zzz

Rabu, 27 Maret 2013

c7-1 ida zahidah : alam raya & astronomi



 PERINTAH MENGAMATI ALAM RAYA DAN ASTRONOMI

Disusun guna memenuhi tugas :
Mata kuliah                        : Hadits Tarbawi II
Dosen pengampu            : Ghufron Dimyati. MSI


 







Disusun oleh :
Kelas C
Ida Zahidah      (2021 111 108)


JURUSAN TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2012/2013
BAB I
PENDAHULUAN
Ilmu hadits merupakan salah satu pilar-pilar tsaqofah Islam yang memang sudah selayaknya dimiliki oleh setiap muslim. Dewasa ini, umat Islam sudah banyak mengalami perkembangan ilmu pengetahuan luas dan pesat. Degan tuntunan Rasulullah saw agar umatnya selalu berpikir maju dan berpikirlah tentang ciptaan Allah SWT dan jangan berpikir tentang dzat Allah.
Pada awal abad ke-20 yaitu ketika konsep-konsep dibidang kedokteran, astronomi, perhitungan dan sebagainya. Semua itu sudah dapat dikuantitatifkan dengan baik oleh umat manusia.
Kita juga mempelajari tentang tata lintas pergerakan benda-benda angkasa khususnya bulan, bintang dan matahari secara sistematis dan ilmiah.
Pada makalah ini, pemakalah mencoba memaparkan tentang perintah untuk mempelajari alam raya dan astronomi. Semoga dapat menambah ilmu pengetahuan yang sangat luas.









BAB II
PEMBAHASAN
A.    PERINTAH MENGAMATI ALAM RAYA
عَنْ اَ بِيْ ذَرٍّ رَضِيَ ا للهُ عَنْهُ قَالَ :قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { تَفَكَّرُوا فِى خَلْقِ اللهِ,وَلاتَفَكَّرُوافِى اللهِ فَتُهْلِكُوا} . (رواه ابو الشيح في العظمة, باب الأمربالتفكرفي اياتالله عزوجل )[1]
Terjemah:
“Dari Abi dzar ra berkata: bahwa Rasulullah SAW bersabda: berpikirlah kamu pada ciptaan Allah SWT dan jangan berpikir pada dzat Allah maka hancurlah”
B.     MUFRODAT
Berpikirlah :    تَفَكَّرُوا
Ciptaan :       خَلْقِ
Pada dzat Allah :    فِى اللهِ
Hancur :   فَتُهْلِكُوا
C.    BIOGRAFI
Nama lengkap Abu Dzat adalah Abu Dzarr Al-Ghifari. Nama lainnya adalah Jundud bin Junadah (menurut Qoul yang shahih). Masyhur atau makbur. Nama ayahnya masih diperselisihkan ada yang mengatakan jundud, Asyarakah, Abdullah dan Sakan. Ibunya bernama Ramlan binti Rabi’ah, yang dari bani ghifari.[2]
Abu Dzarr meriwayatkan hadits dari umar, ibnu Abbas, ibnu Umar dan lain-lain. Yang meriwayatkan dirinya antara lain Al-Ahnaf bin Qais, Abdurrahman bin Ghanami.[3]
Beliau adalah seorang sahabat golongan yang paling dahulu masuk Islam. Diriwayatkan darinya bahwa beliau berkata: “Saya adalah orang yang kelima dari orang yang masuk Islam”, beliau dijadikan teladan dalam kejujuran. Haditsnya yang dimuat dalam kitab-kitab hadits sebanyak 281 hadits. Beliau meninggal pada tahun 32 H.[4]
Beliau termasuk Ahl-Ar-Suffah yang berasal dari Ghifar, sebuah perkampungan di antara Mekah dan Yasrib (Madinah). Sebelum masuk Islam beliau adalah pemimpin perampok di Ghifar. Namun hasil rampokannya dibagi-bagikan kepada fakir miskin. Beliau masuk Islam ketika saudaranya bernama Anis Al-Ghifari pulang dari Makkah yang menceritakan kepada Abu Dzat tentang Nabi Muhammad saw.[5]
D.    KETERANGAN HADITS
(تَفَكَّرُوا فِى خَلْقِ اللهِ) “Berpikir kepada Allah”, yang dimaksud makhluk disitu adalah makhluk Allah yang sudah diketahui oleh hambanya, seperti beberapa langit dengan berbagai bintangnya, bergerak perputarannya, munculnya dan terbenamnya. Kemudian bumi, yang ada di dalam bumi dari gunung, sungai, laut, hewan, tumbuh-tumbuhan dan sebagainya, yang kesemuanya itu bisa bergerak atau berkembang kecuali Allah dan kebesaran-Nya.
Tafakur itu itu dikhususkan dari dalam hati dan tujuannya untuk tafakur kepada makhluk. Langit itu menunjukan nikmat-Nya, kemudian perbintangan menunjukan atas ciptaan-Nya yang bagus, angin menunjukan rahmat-Nya, bumi menunjukan kesempatan nikmat-Nya dan pepohonan menunjukan keindahan ciptaan-Nya.
(وَلاتَفَكَّرُوافِى اللهِ فَتُهْلِكُوا) “Janganlah kalian semua berpikir kepada Allah, karena jika engkau berpikir tentang Allah, dalam arti berpikir untuk mengukur atau menyelidiki tentang sifat-Nya dan zat maka engkau akan rusak, karena sesungguhnya akal tidak mampu memikirkan zat-Nya Allah. Namun kita harus berpikir kepada Allah melalui makhluk Allah atau dari keagungan ciptaan-Nya. Dengan kita memikirkan lewat ciptaan-Nya, kita bukan hanya mendapatkan pengetahuan, namun juga menambah keimanan kita kepada Allah.[6]
E.     ASPEK TARBAWI
Jagad raya adalah suatu ruangan yang maha besar, yang di dalamnya terdapat kehidupan biotik dan abiotik serta terjadi segala peristiwa alam baik yang dapat diungkapkan manusia maupun tidak.
Hadits tentang alam raya ini sangat besar pengaruhnya bagi kemajuan ilmu pengetahuan. Dengan diperintahkannya manusia untuk memperhatikan dan mengamati segala ciptaan Allah SWT, maka manusia diharapkan dapat berpikir akan kebesaran Allah SWT. Manusi diberi kelebihan berupa akal. Namun di sini manusia dilarang untuk memikirkan dzat Allah SWT, hal itu untuk menyadarkan manusia bahwa seberapapun hebat dan cerdasnya akal yang dimiliki manusia tetaplah terbatas. Sehingga tidak bisa digunakan untuk memikirkan dzat Allah karena itu akan membawa manusia kepada kehancuran.



