Laman

Jumat, 19 Februari 2016

HT L 1 b "MENINGKATKAN FUNGSI MASJID SEBAGAI PUSAT ILMU"


HADITS TARBAWI
"MENINGKATKAN FUNGSI MASJID SEBAGAI PUSAT ILMU"



Alif Kunni Afifah 
(2021214415)


SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) 
PEKALONGAN
2016
 



Kata Pengantar
Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Mata Kuliah Hadits Tarbawi yang berjudul
 “Meningkatkan Fungsi Masjid sebagai Pusat Ilmu”
 Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. 
Oleh karena itu dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki makalah ini.
Akhir kata kami brharap semoga makalah ini dapat memberikan manfaat maupun inspirasi pembaca.


Pekalongan,17 Pebruari 2016


Penyusun
 



                                                                                 

A. PENDAHULUAN


Latar Belakang
Masjid merupakan pusat segala kegiatan bagi umat Islam. Masjid 
Merupakan pusat ibadah seperti sholat, i’tikaf dan kegiatan lain sebagainya yang berhubungan dengan Allah SWT. Selain itu masjid merupakan pusat kebudayaan atau muamalat tempat dimana lahir kebudayaan Islam yang demikian kaya dan berkah.  Masjid bagi umat Islam merupakan salah satu instrument perjuangan dalam menggerakkan risalah yang dibawa Rasulullah dan merupakan amanah beliau pada kita sebagai umatnya. Masjid bagi umat Islam merupakan kebutuhan mutlak yang harus ada. Sejak awal sejarahnya masjid merupakan pusat segala kegiatan Masyarakat Islam. Pada awal Rasulullah Hijrah ke-Madinah maka salah satu sarana yang di bangun adalah masjid.
Pada masa Rasullah masjid tidak hanya dijadikan tempat ibadah semata namun masjid mempunyai banyak fungsi seperti : tempat konsultasi dan komunikasi (masalah ekonomi-sosial budaya),tempat pendidikan,tempat santunan sosial dan persiapan alat-alatnya,tempat pengobatan para korban perang,tempat perdamaian dan pengadilan sengketa dan pusat penerangan atau pembelaan agama. Pada zaman dahulu masjid tidak hanya digunakan sebagai ibadah namun pusat ilmu pengetahuan terbukti dengan berdirinya Khutab-khutab di masjid.
Seiring bergantinya zaman fungsi masjid sebagai pusat ilmu mulai memudar. Terbukti pada zaman modern ini masjid lebih diutamakan sebagai tempat ibadah saja bahkan condong ke fungsi rekreasi.Untuk itu perlu usaha untuk meningkatkan fungsi masjid sebagai pusat ilmu.

