSAN TARBIYAH / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2013

BAB I
PENDAHULUAN
Pendidikan adalah salah satu masalah sosial,dimana sejak perkembangannya,islam peduli terhadap peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) melalui kegiatan pendidikan.Hal ini tidak bisa terlepas dari ajaran yang terkandung dalam Al-qur’an dan Hadits yang memerintahkan umatnya agar selalu menuntut ilmu seluas-luasnya.
Dalam perkembangannya pendidikan tidak terlepas dari peran serta lembaga pendidikan, yang didalamnya terdapat sistem pembelajaran karena kebutuhan dan tuntutan zaman demi memajukan pendidikan dan sebagai sarana dakwah agama islam.













BAB II
PEMBAHASAN


A.    MATERI
عن جا برابن سمرة قل جالست النبي صلى الله عليه وسلم اكثرمن ما ئة فكا ن اصحا به يتنا شدون الشعرويتزاكرون اشيا ء من امرالجا هلية وهوساكت فربما يتبسم معهم
  رواه التري فى الجا مع .كتاب الاء دب عن رسول الله ,ما    جاءقى انشادالشعر,ورواه الطبراني فى الكبير.

B.     TERJEMAH
“Ali bin juhr menceritakan kepada kami,Syariek memberitahukan kepada kami,dari Jabir bin Samurah,ia berkata : “Saya duduk-duduk bersma Rasulullah Saw lebih dari seratus kali, Sahabat-sahabatnya saling membaca syair dan menyebut-nyebut kejadian-kejdian di masa Jahiliyah, Rasulullah diam dan kadang-kadang tersenyum bersama mereka”.[1]







C.    MUFRODAT
Arti
Teks
Saya duduk
جَالَسْتُ
Ratusan kali
مِائَةِ مَرَّةٍ
para sahabat
أَصْحَابُهُ
mereka mengingat
يَتَذَاكَرُونَ


D.    BIOGRAFI
At-turmudzi
            Namanya al-imam al-Hafizh Abu ‘isa  Muhammad ibn ‘isa ibn Saurah At-turmudzi.ia lahir pada tahun 209 H.Di kampung Tirmidz,dekat sungai jaihun.Sejak kecil ia senang belajar,dan mengembara ke berbagai negeri pusat ilmu pengetahuan.Ia pengagum berat al-Bukhari,karenanya ia mengaku,sepanjang hayat tidak menjumpai orang yang seimbang dengan al-Bukhari,karenanya ia mengaku,sepanjang hayat tidak menjumpai orang yang seimbang dengan al-Bukhari di bidang hadits.Imam at-turmudzi wafat di kampungnya,Tirmidz pada malam senin,13 Rajab tahun 279 H dalam usia 70 tahun.
            Kitab karya tulisnya yang terkenal adalah kitab Al-Jami’ al-Mukhtashar min al-sunan ‘an Rasulullah.Kitab lain yang ditulisnya antara lain,Al-Atsar al- Mauqufah,Al-Asma wa al-kuna,Asma ‘al-shahabah,Syama’il,Al-‘ilal al-kabir,Tawarikh.Kitab haditsnya yang terkenal dengan sunan at-tirmidzi berisi bermacam tema.Karenanya buku ini disebut al-jami’,yang memuat 3.956 hadits.Di dalam kitabnya dimasukkan hadits shahih,hasan dan dha’if.At-turmudzi adalah ulama hadits yang pertama kali mempopulerkan predikat Hadits hasan.Sementara,para ulama pendahulunya mmbagi hadits Ahad hanya menjadi shahih dan dha’if.[2]

E.     KETERANGAN
            Hadits di atas adalah hasan shahih”,menurut At-tirmidzi.”Hadits ini menyatakan,bahwa para sahabat pernah mepekatakan sya’ir d dalam masjid di hadapan Rasulullah SAW sediri.Slain itu didukung pula hadits yang diriwayatkan oleh An-Nasa’y dan At-turmudzi.At-turudzi megatakan ,”Hadits ini hasan gharib.”Hadits ini menyatakan,bahwa bersya’ir di dalam masid diperbolehkan.
            An-Nawawy dalam Al-Majmu’ mengatakan,”tidak megapa bersya’ir sdalam masjid,jika isinya memuji Nabi,agama islam atau mengandng suatu hikmah yang tinggi,kemuliaan budi,atau yang serupa dengan itu,yang berwujud kebajikan.Adapun sya’ir yang mengandung isi yang tercela,seperti mengejek serang Muslim,atau menerangkan sifat-sifat benda yang haram.
            Al-iraqi mengatakan,”Diperbolehkan bersya’ir di dalam masjid, asalkan tidak dikeraskan suaranya yang manyebabkan orang yang sedang sholat terganggu,atau orang yang sedang bertilawah Al-qur’an ,atau yang sedang menanti sholat.Kalau sampai menggaggu,hukumnya haram.”
            Hadits di atas berlawanan dengan hadits Riwayat Ahmad,Abu Daud,At-Turmudzi dan Ibnu Majah.Bahwa Rasulullah SAW.telah melarang berjual beli dalam masjid,menyanyikan syi’ir,menanyakan binatang yang hilang,duduk berlingkar dalam masjid di hari jum’atsebelum sholat.[3]