A.    ASTRONOMI
عن بن اوفى قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : { إن خيار عباد الله الذين يراعون الشمس والقمر والنجوم والأظلة لذكرالله عزوجل}.(رواه البيهقي في السنن الكبرى, باب مراعاة أدلةالمواقيت)
Terjemah:
“Diriwayatkan dari Ibnu Abi ‘Auf telah berkata: Rasulullah SAW bersabdaز Sesungguhnya hamba Allah yang terpilih yaitu orang-orang yang memperhatikan matahari. bulan, bintang,dan kegelapanuntuk mengingat Allah”(HR. Al-Baihaqi(
B.     MUFRODAT
Bulan :    القمر
Kegelapan :  الأظلة
Matahari : الشمس
Mengingat :    لذكر
C.    BIOGRAFI
Imam Baihaqi (Khasrujard, 994/384 H – Naysabur, 1066/458 H). Nama lengkapnya Abu Bakar Ahmad Ibn Husain Ibn ‘Aliy Ibn ‘Abdullah al Baihaqi. Ia ulama ahli fiqh, ushul fiqh, hadits dan salah seorang tokoh utama dalam mazhab Syafi’i.
Imam Baihaqi dilahirkan di Khasrujard, Baihaqi, yaitu di Naysabur di persia pada tahun 994. Ia mempelajari hadits dan mendalami fiqh mazhab Syafi’i dan dalam hal akidah mengikuti mazhab Asy’ari. Dalam pencarian ilmunya, ia mendatangi para ulama di Baghdad, kufah dan Mekkah sebelum akhirnya kembali lagi ke Baihaq.
Karya-karyanya, antara lain:
1.      Al-sunan al-Kubra
2.      Ma’arifa al-Sunan wa al-Athar
3.      Bayan Khata Man Akhta’a al-Shafi’i
4.      Al-Mabsut
5.      Al-Asma’wa al-Sifat
Imam Baihaqi wafat di Naysabur pada tahun 1066 dan dimakamkan di Khasrujard.[7]
D.    SYARAH
Matahari, bulan dan bintang adalah ciptaan Allah yang maha Esa. Dalam hadits ini menerangkan kepada kita untuk mengingat Allah SWT, dengan melihat ciptaan-Nya, seperti melihat benda-benda langit tersebut kita lebih mendekatkan diri dan lebih mengingat Allah SWT. Betapa besarnya kekuasaan-Nya Allah SWT.
E.     ASPEK TARBAWI
Dalam hadits ini kita dapat melihat kekuasaan Allah melalui benda-benda langit. Dan di antara tanda-tanda-Nya adalah malam, siang, matahari dan bulan. Jangan engkau sembah matahari maupun bulan, tapi sembahlah Allah yang menciptakannya. Dan matahari berjalan di tempat berjalanny. Demikianlah ketetapan yang maha perkasa lagi maha mengetahui.
Kemudian manfaat mempelajari ilmu astronomi tersebut adalah kita dapat menentukan waktu shalat serta ibadah-ibadah lain sehingga ibadah tersebut memiliki alokasi waktu yang tepat dan jelas.