B. PEMBAHASAN
1. Pengertian
Masjid berarti tempat beribadah. Akar dari masjid adalah sajadah berarti sujud atau tunduk. Diketahui pula bahwa,kata masgid (m-s-g-d) ditemukan dalam sebuah inskripsi dari abad ke-5 sebelum masehi yang berarti “tiang suci” atau “tempat sembahan”.
Berdasarkan  pengertian secara istilah (terminologis) Masjid adalah tempat tindakan segala aktivitas berkaitan dengan kepatuhan kepada Allah semata. Namun juga sebagai tempat melaksanakan segala aktivitas kaum muslimin berkaitan dengan kepatuhan kepada Allah SWT.
2. Hadits/ Ayat Pendukung
Telah diriwayatkan sebuah hadits oleh Ibnu Majah yang berbunyi :
حدثنا بشر بن هلال الصوافحدثنا داود بن الزبرقان عن بكر بن خنيس عن عبد الرحمن بن زياد عن عبد الله  بن يزيد عن عبد الله بن عمرو قال: (خرج رسول الله صلي الله عليه و سلم ذات يوم من بعض حجرهفد خل المسجدفاذا هو بحلقتيناحداهما يقراون القران ويدعون الله والا خري يتعلمون ويعلمونفقال النبي صلي الله عليه و سلم:            (كل علي خيرهؤلاء يقراون القران ويدعون الله فان شاء اعطاهم وان شاء منعهموهولاء يتعلمون ويعلمونوانما بعثت معلمفجلس معهم)) رواه ابن ماجه في  السنن كتاب المقدمه باب فضل العلماءوالحث علي طلب العلم:٢٢٩
Artinya : Telah menceritakan kepada kami Bisyr bin Hilal ash shawwafi telah menceritakan kepada kami Dawud bin Az Zabirqan dari salah satu kamarnya dan masuk ke dalam masjid lalu beliau menjumpai dua halaqah,salah satunya sedang membaca Al-Qur’an dan berdoa kepada Allah,sedangkan yang lainnya melakukan proses belajar-mengajar,sementara diriku diutus sebagai pengajar” lalu beliau duduk bersama mereka (HR Ibnu Majah,kitab Muqodimah,Bab keutamaan dalam mencari ilmu) 
3. Teori Pengembangan
Dari hadits diatas kita tahu bahwa pada zaman Rasullah dan para sahabat masjid tidak hanya digunakan untuk shalat saja namun digunakan untuk kegiatan belajar-mengajar.  Sebelum kedatangan islam sebenarnya kegiatan belajar mengajar sudah dilakukan oleh bangsa arab terbukti dengan didirikannya kuttab walaupun kuttab belum mendapat perhatian khusus oleh masyarakat Arab pada masa itu. Semenjak islam datang,meluasnya wilayah kekuasaan kaum muslimin,dan bertambah pulalah jumlah penduduk yang memeluk islam,kuttab yang tadinya hanya mengambil tempat di ruangan rumah guru mulai dirasakan tidak memadai untuk menampung anak-anak yang ingin  belajar semakin besar. Kondisi yang demikian ini mendorong para guru dan orang tua mencari tempat lain yang lebih lapang yaitu di sudut-sudut masjid.
Berdasarkan sejarah Masjid Nabawi di Medinah yang didirikan oleh Rasullah saw dapat dijabarkan fungsi dan peranan masjid pada masa itu diantaranya sebagai tempat ibadah,kosultasi dan komunikasi berbagai masalah termasuk ekonomi,sosial budaya,pendidikan,santunan sosial,pengobatan perang,perdamaian,dan pengadilan sengketa,menerima tamu,dan pusat peperangan dan pembelaan agama.
Bahkan lebih jauh lagi,Al-Qur’an menyebutkan fungsi masjid dalam firman-Nya sebagai berikut :
قي بيوت اذن الله ان ترفع ويذكرفيها اسمه يسبح له فيها بالغدووالاصال٣٦
رجال لا تلهيهم تجارة ولا ببيع عن دكرالله واقام الصلوة وايتاء الزكوة يخافون يوم تتقلب
 فيه القلوب والابصر ٣٧
Artinya : “Bertasbihlah kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut-sebut namanya di dalamnya pada waktu pagi dan petang,orang-orang yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli,atau aktivitas apapun dari mengingat Allah dan (dari) mendirikan shalat,membayar zakat,mereka takut pada suatu hari yang dihari itu) hati dan penglihatan menjadi guncang” (QS an-nur:36-37)
Dari ayat diatas dapat diketahui bahwa sebuah masjid seharusnya memiliki sebuah peran untuk menjadi pengingat manusia akan Allah swt. Apabila usaha untuk mengingat dan berhubungan dengan Allah swt (habluminallah) tersebut mampu di akomodasi degan baik oleh sebuah masjid,secara tidak langsung manusia juga akan memiliki hubungan yang baik antar sesamanya (hablumminanas) dan dengan lingkungan sekitarnya (hablumninal ‘alam).
Ibnu Katsir di dalam Tafsir Ibnu Katsir Jilid 6 (Bin Ishaq Alu Syaikh,2008:108) menjelaskan bahwa di dalam ayat diatas disebutkan bahwa masjid merupakan tempat yang disukai oleh Allah swt.
Selain masjid Nabawi, Rasullah SAW mendirikan masjid Quba,dimana masjid ini adalah masjid pertama yang didirikan beliau di Madinah. Letaknya pada waktu itu di pinggir kota Madinah sekitar tiga mil dari masjid Nabawi. Masjid itu dibangun Rasullah SAW sebelum beliau mempunyai rumah atau tempat tinggal untuk dirinya sendiri. Pembangunan masjid yang pertama ini sangat sederhana baik konstruksi maupun bahannya. Masjid Quba terdiri dari empat tiang utama yang dulunya ketika pertama kali dibangun terdiri dari batang kurma . Rasullah saw memberi contoh kepada kita bahwa beliau membangun dengan bahan bangunan yang mudah diperoleh disekitar itu. Karena penekanannya bukan pada bangunan fisiknya melainkan agar dapat segera berfungsi sebagai pusat pembinaan umat disekitarnya.