F.     ASPEK TARBAWI
            Dari hadits di atas dapat di ambil sebuah pengajaran bahwa lembaga pendidikan dalam islam adalah tempat berlangsungnya proses pendidikan islam untuk mengkaji sebuah ilmu pengetahuan.Dalam rangka merealisasikan tugasnya,harus berpijak pada prinsip-prinsip tertentu yang sudah disepakati sebelumnya.oleh sebab itu wujud dari lembaga pendidikan cukup banyak yang tampaknya sangat berperan dalam penyelnggaraan pendidikan islam di indonesia.Salah satunya masjid.
            Sejak zaman dahulu majid mempunyai peran di dalam kemajuan agama islam.Selain berfungsi sebagai tempat peribadatan,masjid merupakan sarana pengkajian ilmu pengetahuan.Seperti yang telah diterangkan dalam hadits di atas,bahwa membacakan sya’ir di dalam masjid menurut sebagian ulama hukumnya boleh.Selain hadits di atas terdapat pula hadist shahih Bukhari.sedangkan dalam hadits yang diriwayatkan At-tirmidzi dan Abu Daud dari Amru bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya,ia berkata,Raulullah SAW melarang melantunkan sya’ir di dalam masjid,menurut At-tirmidzi, “Hadtis ini hasan.”Ulama hadits sepakat bahwa sya’ir yang dilarang adalah sya’ir yang bertema ejakan.semua sya’ir bertema keagamaan dan memberikan manfaat  bagi umat islam boleh dibacakan.


A.    MATERI

عن أنس بن مالك رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « يأتي على الناس زمان يتحلقون في مساجدهم وليس همتهم إلا الدنيا ليس لله فيهم حاجة فلا تجالسوهم » « هذا حديث صحيح الإسناد ولم يخرجاه »

B.     TERJEMAH
“Dari Anas bin Malik ra berkata:Rasulullah SAW bersabda:”Akan dating suatu zaman manusia duduk melingkar di masjid-masjid mereka dan tidak ada yang mereka inginkan kecuali dunia.Tidak ada Allah dalam dalam keinginan.Maka janganlahkamu bersma mereka.”

C.    MUFRODAT.
Arti
Teks
Akan datang
يأتي
berkumpul
يتحلقون
yang mereka inginkan
همتهم
kamu duduk
تجالسوهم


D.    BIOGRAFI
Anas bin Malik
Nama lengkap Anas bin Malik ialah Anas bin Malik bin Nadhar bin ‘Adi bin Al-Najar Al-Anshari Abu Hamzah Al Madani,tinggal di Basrah.Anas termasuk banyak meriwayatkan hadits Rasulullah SAW.Ia seorang terpercaya dan mendapat kepercayaan dari Rasulullah SAW.Ia sering melayani keperluan Rasul.Suatu ketika ibunya menyuruh Anas untuk melakukan sesuatu ,tetapi Anas berhalangan.i bunya bertanya kepadanya kepadanya,”Apa yang menyebabkan engkau tidak bisa?”Anas menjawab,”Saya  disuruh Rasulullah dalam suatu urusan.”Urusan apa?”tanya ibunya.Anas menjawab,”rahasia” .Ibunya berkata janganlah engkau ceitakan rahasia Rasul itu! Anas bin Malik wafat di Bashrah pada tahun 83 H.Dalam usia 93 tahun.
Anas bin Malik meriwayatkan 1286 hadits,198 hadits disepakati Bukhari dan Muslim,83 hadits diriwayatkan Bukhar isendiri dan 71 hadits dirwaiyatkan Muslim sendiri. Anas bin Malik meriwayatkan hadits Nabi SAW dari Abu Bakar,umar,usman,Abdullah bin Rawahah,fatimah Az-Zahra,Tsabit bin Qais,Abdurrahman bin ‘Auf,dan sebagainya.[4]