BAB III
PENUTUP
Begitu besar karunia Allah yang ada di dunia ini, sebagai bukti kemahakuasaan-Nya, baik itu bukti yang tertulis dalam ayat-ayat qauliyah, terlebih pada ayat-ayat kauniyah. Untuk memahamkan manusia tentang hal itu maka Allah mengkaruniakan akal pada hambanya. Namun yang terjadi kadang manusia justru merasa besar kepala, sehingga ada yang mencoba mendeskripsikan Tuhan. Hal keliru inilah yang perlu kita hindari agar tidak tersesat dari rahmat-Nya.














DAFTAR PUTAKA
Al-Manawi, Al-Alamal. 2003. Faidhul Qadir Syarah Jami’us Soghir. Mesir: Maktabah
Al-Khafid Syihafuddin Ahmad bin Ali bin Hajar Al-Atsqolani. 1995. Taqribut Tahdhib. Darul Fikr.
Subhi ash-Shalih. 2009. Membahas Ilmu-Ilmu Hadits. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Mustafa Al-Bughori, Muhyiddin Mitsu. 2008. Al-Wafi Syarah Hadis Arbain Imam Nawawi. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar.
Azra, Azyumardi. 2002. Ensiklopedi Islam. Jakarta: PT. Ikrar Mandiri Abadi.
Mursi, Muhammad Sa’id. 2007. Tokoh-Tokoh Besar Sepanjang Sejarah. Jakarta: Pusaka Al-Kautsar.


[1] Al-Alamal Al-Manawi, Faidhul Qadir Syarah Jami’us Soghir, Juz III, (Mesir: Maktabah, 2003), hlm. 338.
[2] Al-Khafid Syihafuddin, Ahmad bin Ali bin Hajar Al-Atsqolani, Taqribut Tahdhib, Juz II, (Darul Fikr, 1995), hlm. -
[3] Subhi ash-Shalih, Membahas Ilmu-Ilmu Hadits, (Jakarta: Pustaka Firdaus, 2009), hlm. 346.
[4] Mustafa Al-Bughori, Muhyiddin Mitsu, Al-Wafi Syarah Hadis Arbain Imam Nawawi, (Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 2008), hlm. 468.
[5] Azyumardi Azra, Ensiklopedi Islam, (Jakarta: PT. Ikrar Mandiri Abadi, 2002), hlm. 13.
[6] Al-Alamal Al Manaqwi, op.cit., hlm. 338.
[7] Mursi, Muhammad Sa’id, Tokoh-Tokoh Besar Sepanjang Sejarah, cet. 1, (Jakarta: Pusaka Al-Kautsar, 2007), hlm. -

33 komentar:

  1. Nama:Umu Aisyiatul Maqbulah
    Nim:2021 111 094

    Assalamu'alaikummm....

    Jika kita mengamati alam jagat raya ini dan kita berfikir sebetulnya semua yang dialam raya Ini terbuat dari apa dan kita mencoba untuk mencari tau bahan apa yang sebenarnya digunakan dengan cara melakukan penelitian... sedangkan kita itu tau bahwa semua ini yang menciptakan Allah. nah menurut pemakalah boleh tidak melakukan seperti ini

    terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya tidak boleh, karena kita sendiri kan sudah tahu kalau yang menciptakan alam jagat raya ini Allah. kenapa kok di teliti lagi, berarti secara otomatis sama juga tidak percaya adanya Allah dan tidak percaya bahwa Allah yang telah menciptakan alam jagat raya ini.