Pembangunan masjid Quba terlihat dalam Al-Qur’an surat At-Taubah ayat 18 sebagai berikut:
انما يعمر مسا  جدالله من  امن بالله واليوم الاخر واقام الصلاة واتي الزكاة ولم يخش الا الله فعس اولئك ان يكونوا من المهتدين
Artinya : “Hanyalah yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta tetap menegakan shalat,menunaikan zakat dan tidak takut kecuali kepada Allah swt,maka merekalah orang-orang yang diharapakan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.”
Di zaman modern ini meningkatkan fungsi masjid sebagai pusat ilmu memang lumayan sulit. Kebanyakan masjid pada zaman ini telah beralih fungsi. Masjid hanya sebagai tempat ibadah semata bahkan ada yang hanya menjadikannya sebagai tempat rekreasi/wisata. Keadaan masjid zaman sekarang dengan dahulu berbeda baik dalam segi bangunan dan fungsinya. Masjid zaman sekarang banyak dibangun dengan ornamen megah berbeda dengan zaman dahulu yang menggunakan bahan tradisional. Begitu juga fungsinya,kebanyakan masjid sekarang hanya dijadikan tempat rekreasi tidak ada kaitannya dengan pendidikan. Masjid yang megah dan terkenal lebih banyak dikunjungi orang untuk wisata saja. 
Masyarakat zaman sekarang kurang menyadari arti pentingnya masjid sebagai pusat ilmu. Hal ini mungkin diakibatkan sudah banyaknya gedung-gedung yang digunakan sebagai pusat ilmu seperi sekolah,pesantren,madrasah,laboratorium dan lain sebagainya.
Membahas kaitan masjid dengan umat islam laksana membahas keterkaitan air dengan ikan. Tetapi kalau dilihat kenyataannya dalam kehidupan sehari-hari keterkaitan masjid dengan umat islam bermacam-macam situasi dan kondisinya. Seperti kita melihat ada sebuah kolam yang bagus dan ikannya banyak ada juga kolam yang tidak terawat tetapi ikannya banyak. Ada masjid yang mewah tetapi angker karena sepi, ada juga masjid yang mewah hanya dijadikan hiasan saja sehingga orang yang datang hanya untuk menikmati kemewahan bangunan dari masjid tersebut,sebaliknya ada masjid yang sedang-sedang saja,bahkan sangat sederhana bangunannya tetapi aktivitasnya padat. Kadangkala terdengar suara orang mengaji di Masjid ternyata setelah didekati tidak ada seorangpun yang kita jumpai namun hanya suara dari kaset. Kondisi masjid  juga masih ada yang memprihatinkan seperti:
a. Beberapa masjid masih banyak tidak pernah dibuka,ada yang sekali seminggu semisal hari jum’at atau sekali setahun pada bulan suci Ramadhan. Selain itu juga masih banyak masjid yang belum jadi karena renovasi yang terus menerus atau karena terhambat dana.
b. Arsitektur masjid yang tidak terencana,asal-asalan,pedoman penentuan lokasi juga tidak ada. Selain itu fasilitas masjid yang kurang memadai,seperti keindahannya yang tidak ada,kotornya ruangan masjid dan toiletnya,tidak tersedianya perlengkapan shalat untuk umum dan lain sebagainya.
c. Sumber dana yang tidak jelas dan tidak menentu.
d. Struktur organisasi masjid tidak teratur sehingga tidak ada rasa tanggung jawab untuk memajukan masjid.
e. Masih minimnya jamaah masjid. Bahkan pada era modern ini terlihat hanya jamaah yang berasal dari kalangan orang tua, para pemuda-pemudi sedikit sekali yang datang ke masjid bahkan ada yang tidak ada.
f. Monotonnya kegiatan di masjid karena masjid hanya digunakan untuk ibadah semata.
4. Aplikasi Hadis dalam kehidupan
  Untuk itu perlu usaha agar masjid berfungsi secara optimal khususnya di bidang ilmu. Jamaa’ah masjid barulah akan mencintai masjid,kalau masjid ikut juga memperhatikan kebutuhan jamaah baik kebutuhan moral maupun material .
1. Langkah awal yaitu dengan memperbaiki struktur organisasi dan manajemen masjid. Pengelolaan masjid dituntut adanya usaha yang lebih serius”manajemen profesional” yang tentunya  menggunakan teknik-teknik dan peralatan manajemen  yang berupa manusia,uang,bahan,mesin,tata cara,dan penyampaian hasil usaha dari masjid dinikmati oleh umat.
2. Beberapa usaha yang bisa dilakukan nazir sejalan dengan kebutuhan umat saat ini adalah di bidang pendidikan dan ekonomi. Nazir yang dibantu oleh ta’mir masjid bisa mendirikan lembaga pendidikan Islam dengan dana dari mendirikan BAZIS (Badan Amil Zakat Infak dan Shadaqah).
3. Pengembangan harta wakaf masjid bisa lebih diluaskan kedalam bidang ekonomi, tujuan dan sasarannya adalah kemandirian dan menolong golongan kurang mampu.
4. Selain itu masjid hendaknya dapat dijadikan posko pelayanan sosial,seperti mengusahakan bantuan kepada anak yatim piatu,fuqara-masakin,dan kaum dhuafa.
Yang terpenting Pada masa sekarang Masjid semakin perlu untuk difungsikan, diperluas jangkauan aktivitas dan pelayanannya serta ditangani dengan organisasi dan management yang baik.