E.     KETERANGAN
Hadits di atas menjelaskan tentang fungsii masjid dan menjaga kehormatan masjid.hadits di atas didukung oleh hadits dari Abu Hurairoh RA.Sebenarnya jika seorang mendengar ada orang lain mengumumkan kehilangan barang di masjid,maka harusnya ia mengucapkan ,”semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu,karena masjid didirikan bukan untuk tujuan itu.”
Kandungan hadis di atas menjelaskan tentang fungsi masjid sebagai tempat untuk sholat,dzikir,membaca Al-qur’an dan kegiatan-kegiatan yang bersifat kebajikan.Sebenarnya masjid dibangun sebagai tempat untuk melakukan ketaatandan ibadah kepada Allah,karena itu harus dijauhkan dari kondisi-kondisi yang mengarah ke dunia.
Kemudian dijelaskan lagi hadits dari Aisyah RA.Dalam hadits tersebut memuat sebuah penjelasan peran masjid di masa permulaan islam.Masjid bukan hanya untuk sholat,tetapi juga bias digunakan sebagai tempat menimba ilmu,menampung aspirasi,tempat pelaksanaan musyawarah.
Tata cara menjaga kehormatan masjid seperti hadits riwayat Ahmad dan Abu Daud.Hadits tersebut adalah hadits hasan.Hadts tersebut menerangkan larangan menegakkan dan melakukan hukuman di masjid,baik pembunuhan,pemotongan dan hukuman cambuk.Penegakkanhukuman tersebut dihawatirkan akan dapat mengotori masjid dengan darah.Larangan berludah dan sejenisnya di masjid merupakan suatu kesalahan dan dosa.Hal tersebut menunjukkan bahwa orang yang melakukannya tidak menghormatikeagungan masjid.Kewajiban memelihara kebersihan dan keindahan masjid-masjid dan menghormatinya.Keharusan meninggalkan sikap berlebihan dalam membangun masjid,keharoman menghias masjid dan mendekorasi masjid,sebab temasuk perbuatan yahudi dan nasrani.[5]
Al-iraqi dalam kitab syarah At-Turmudzi berpendapat.Duduk melingkar dalam masjid dilarang .Kita dilarang duduk seperti itu adalah di hari jum’at.Adapun bila dilakukan sesudah sholat ,tidak lagi dilarang.Sebagimana ditegaskan oleh hadits riwayat Bukhari dan Muslim dari Abu waqid Al-laitsi.
Kita diperbolehkan bercakap-cakap dalam urusan keduniaan dan semua obrolan sehingga menimbulkan tawa bersama,asal masih dalam lingkungan mubah.Hadits yang diberitakan ibnu Mas’ud,diriwayatkan oleh ibnu Hibban dalam shahihnya ,Nabi menerangkan pada akhir zaman kelak masjid-masjid tersebut akan dipergunakan untuk tempat mengobrol.Mereka yang berbuat demikian tidak disukai Allah.

F.     ASPEK TARBAWI
Hadits di atas menjelaskan bahwa sebagai seorang muslim kita hendaknya dapat mengagungkan masjid,menghormati masjid.Misalnya menjaga kebersihan masjid,menjaga sikap ketika berada di dalam masjid,larangan mengobrol,dan membicarakan urusan dunia.Dilarang menghias masjid,larangan duduk melingkar di hari jum’at karena dapat mengganggu orang yang akan shalat.
Selain itu pada masa permulaan islammasjid juga berfungsi sebagai sarana pendidikan.Melalui masjid kita bias menimba ilmu pengetahuan terutama dalam bidang agama islam,sebagai tempat aspirsi masyarakat,dan sebagai tempat musyawarah.











BAB III
PENUTUP

Lembaga pendidikan merupakan tempat yang berperan sebagai perkembangan ilmu pengetahuan .salah satunya masjid,fungsi masjid sebagai tempat ibadah,tetapi juga berfungsi sebagai tempat untuk menimba ilmu pengetahuan terutama agama islam.sebagai sarana aspirasi dan musyawarah.oleh sebab itu,apabila masjid digunakan untuk perkembangan agama islam hal tersebut diperbolehkan.
Tidak hanya itu,sebagai seorang muslim hendaknya kita dapat menjaga kehormatan masjid,diantaranya tidak berbicara masalah dunia dengan duduk melingkar dalam masjid sehingga dapat mengganggu orang yang sedang beribadah.












PUSTAKA

Al Bassam,Abdullah bin Abdurrahman.2006.Syarah Buluhul Maram.Jkt:Pustaka Azam
Hasbi Ash-Shiddiqiy,Teungku Muhammad.2011.Koleksi hadis-hadis hukum 1.Semarang:Pustaka Rizqi Putra
Isa,Muhammad bin Sunan At-Tirmidzi.1992.Sunan At-Tirmidzi.Jilid 4.Semarang:Asy
Metodolog -Syifa’i Penetapan Hadits













.