      Hapus
  2. Chabibah Illiyin (2021111117)

    Assalamualaikum

    Pertanyaan:
    Bagaimana tanggapan pemakalah tentang kedatangan seorang astronot yang mendarat dibulan yang notabennya seorang non muslim, apakah menurut pemakalah orang tersebut bisa dikatakan sebagai orang terpilih seperti yang dimaksud dalam hadits diatas, lalu bagaimanakah tanggapan pemakalah tentang seorang ilmuwan yang mengamati alam jagat raya ini hanya untuk sebuah ketenaran(popularitas) semata tanpa memperhatikan sebenarnya semua itu merupakan ciptaan Allah SWT?

    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wass...
      Dala hal ini. yang di maksud orang-orang yang terpilih adalah orang yang melihat atau memandang alam raya dengan niat mengingat Allah melalui ciptaan-Nya yang betul-betul luar biasa. jikalau anda tanyakan hal yang ini,maka tujuan astronot adalah untuk sebuah misi penelitian saja.

      Hapus
  3. assalamu'lalaikum

    hasan basri (2021 111 241)

    mba ida saya mau tanya bagaimana caranya kita bisa mempelajari TENTANG FISIKA DAN ASTRONOMI karena ilmu tersebut kan luas?
    mohon penjelasannya?
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wass....
      terima kasih atas pertanyaannya.
      makalah yang saya bahas mengenai ilmu astronomi. maka saya tidak berhak menjawab ilmu tentang fisika.
      sedangkan ilmu astronomi yaitu:
      1. kita kenali dulu bneda-benda langit khususnya bumi, bulan, dan matahari. pada orbitnya masing-masing dengan tujuan masing, dengan tujuan untuk diketahui posisi benda langit antara satu dengan yang lainya. agar dapat diketahui waktu-waktu dipermukaan bumi.
      2. kita harus bisa mengetahuai keadaan kondisi alam, misal memprediksi cuaca.

      terima kasih.

      Hapus
  4. Silfina Hayati
    2021111268
    C

    Assalamu’alaikum,
    Mb saya mau tanya, apa saja batas-batas yang tidak boleh dipikirkan manusia dalam Islam?
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wass....
      Yang pertama itu:
      1. Tidak boleh berfikir tinggi tentang Allah SWT.
      2. Tidak boleh memikirkan Dzat-Nya Allah SWT.
      Sesungguhnya kita itu boleh memikirkan ciptaan-Nya saja.

      Hapus
    2. Wass..
      1.Tidak boleh befikir tinggi tentang Allah SWT.
      2.Tidak boleh memikirkan dzat-Nya Allah SWT.
      Sesungguhnya kita itu boleh memikirkan ciptaan-Nya saja.

      Terima kasih...

      Hapus
  5. Nama : Dewi Suryani ( 2021 111 093 )

    Assalamu'alaikum wr.wb

    Yang ingin saya tanyakan bagaimana mengenai tentang Zodiak dimajalah-majalah GAUL KEREN BEKEN seperti gemini, Cancer, taurus, scorpion, Virgo DLL ?? Mmmm bukanya itu dari benda-benda langit yang secara dunia tidak semestinya nyata hanya khayalan saja kalau menurut orang awam?? Lalu apakah kita tetap sepenuhnya percaya tentang adanya Zodiak tersebut ??... trims mohon penjelasannya yaa mb... :D

    Wassalamu'alaikum wr.wb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya ita sebagai kaum muslim di larang untuk percaya kepada ramalan atau sejenisnya. karena itu juga termasuk dalam perbuatan syirik artinya percaya kepada selain Allah SwT.

      Hapus
  6. Ana Lailya 2021 111 121
    Assalamu alaikum....
    Mau tanya mbak, pada hadits di atas kan dijelaskan bahwa "jangan berpikir pada dzat Allah maka hancurlah” maksud hancurlah disini itu apa dan bagaimana mbak...
    terima kasih...
    wassalam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksud di sini itu, bahwa manusia untuk memperhatikan Allah SWT. Maka manusia di harapkan dapat berpikir akan kebesaran Allah SWT. Sesungguhnya manusia itu di beri kelebihan berupa akal. Namun di sini manusia di larang untuk memiirkan dzat Allah SWT, hal itu untuk menyadarkan manusia bahwa seberapapun hebat dan cerdasnya akal yang di miliki manusia tetaplah terbatas. sehingga tidak bisa di gunakan untuk memikirkan dzat Allah karena itu akan membawa manusia kepada kehancuran.

      Hapus
  7. Anamil Choir 2021 111 122

    assalamualaikum

    mengapa masih ada perbedaan pendapat dari para ahli ilmu falaq misalnya saja dalam hal menentukan awal romadhon dan syawal ,,bagaimana tanggapan anda,,?

    wassalamualaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perbedaan tersebut terjadi karena perbedaan penggunaan metode, yaitu menggunakkan metode hisab dan rukyat.
      hisab adalah perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan pada kalender hijriyah.
      Rukyat adalah aktivitas mengamati vasibilitas hilal, yakni penampakan bulan sabit yang nampa pertama kali setelah terjadinya ijtimak.

      Hapus
  8. marlihatin 2021 111 123


    assalamu'alaikum,,,
    mb maw tanya,, tolong jelaskan manfaat dan hikmah dari bertafakur dari ciptaan allah. terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manfaat tafakur sendiri adalah:
      1. Tafaku bisa menjadikan hati kita hidup, sinarnya akan menerangi seluruh jiwa dengan keimanan dan kenyakinan.
      2. Meningkatkan kesabaran (tidak mudah marah).
      3. meningkatkan sifat kejujuran.
      4. Meningkatkan rasa adil dan bijaksana.
      5. Meningkatkan rasa welas asih.
      6. Meningkatkan konsentrasi dan kesadaran diri mempertanggung jawabkan seluruh kita di kehidupan di dinia di hadapan Allah SWT.
      7. Meningkatkan keseimbangan.
      Kemudian hikmah itu sendiri adalah:
      1. Agar dirimu senantiasa ingat kepada Allah yang menciptakan.
      2. agar engkau tidak berlaku sombong tak kala berjaya dan juga tidak berputus asa dalam menghadapi kesulitan dan dalam keadaan lemah dan teraniaya.
      3. kumpulan kesadaran atas segala realitas dimuka bumi, bahwa segalanya adalah dalam pengaturan Allah SWT dan untuk kebaikan manusia semata.

      terima kasih..

      Hapus
  9. Qurrotul Aini (2021 111 098)

    Assalamualaikum Wr.Wb.
    yang ingin saya tanyakan, bagaimana cara memahami ciptaan Allah SWT dengan benar agar tidak sampai kepada memikirkan dzatNya, kemudian bagaimana urgensi mempelajari ilmu astronomi dan mengamati alam raya bagi kemajuan ilmu pengetahuan dalam perspektif Islam sendiri??
    terimakasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wass..
      kan sudah di beritahukan batasan-batasan yang tidak boleh memikirkan dzat-Nya Allah SWT. kita memikirkan lewat ciptaan-Nya saja jangan dzat-Nya. dengan kita memikirkan ciptaan-Nya kita akan mendapat ilmu pengetahuan dah menambah keimanan kita.
      Tujuan ilmu pengetahuan dalam perspektif islam sendiri adalah:
      1. penentuan waktu ibadah sholat.
      2. penanggalan.
      3. penentuan awal bulan hijriyah.
      4. penentuan gerhana.

      terima kasih..

      Hapus
  10. Restu Noviani
    2021 111 091
    assalamualaikum..
    mb ida saya mau tanya tentang manfaat ilmu astronomi selain yang disebutkan diatas apa saja menurut anda jelaskan
    trims..
    wassalamualaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. wass...
      manfaat ilmu astronomi adalah :
      1. manusia jadi mengetahui pergerakan penyabaran dan karakteristik benda-benda langit.
      2. manusia dapat menentukan waktu dengan berpatokan matahari atau bulan.
      3. membantu manusia untuk menentukan arah mata angin.
      4. petunjuk fenomena alam (kejadian-kejadian alam) dibumi.
      5. prediksi cuaca.

      terima kasih......

      Hapus
  11. Robiatul adawiyah
    2021111107
    assalamualaikum wr wb...

    yang saya tanyakan,mungkin bersangkutan dengan pertanyaan penanya2 lainnya. mengapa sich memikirkan Allah kq ada batasannya?itu karena apa?mohon penjelasannya ya mb ida dan kalau ada sebutkan dalil batasan memikirkan Allah...

    terimksh
    wass,,:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena akal kita bersifat terbatas. Kan sudah di jelaskan dalam makalah . dalilnyapun juga sudah di jelaskan.

      { تَفَكَّرُوا فِى خَلْقِ اللهِ,وَلاتَفَكَّرُوافِى اللهِ فَتُهْلِكُوا}

      Hapus
  12. ASEP ROKHMATUL YAHYA
    2021 111 120


    Assalam,,, Ida, aye mau nanya da,,,
    dalam makalah kita diperintahkan untuk tidak memikirkan Dzat Allah, dan hanya diperbolehkan memikirkan ciptaan Allah SWT.. pertanyaanya: bagaimana tanggapan anda tentang mata kuliyah filsafat Islam yang banyak mempelajari tentang Dzat Allah? mohon penjelasanya,,,
    matrnuwun,
    Wassalam,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalam mata kuliah filsafat, yang di ajarkan hanya dalam taraf mengetahui sifat-sifat Allah yang sebenarnya. tidak masuk dalam koridor mengetahui apa dan bagaimana sesungguhnya dzat Allah. jadi berbeda.

      Hapus
  13. Nama Mus'aliyah
    Nim 2021 111 087

    “Dari Abi dzar ra berkata: bahwa Rasulullah SAW bersabda: berpikirlah kamu pada ciptaan Allah SWT dan jangan berpikir pada dzat Allah maka hancurlah”
    pertanyaan saya mb ida,, kata hancurlah disi maknanya apa, dan ditujukan untuk siapa??
    mkc

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksud di sini itu, bahwa manusia untuk memperhatikan Allah SWT. Maka manusia di harapkan dapat berpikir akan kebesaran Allah SWT. Sesungguhnya manusia itu di beri kelebihan berupa akal. Namun di sini manusia di larang untuk memiirkan dzat Allah SWT, hal itu untuk menyadarkan manusia bahwa seberapapun hebat dan cerdasnya akal yang di miliki manusia tetaplah terbatas. sehingga tidak bisa di gunakan untuk memikirkan dzat Allah karena itu akan membawa manusia kepada kehancuran.
      dan di tujukan untuk manusia.

      terima kasih..

      Hapus
  14. aslmkm..
    Asyef Nurdianto (2021 111 113)

    salam semangat....
    Dalam hadits dijelaskan "Sesungguhnya hamba Allah yang terpilih yaitu orang-orang yang memperhatikan matahari. bulan, bintang,dan kegelapanuntuk mengingat Allah", siapa hamba yg dimaksud dalam hadits di atas? jelaskan!!
    terimaksih
    wslmkm

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksud dari yang terpilih adalah ketika kita melihat atau memandang langit di malam hari atau siang hari dengan bintang dan bulan yang begitu indah, kita sadar bahwa ini ada penciptanya, yaitu Allah. dengan begini, kita menyadari pula bahwa Allah yang maha kuasa.


      terima kasih...

      Hapus
  15. hengky (088)

    salam smoga hilang traumanya,..

    Teng aspek tarbawi no 1 kan benten kalimat "jgad raya tempat kehidupan biotik dan abiotik."
    kulo badhe tken, kehidupan biotik lan abiotik teng ruang angkasa npo mawon,.. tlong dijlaske ngge,..

    mtur nuwun,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wass...
      di kehidupan biotik sendiri itu alien atau makhluk astronot. kemudian di kehidupan abiotik sendiri adalah batu-batuan.


      terima kasih..

      Hapus
  16. Azimatul Awaliyah (2021 111 112)
    assalamu'alaikum,,,

    Dari aspek tarbawi hadits pertama dijelaskan bahwa "Hadits tentang alam raya ini sangat besar pengaruhnya bagi kemajuan ilmu pengetahuan"
    bisa disebutkan realitanya sekarang kemajuan2 tersebut?
    trimakasih

    wassalamu'alaikum...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah banyak penemuan-penemuan baru yang sudah di buat oleh mahasiswa seperti robot-robotan.



      terima kasih..

      Hapus