5. Nilai Tarbawi
 Masjid tidak boleh hanya dijadikan tempat ibadah semata saja berdzikir, membaca Al-Qur’an ,bahkan wisata. Namun merupakan tempat terbaik untuk kosultasi dan komunikasi berbagai masalah termasuk ekonomi,sosial budaya, tempat santunan sosial,pengobatan perang,perdamaian,pengadilan sengketa,menerima tamu,dan pembelaan agama,serta sebagai pusat pendidikan dan tempat menuntut ilmu.


 C. PENUTUP

Kesimpulan
Masjid adalah tempat tindakan segala aktivitas berkaitan dengan kepatuhan kepada Allah SWT. Secara etimologis masjid berarti tempat sujud. Sedangkan secara terminologis, masjid adalah tempat melakukan kegiatan ibadah dalam makna luas. Dengan demikian, masjid merupakan bangunan yang sengaja didirikan umat muslim untuk melaksanakan shalat berjamaah dan berbagai keperluan lain yang terkait dengan kemaslahatan umat muslim. Akan tetapi, bila mencermati perkembangan dewasa ini, fungsinya yang kedua ini cenderung mulai berkurang, hal ini lantaran masjid sering hanya dipahami semata-mata untuk sujud sebagaimana dilakukan dalam shalat.
Secara prinsip masjid  adalah tempat membina umat yang meliputi penyambung ukhwah,wadah membicarakan masalah umat,serta pembinaan dan pengembangan masyarakat.
Fungsi masjid :
1. Tempat ibadah,
2. Kosultasi dan komunikasi berbagai masalah termasuk ekonomi,sosial budaya
3. Sebagai pusat pendidikan
4. Sebagai tempat kegiatan seperti : santunan sosial,pengobatan perang,perdamaian,pengadilan sengketa,menerima tamu,dan pembelaan agama.