[1] Muhammad isa bin sunan At-Tirmidzi. sunan At-Tirmidzi.jilid 4,(Semarang:Asy-syifa’,1992),hlm.446
[2] Muh.Zuhri.Hadits Nabi (sejarah dan metodologinya).(Yogyakarta:Tiara Wacana,1997) cet.1,hlm.175-176


[3] Teungku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy.Koleksi its-hadits hokum.jilid 1,(Semarang:Pustaka Rizki Putra,2011),hlm.527-528
[4] Metodologi Penetapan Kesahihan hadits.hlm.113
[5] Abdullah bin Abdurrahman Al bassam.Syarah buluhul maram.(Jakarta:Pustaka Azam,2006),hlm.102-118

58 komentar:

  1. nama :mirza muhammad abda
    nim: 2021 111 153
    kelas : D
    Tata cara menjaga kehormatan masjid seperti hadits riwayat Ahmad dan Abu Daud.Hadits tersebut adalah hadits hasan.Hadts tersebut menerangkan larangan menegakkan dan melakukan hukuman di masjid,baik pembunuhan,pemotongan dan hukuman cambuk.Penegakkanhukuman tersebut dihawatirkan akan dapat mengotori masjid dengan darah

    yang saya tayakan adalah masjid qoshos yang ditempatnya berada di sudi arabia itu adalah tempat menghukum para narapidana yang bersalah untuk mendapatkan hukuman yang setimpall,,,,mohon jelaskan dari pendapat hadist mengenai masjid qoshos yang ada dimekkah saudi arabia...terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya,masjid qoshos yang berada di saudi arabia dibuat khusus untuk keperluan penegakkan hukum bagi narapidana agar pelaku merasa jera terhadap perbuatan yang sudah dilakukan,meskipun berada di masjid tetapi hal tersebut untuk penegakkan hukum yang berlaku di saudi arabia,tujuannya untuk membuat jera pelaku narapidana.

      Hapus
  2. NAMA: BADIATUL LIZA
    NIM: 2021 111 146
    KELAS: D

    dalam keterangan hadits dijelaskan "Keharusan meninggalkan sikap berlebihan dalam membangun masjid,keharoman menghias masjid dan mendekorasi masjid,sebab temasuk perbuatan yahudi dan nasrani."

    lalu bagaimana dengan masjid-masjid sekarang yang banyak sekali hiasanya, dengan kaligrafi-kaligrafi, apakah termasuk dalam perbuatan yang hasrus di tinggalkan??
    terimakasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya masjid yang dihiasi dengan kaligrafi-kaligrafi hukumnya tidak apa-apa,karena kaligrafikan merupakan bagian dari ayat-ayat al-qur'an sehingga dalam menghias masjid dengan kaligrafi hukumnya boleh,dan tidak perlu ditinggalkan.

      Hapus
  3. NAMA : AWALIYAH NAILIS SAADAH
    NIM : 2021 111 339
    KELAS : D
    dalam makalah di sebutkan bahwa harus menjaga kehormatan masjid, tapi pada zaman sekarang ini banyak masjid yang di gunakan untuk tempat wisata dan di abadikan gambarnya dan bukan di gunakan untuk hal ibadah. bagaimana tanggapan pemakalah tentang hal tersebut???

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya fungsi masjid selain sebagai tempat ibadah,masjid juga berfungsi sebagai tempat yang berfungsi sebagai hal yang menjadi keindahan yang dimiliki oleh agama islam,sehingga dengan pengambilan foto masjid tersebut bisa menambah keimanan orang yang mengambil gambarnya hal tersebut tidaklah apa-apa,

      Hapus
  4. nama : Nur Akhadiyah
    Nim : 2021 111 151
    Kelas: D

    masjid difungsikan sebagai tempat ibadah dan harus dihormati serta dimuliakan.bagaimana caranya?kemudian batasan-batasan seperti apakah yang dimaksud dalam hadist yang mengatakan membangun masjid secara berlebihan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cara memuliakannya dengan cara apabila masuk dalam masjid sebaiknya sholat sunah tahiyatul masjid terlebih dahulu,apabila masjid dalam keadaan kotor maka disapu terlebih dahulu,tidak membicarakan hal-hal yang berhubungan dengan dunia,seperti menanyakan binatang yang hilang dalam masjid,tidak tertawa terbahak-bahak dalam masjid,sehingga mengganggu orang yang beribadah.tidak berlebihan maksudnya dalam membangun masjid tidak perlu bermegah-megahan karena bisa menimbulkan riya.cukup dengan bangunan yang kuat dan halaman yang luas saja sudah cukup.

      Hapus
  5. nama: susi ernawati
    nim: 2021 111 202
    kelas: d
    assalamu'alaykum mbak hidayah,,,
    terkait bersyair didalam masjid pada zaman Rasulullah, bagaimana pendapat anda tentang beberapa kaum yang tidak membolehkan hal tersebut dan jelaskan alasannya. terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya perbedaan pendapat mestilah ada,hal tersebut wajar saja.menurut saya,bersya'ir yang tidak boleh yaitu bersya'ir dengan menggunakan kata-kata yang dapat menyakiti,bersifat mengejek serta menganggap rendah agama islam.

      Hapus
  6. nama : awaliyah nailis saadah
    nim : 2021 111 339
    kelas :D

    pada zaman sekarang ini fungsi masjid lebih condong untuk beribadah saja, dan tidak secara optimal di fungsikan sebagai pusat ilmu pengetahuan,, bagaimana pendapat pemakalah tentang hal tersebut??

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya mengenai tidak optimalnya masjid sebagai pusat ilmu pengetahuan karena tidak lepasnya dari faktor eksternal seperti modernisasi yang lebih instans dalam beberapa hal.maksdnya banyak cara untuk mendapatkan ilmu pengetahuan yang tidak harus berada di masjid

      Hapus
  7. FAROH MAULIDA
    2021111209
    Kls D

    selama ini masjid di gunakn sebagai perantara penyampaian mengenai ilmu agama islam, apakah masjid juga bisa di gunakan untuk menjadi perantara penyampaian ilmu umum. dan apakah hal tersebut dapat di terapkan atau malah bertentangan,..???

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya fungsi masjid sejak zaman dahulu sudah dimanfaatkan untuk sarana menuntut ilmu baik yang bersifat agama maupun umum,apabila sekarang ini masjid akan di jadikan sebagai penyampaian ilmu umum kesannya terlihat kurang baik,karena sekarangkan sudah banyak terdapat lembaga-lembaga pendidikan tidak seperti dahulu sekolah-sekolah jarang,yang banyak hanya masjid,sehingga peran masjid banyak fungsinya.

      Hapus
  8. Khomisah Ikasasih
    2021111171
    kls D

    Dalam makalah diatas dijelaskan bahwa "Nabi menerangkan pada akhir zaman kelak masjid-masjid tersebut akan dipergunakan untuk tempat mengobrol.Mereka yang berbuat demikian tidak disukai Allah". Pada zaman sekarang ini hal tersebut kerap terjadi. Yang ingin saya tanyakan bagaimana solusinya agar orang-orang yang datang ke masjid tidak melakukan perbuatan tersebut (mengobrol) atau bersenda gurau selain untuk melaksanakan sholat!!! mohon jelaskan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya salah satu solusinya yaitu ketika berada dalam masjid kita harus mempunyai rasa hormat,mengagungakan masjid,menjaga sikap.melakukan sholat sunah tahiyatul masjid,memperbanyak dzikir,istighfar,serta banyak mengingat Allah.

      Hapus
  9. naila syarifah
    2021111149
    d
    assalamualaikum,,,,
    Al-iraqi mengatakan,”Diperbolehkan bersya’ir di dalam masjid, asalkan tidak dikeraskan suaranya yang manyebabkan orang yang sedang sholat terganggu,atau orang yang sedang bertilawah Al-qur’an ,atau yang sedang menanti sholat.Kalau sampai menggaggu,hukumnya haram.”
    mha sekarang banyak puji-pujian biasanya orang menyebut setelah adam,,,,nha pdhal ada orang sedang melakukan sholat sunnah?bagaumana menurut pemakalah.terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya apabila akan menyanyikan pujian seharusnya malihat orang di sekeliling kita,apakah ada yang masih sholat atau tidak,sebab apabila dilakukan bersamaan dengan orang yang beribadah hal tersebut akan mengganggu kekhusyu'an orang yang sedang malakukan ibadah,meskipun sholat sunah,karena apabila orang meremehkan ibadah sholat sunnah ,maka yang wajibpun lama kelamaan akan diremehkan,dan akhirnya juga yang wajib ikut terabaikan.

      Hapus
  10. Nama : Nur Ulis Sa'adah Shofa
    NIM : 2021111205
    kelas: D

    didalam makalah disebutkan bahwa bersya'ir didalam masjid pada dasarnya diperbolehkan asalkan bukan sya’ir yang mengandung isi yang tercela,seperti mengejek serang Muslim,atau menerangkan sifat-sifat benda yang haram. bisa dicontohkan bagaimana contoh dari syair yang mengandung ejekan tersebut? makasih......

    BalasHapus
    Balasan
    1. ulama hadits sepakat bahwa sya'ir yang dilarang adalah sya'ir yang bertema ejekan dan rayuan berisi kata-kata cabul dan dusta.Adapun untaian sya'ir yang berisi kebenaran,hikmah dan nasihat maka tidak dilarang dilantunkan di masjid.

      Hapus
  11. Nama: Nur Asfiyani
    NIM: 2021 111 200
    Kelas: D

    bagaimana pendapat Anda mengenai fungsi masjid pada zaman sekarang. banyak dari kita hanya memanfaatkan masjid sebagai fasilitas umum tanpa menyadari fungsi aslinya. dan apakah diperbolehkan kita bersya'ir di masjid dengan menggunakan pengeras suara? trima kasiihh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya sebaiknya fungsi masjid harus digunakan sesuai dengan fungsi yang sebenarnya,karena masjid merupakan tempat yang harus dihormati,di agungkan serta tempat yang harus disucikan.apabila bersya'ir dengan menggunakan pengeras suara menurut saya tidak apa-apa asalkan tidak mengganggu orang yang sedanng beribadah.

      Hapus
  12. Nama: Nais Stanaul Athiyah
    NIM : 2021 111 280
    kelas: D
    pertanyaan:
    dimakalah disebutkan bahwa bersya'ir itu diperbolehkan selagi tidak mengandung ejekan,,
    sekarang ini masjid atau mushola setelah adzan biasanya diisi dengan nyanyian sholawat, dari sebagian kaum itu tidak bertentangan, sedangkan yang lain menganggap itu bertentangan, nah,,bagaimana tanggapan pemakalah mengenai hal ini? apakah mengikuti kaum yang memperbolehkan atau sebaliknya,? apa akan memilih diposisi tengah? mohon penjelasannya,,terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. perbedaan mestilah ada dalam kehidupan ber masyarakat,tetapi apabila suatu yang baik hanya untuk sebagian saja buat apa,selagi hal tersebut tidak bertentangan dengan islam maka tidak apa-apa yang penting saling toleransi saja.antara pihak yang pro dengan pihak yang kontra.

      Hapus
  13. hadist diatas menerangkan "jika seorang mendengar ada orang lain mengumumkan kehilangan barang di masjid,maka harusnya ia mengucapkan ,”semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu,karena masjid didirikan bukan untuk tujuan itu.” biasanya di masjid-masjid kampung kalau ada kehilangan pasti diumumkan di masjid, bagaimana pendapat pemakalah dalam masalah tersebut ??
    Nama: Fiza Umami
    NIM: 2021 111 152
    Kelas: D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang tujuan masjid yang sebenarnya adalah tempat beribadah.
      namun... biasanya dimasjid-masjid dikampung-kampung masjid mempunyai fungsi lain, yaitu untuk pusat informasi di kampung..

      Hapus
  14. Nama : Gilang Gintaka
    NIM : 2021 111 207
    Kelas : D

    Pertanyaan :

    Di atas disebutkan bahwa dilarang menghias masjid. Lalu bagaimana tanggapan Anda dg fenomena masjid-masjid jaman sekarang yg berlomba-loma dibangun dg dihias super megah? Jelaskan pendapat Anda dg rincian yg faktual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya menghias masjid secara berlebihan itu tidak baik,karena sudah kita ketahui bahwa hal hal yang bersifat berlebihan tidak baik.cukuplah masjid itu kuat bangunannya dan luas halamannya

      Hapus
  15. Nama: Kiki Fiya M.
    NIM: 2021 111 198
    Kelas: D

    seperti yang dibahas pemakalah tentang masjid merupakan lembaga pendidikan, melihat realitanya, mayoritas peserta pembelajaran di masjid itu mayoritas orang tua. karena mungkin pemuda menganggap di masjid itu membosankan... yang ingin saya tanyakan bagaimana caranya agar pembelajaran di dalam masjid ini bukan suatu yang membosankan? terik pembelajaran di masjid yang menarik dan menyenangkan itu bagaimana???

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya,salah satu cara untuk menumbuhkan semangat dalam mengikuti pembelajaran di masjid yaitu dengan cara memperbanyak membaca,menambah ilmu pengetahuan,berusaha mencari tahu hal-hal yang belum diketahui.

      Hapus
  16. Nama:wildan faza
    n.i.m:2021111206
    Kelas D
    pertanya'an:
    bagaimana cara masjid dijadikan saebagai lembaga pendidikan?
    karena pada masa sekarang majid sulit untuk dijadikan lembaga pendidikan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. dengan cara mendirikan majelis ta'lim sebagai tempat pengkajian ilmu agama islam,mengadakan pengajian-pengajian dan menumbuh kembangkan fungsi masjid agar lebih hidup.

      Hapus
  17. Nama : Arinun Ilma
    NIM : 2021111045
    Kelas : D

    Menurut anda bagaimana dengan masjid yang dijadikan tempat peristirahatan? karena yg sekarang kita lihat, misalnya kita melakukan perjalanan jauh pasti tempat peristirahatan yang kita pilih adalah masjid, bagaimana dengan hal tersebut?
    Terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya tidak apa-apa,asalkan tidak sampai mengotori masjid sehingga kebersihan masjid tetap terjaga.

      Hapus
  18. nama:sholihatun nisa
    nim;2021111144
    pertanyaan;
    dari keterangan hadist diatas dikatakan kehormatan masjid.jelaskan maksd dari kehormatan masjid itu sendiri dan seperti apa contohnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya bahwa kita harus menghormati masjid dengan cara membersihkan masjid dan memberikan wewangian pada masjid.

      Hapus
  19. Nama : Ani Musiani
    NIM : 2021 111 181
    Kelas: D

    Di dalam makalah dijelaskan bahwa masjid merupakan lembaga pendidikan.
    yang ingin saya tanyakan tentang masjid bagaimana hukum tentng transaksi di dalam masjid,apakah haram atau bagaimana??tolong jelaskan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. keharaman melakukan jual beli di masjid.menurut imam syafi'i dan mayoritas ulama berpendapat,bahwa transaksi terlaksana sah meskipun ada sisi keharaman.sementara imam ahmad menganggap,transaksi tersebut haram dan tidak terlaksana (sah).ibnu hubairah berkata,keabsahannya terhalang,sementara ahmad membolehkannya.Dalam kitab al furu' dijelaskan,ijarah seperti jual beli.sementara dalam kitabAl iqna' dijelaskan,jika ia lakukan maka akan batal.dan disunahkan kepada yang berjual beli diucapkan,semoga Allah tidak memberikan keuntungan dalam perdaganganmu,sebagai teguran padanya.

      Hapus
  20. nama : nurul fadhilah
    nim: 2021 111 261
    kelas : D

    Assalamualaikum ,,

    bagaimana cara kita untuk mengembabalikan fungsi masjid sebagai lembaga pendidikan. karena dewasa ini hanya fungsi spiritualnya saja dan sekarang ini masjid-masjid hanya mengutamakan kemegahannya saja..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya cara mengembalikan fungsi masjid yaitu,bisa dengan mendirikan majlis ta'lim untuk belajar anak-anak,remaja dalam pengkajian ilmu pendidikan.

      Hapus
  21. nama : Faidhotun Nikmah
    nim : 2021 111 267
    kelas : D

    Assalamualaikum...

    dilihat dari aspek tarbawi di atas bahwa "adanya larangan menghias masjid"..maksud larangan menghias disini itu yang seperti apa?
    trima kasih..wassalamualaikum....

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya bahwa menghias masjid dengan menggunakan ornamen-ornamen seperti yang dilakukan orang yahudi hukumnya haram.

      Hapus
  22. nama: musiyami ulfa
    nim: 2021 111 157


    Bagaimana cara menumbuhkan kembali fungsi masjid, menjadi seperti dahulu kala, terlebih pada era sekarang ini, fungsi masjid banyak yang disalah gunakan, dan masjid seakan hanya seperti musium, megah diluar tapi sunyi akan ilmu agama di dalamnya. bagaimana pendapat pemakalah mengenai hal tersebut?

    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya dalam menumbuhkmbngkn fungsi masjid agar seperti dahulu kala,salah satunya dengan menghidupkan masjid dengan hal-hal yang lebih bermanfaat,seperti kegiatan pengajian,perkumpulan remaja-remaja masjid untuk membahas tentang kmajuan islam,serta mengadakan kegiatan-kegiatan agama islam.

      Hapus
  23. nama: Aisyah
    nim: 2021 111 158

    sekarang banyak penyalahgunaan fungsi masjid yang digunakan sebagai tempat istirahat bukan sebagai pusat ilmu pengetahuan, bagaimana tangapan pemakalah mengenai hal itu dan apa solusinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya apabila masjid digunakan sebagai tempat istirahat tidak apa-apa,asalkan tidak mengotori masjid serta menjaga sopan santun dalam masjid.

      Hapus
  24. Nama; Heri Rubi Antoni
    Nim; 2021 111 161
    Bagaimana jika mengerjakan tugas di dalam masjid yang didalamnya terdapat antara laki-laki dan perempuan?
    bagaimana tanggapan pemakalah jelaskan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya selama batas-batas antara laki-laki dan perempuan masih terjaga dengan baik,maka mengerjakan tugas dalam masjid antara laki-laki dengan perempuan tidak apa-apa,tapi harus ditemani kawan,sebab dikhawatirkan timbul hal-hal yang tidak diinginkan.

      Hapus
  25. nama: Bariroh
    nim: 2021111029
    kelas: D


    Dalam aspek tarbawi telah dijelaskan bahwa masjid sebagai lembaga pendikan islam harus berpijak pada prinsip-prinsipnya, yang saya tanyakan prinsip seperti apakah itu....
    Dan masih relevankan prinsip tersebut dalam kajian yang sekarang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. prinsip pembebasan manusia dari ancaman kesesatan yang membawa manusia kepada api neraka,prinsip amar ma'ruf nahi munkar serta membebaskan manusia dari belenggu-belenggu kenistaan.prrinsip tersebut masih relavan dalam kajian sekarang

      Hapus
  26. Nama :KHOLIS ARIFAH
    NIM:2021111293
    KELAS: D

    Assalamualaikum mbk hidayah,
    dimakalah mbk kn menerangkan tentang lembaga pendidikan melalui masjid,
    pada zaman Rasul, masjid kan tidak hanya digunakan sebagai tempat ibadah, melainkan bisa di fungsikan untuk hal positif yg berguna bagi umat,
    yang saya tanyakan bagaimana caranya agar hati kita selalu terpaut dengan masjid.?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya semuanya harus di awali dari niat dalam hati,melalui latihan-latihan diri untuk melakukan kebaikan-kebaikan,mendekatkan diri pada yang kuasa,mengisi waktu luang dengan hal-hal yang bernilai ibadah,sehingga sedikit,demi sedikit hati terbiasa melakukan kebaikan,biasakan untuk sholat berjamaah.

      Hapus
  27. Assalamu'alaikum mbk,,
    nama: nahdiyah
    NIM: 2021 111 199
    kelas: D

    dari keterangan hadits diatas (hadits ke-8) dijelaskan bahwa boleh melantunkan syair didalam masjid asalkan tidak dikeraskan suaranya dan mengakibatkan orang yang sedang sholat terganggu, atau mengganggu orang yang sedang sholat dan jika itu terjadi hukumnya menjadi haram. namun pda realitanya ada beberapa masjid yang menjalankan rutin satu minggu sekali seperti "barzanjian" yang dilaksanakan setelah sholat maghrib, sedangkan pada waktu itu kadang ada orang2 yang mampir sholat dimasjid2 itu utk melaksanakan sholat. Dari pernyataan diatas saya ingin menanyakan pada pemakalah apakah hal tersebut termasuk hal yang dihukumi haram??dan saya meminta penjelasan dari pemakalah,,
    terimakasih,, :)
    wassalamu'alaikum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya kegiatan rutinan yang dilakukan setiap seminggu sekali,seperti berzanjian merupakan kegiatan yang perlu dilestarikan,meskipun dilakukan sehabis sholat maghrib tetapi hal tersebut merupakan kegiatan yang bagus,hukumnyapun tidak haram. karena berzanjinan termasuk mengagungkan nabi muhammad yang lewat lantunan berzanji berisi cerita tentang kehidupan nabi serta para sahabat,dimana dengan berzanjinan akan menumbuhkan cinta kita terhadap nabi muhammad yang merupakan kekasih Allah SWT.

      Hapus
  28. faisal fahmi
    2021 111 255
    D
    batasan batasan kegiatan yang bagaimanakah, yang dapat dilaksanakan di masjid?

    BalasHapus
    Balasan
    1. batasan kegiatan yang dapat menjaga kehormatan masjid,tidak menggunakan masjid untuk hal-hal yana tidak baik,seperti menggunakan masjid untuk berjudi,serta hal yang dapat mengotori masjid dan untuk kegiatan maksiat,hal tersebut dilarang.

      Hapus
  29. Nama: Mushofakhah
    NIM: 2021111196
    Kelas: D

    Bagaimana menurut pemakalah jika masjid digunakan sebagai tempat akad nikah dan berlangsungnya pernikahan?
    Trimakasih.

    BalasHapus
  30. duduk melingkar didalam masjid pada hari jumat itu dilarang karena dapat mengganggu orang yang akan shlat,,
    tp sekarang banyak orang-orang yang malakukan seperti itu dan tidak ada yang melarang,,bagaimankah menurut pemakalah mengenai hal tersebut?

    BalasHapus