Beberapa kondisi masjid pada masa sekarang ini :
1. Beberapa masjid masih banyak tidak pernah dibuka untuk umum.
2. Arsitektur masjid yang tidak terencana serta fasilitas yang tidak memadai .
3. Sumber dana yang tidak jelas dan tidak menentu.
4. Struktur organisasi dan manajemen masjid tidak teratur.
5. Masih minimnya jamaah masjid. 
6. Tidak adanya kegiatan dalam masjid selain ibadah.

 Usaha agar masjid berfungsi secara opimal khususnya di bidang ilmu:
6. Langkah awal yaitu dengan memperbaiki struktur organisasi dan manajemen masjid.
7. Dana dari  BAZIS bisa digunakan dalam upaya di bidang pendidikan yaitu bisa mendirikan lembaga pendidikan islam sehingga meningkatkan fungsi masjid sebagai pusat ilmu.
8. Pengembangan harta wakaf masjid bisa lebih diluaskan kedalam bidang ekonomi menolong golongan kurang mampu.
9. Masjid  dijadikan posko pelayanan sosial,seperti mengusahakan bantuan kepada anak yatim piatu,fuqara-masakin,dan kaum dhuafa.


Daftar Pustaka

Rais Amien M, Mengatasi Krisis dari Serambi Masjid,Pustaka Pelajar,Yogyakarta,1998

Amiruddin Teuku,Supardi, Manajemen Masjid dalam Pembangunan Masyarakat,UII Press,Yogyakarta,2001

Syafitri Harabap Sofyan Drs, Manajemen Masjid,PT Dana Bhakti Prima Yasa,Yogyakarta,2001

Handryant N Aisyah, Masjid sebagai Pusat Pengembangan Masyaraka,UIN Maliki Press,Malang,2010


Tentang Penulis

Nama : Alif Kunni Afifah
Tempat/tanggal lahir : Pekalongan,23 Nopember 1996
 Pendidikan :
Sekolah Dasar (SD) : SD N Pacar Tirto
Sekolah Menengah Pertama (SMP) : SMP N 1 Wiradesa
Sekolah Menengah Atas (SMA) : SMA N 1 Wiradesa
Mahasiswi  : STAIN Pekalongan
Jurusan  : Tarbiyah
Prodi : Pendidikan Agama Islam
Semester : 4
Nim : 2021214415

“MENINGKATKAN FUNGSI MASJID sebagai PUSAT ILMU”



حدثنا بشر بن هلال الصوافحدثنا داود بن الزبرقان عن بكر بن خنيس عن عبد الرحمن بن زياد عن عبد الله  بن يزيد عن عبد الله بن عمرو قال: (خرج رسول الله صلي الله عليه و سلم ذات يوم من بعض حجرهفد خل المسجدفاذا هو بحلقتيناحداهما يقراون القران ويدعون الله والا خري يتعلمون ويعلمونفقال النبي صلي الله عليه و سلم:            (كل علي خيرهؤلاء يقراون القران ويدعون الله فان شاء اعطاهم وان شاء منعهموهولاء يتعلمون ويعلمونوانما بعثت معلمفجلس معهم)) رواه ابن ماجه في  السنن كتاب المقدمه باب فضل العلماءوالحث علي طلب العلم:٢٢٩
Artinya : Telah menceritakan kepada kami Bisyr bin Hilal ash shawwafi telah menceritakan kepada kami Dawud bin Az Zabirqan dari salah satu kamarnya dan masuk ke dalam masjid lalu beliau menjumpai dua halaqah,salah satunya sedang membaca Al-Qur’an dan berdoa kepada Allah,sedangkan yang lainnya melakukan proses belajar-mengajar,sementara diriku diutus sebagai pengajar” lalu beliau duduk bersama mereka (HR Ibnu Majah,kitab Muqodimah,Bab keutamaan dalam mencari ilmu) 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar