Laman

Jumat, 19 Februari 2016

HT L 1 d "TELADAN DARI PEMIMPIN RUMAHTANGGA"


HADITS TARBAWI
"TELADAN DARI PEMIMPIN RUMAHTANGGA"


Lina Rizqiyana
(2021214440)


JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan Hadis Tarbawi II “HADIS TENTANG TELADAN DARI PEMIMPIN RUMAH TANGGA”. Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk menambah pengetahuan kepada pembaca di bidang agama Islam, khususnya dalam peran manusia sebagai khalifah di muka bumi. Di samping itu, makalah ini diajukan guna memenuhi tugas mata kuliah Hadis Tarbawi II.
Manusia, sebagai makhluk ciptaan Allah SWT yang paling sempurna harus sadar akan keberadaan dirinya, tidak takut untuk mengubah kehidupannya untuk menjadi lebih baik, dan tidak berhenti untuk terus menimba ilmu dalam kehidupan guna keluar dari kebodohan imannya dan menuju peningkatan nilai dan kecerdasan takwa dirinya kepada Sang Maha Pencipta.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan pada penulisan ini. Dengan segala kerendahan hati penulis mengharap kritik dan saran. Tak ada gading yang tak retak, kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT semata. Semoga makalah ini menjadi pelita bagi individu yang ingin mengembangkan kepribadian.



Pekalongan, Februari 2016

Penulis






A. PENDAHULUAN

Latar belakang Masalah
Rumah tangga merupakan unit terkecil dari suatu komunitas bangsa. Boleh jadi diumpamakan keberadaan rumah tangga itu sebagai negara bagian terkecil dari suatu bangsa. Sebab, anggota suatu rumah tangga adalah ayah, ibu dan anak.
Ayah menjadi pemimpin dalam rumah tangga. Fungsi ayah ini tidak dapat digantikan atau ditambah. Tidak ada dua pemimpin dalam rumah tangga. Tidak ada dua nahkoda bagi sebuah kapal. Dan tidak ada dua presiden dalam sebuah negera berbentuk republik.
Bahwasannya setiap rumah tangga merupakan sebuah sekolah yang orangtuanya merupakan guru yang menjadi suri tauladan bagi muridnya yitu ankanya, sehingga anaknya akan mengikuti tauladan yang telah di lakukan oleh anaknya.















B. PEMBAHASAN
1. Pengertian Teladan dari Pemimpin Rumah tangga
Bahwasannya kita semua merupakan pemimpin, maka dalam sebuah rumah tangga diperlukan pemimpin dan kepemimpinan agar tercapainya suatu keharmonisan dalam rumah tangga dan terciptanya rumah tangga yang sakinah. Adapun fungsi pemimpin itu, diantaranya:
· Memelihara   struktur kelompok, menjamin interaksi yang lancar, pelaksanaan tugas-tugas.
· Mensinkronkan ideologi, ide, pikiran dan ambisi anggota-anggota kelompok dengan pola keinginan pemimpin.
· Memberikan rasa aman dan status yang jelas kepada setiap anggota, sehingga mereka bersedia memberikan partisipasi penuh.
· Memenfaatkan dan mengoptimalkan kemampuan, bakat dan produktivitas semua anggota kelompok untuk berkarya dan berprestasi.
· Menegakkan peraturan, karangan, disiplin dan norma-norma kelompok agar tercapai kepaduan kelompok.
· Merumuskan nilai-nilai kelompok, dan memilih tuijuan-tujuan kelompok, sambil menentukan sarana dan cara-cara operasional guna mencapainya.
· Mampu memenuhi harapan, keinginan dan kebutuhan para anggota sehingga mereka merasa puas.
2. Hadis/Ayat pendukung (Makna dan Sumbernya)
Pemimpin dianjurkan memberi suri tauladan yang baik (nasehat) kepada rakyatnya

حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا أَبُو مُسْهِرٍ حَدَّثَنِي عَبَّادُ بْنُ عَبَّادٍ الْخَوَّاصُ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي عَمْرٍو السَّيْبَانِيِّ عَنْ عَمْرِو بْنِ عَبْدِ اللَّهِ السَّيْبَانِيِّ عَنْ عَوْفِ بْنِ مَالِكٍ الْأَشْجَعِيِّ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يَقُصُّ إِلَّا أَمِيرٌ أَوْ مَأْمُورٌ أَوْ مُخْتَالٌ
Rasulullah saw bersabda: tidak ada yang berhak untuk memberikan ceramah (nasehat/cerita hikmah) kecuali seorang pemimpin, atau orang yang mendapatkan izin untuk itu (ma’mur), atau memang orang yang sombong dan haus kedudukan. (hr. Muslim)
Penjelasan:
Hadis ini bukan berarti hanya pemimpin yang berhak memberi nasehat kepada umat, melainkan hadis ini mengandung pesan bahwa seorang pemimpin seharusnya bisa memberikan suri tauladan yang baik kepada umatnya. Karena yang dimaksud ceramah disini bukan dalam arti ceramah lantas memberi wejangan kepada umat, akan tetapi yang dimaksud ceramah itu adalah sebuah sikap yang perlu dicontohkan kepada umatnya. Seorang penceramah yang baik dan betul-betul penceramah tentunya bukan dari orang sembarangan, melainkan dari orang-orang terpilih yang baik akhlaqnya. Begitu pula dalam hadis ini, pemimpin yang berhak memberikan ceramah itu pemimpin yang memiliki akhlaq terpuji sehingga akhlaqnya bisa menjadi tauladan bagi rakyatnya.
Jadi kriteria-kriteria yang harus dipenuhi oleh seorang penceramah, maka itu juga harus dipenuhi oleh seorang pemimpin. Karena pada zaman rasul dulu, seorang penceramah atau yang memberikan hikmah kepada umat adalah para penceramah ini, sehingga rasul mengharuskan seorang pemimpin harus memiliki akhlaq yang sama dengan penceramah ini.
3. Teori Pengembangan 
NAFKAH KELUARGA
Nafkah (Arab:an-Nafkah=Pengeluar-an). Pengeluaran yang dipergunakan oleh seseorang untuk sesuatu yang baik atau dibelanjakan untuk orang-orang yang menjadi tanggungjawabnya. Demikian dikemukakan dalam Ensiklopedia Hukum Islam.
Ulama fikih sependapat, bahwa nafkah yang harus dikeluarkan adalah, yang dapat memenuhi kebutuhan pokok seperti makan, pakaian dan tempat tinggal. Nafkah itu ada dua macam:
A. Nafkah untuk Diri Sendiri
Agama Islam menyarankan agar nafkah untuk diri sendiri didahulukan daripada nafkah untuk oranglain. Diri sendiri tidak dibenarkan menderita, karena mengutamakan orang lain.
B. Nafkah untuk Orang Lain karena Hubungan Perkawinan dan Hubungan Kekerabatan
Dalam tulisan ini hanya dibahas nafkah untuk keluarga (Istri dan anak) dan orangtua.
Setelah akad nikah, maka suami wajib memberi nafkah kepada istrinya paling kurang kebutuhan pokok sehari-hari. Tempat tinggal dan pakaian juga termasuk kebutuhan pokok. Pada zaman sekarang ini, tidak sedikit para istri yang ikut serta mencari nafkah untuk menutupi kebutuhan hidup keluarga. Namun,harus diingat, bahwa si istri membangkit-bangkitkan hasil usahanya dan mengecilkan peran suami. Berbeda sekiranya mendapat penghasilan yang memadai, sedangkan nafkah keluarga diabaikannya seperti menghabiskan uang untukberfoya-foya dan berjudi.
C. Beberapa Permasalahan Mengenai Nafkah
Ulama fikih mengemukakan pendapat mengenai nafkah istri, diantaranya:
1. Suami enggan memberi nafkah atau suami memang tidak mampu.
Apabila suami enggan memberi nafkah, sedangkan dia telah menetapkan dalam jumlah tertentu, atau hakim telah menetapkan nafkah wajib bagi istrinya, maka menurut ulama fikih, sekiranya suami itu mampu atau memiliki harta, maka hakim berhak menjual hartanya itu dengan cara paksa dan kemudian diberikan kepada istrinya sesuai dengan kebutuhannya. Apabila harta suami tidak diketahui secara pasti, sedangkan istri tetaptetap menuntut haknya, maka hakim diperbolehkan memenjarkannya selama nafkah itu belum diberikannya.
2. Nafkah wanita dalam masa iddah dan hamil.
Ulama fikih sependapat, bahwa istri yang dicerai oleh suami dengan talak raj’i (talak satu, atau dua) selama masa iddah berhak mendapatkannafkah dari suaminya. Akan tetapi apabila iddahnya, karena suaminya wafat, maka istri tidak mendapat nafkah.
3. Nafkah Anak
Telah sepakat ulama, bahwa ayah berkewajiban memberikan nafkah untukanak-anaknya, berdasarkan firman Allah SWT, yang telah disebutkan diatas dalam Surah al-Baqarah:233).
Ulama fikih juga sepakat menyatakan bahwa anak-anak berhak menerima nafkah dari ayahnyadengan ketentuan:
a. Apabila ayah mampu memberikan nafkah untuk merek, atau paling tidak mampu bekerja untuk mencari rizki. Apabila tidak punya harta atau tidak mampu bekerja seperti lumpuh dan sebab-sebab lainnya, tidak wajib ayah memberi nafkah kepada anak-anaknya.
b. Anak itu tidak memiliki harta sendiri atau belum mampu mencari nafkah sendiri, seperti lumpuh umpamannya atau cacat fisiknya. Sekiranya anak itu sudah mampu mencari rezeki atau mempunyai kerja tetap, maka tidak wajib lagi menafkahi anak-anaknya.
c. Menurut mazhab Hambali, anatara anak dan ayah tidak berbeda agama. Berbeda dengan Jumhur Ulam, bahwa perbedaan agama tidak menghalangipemberian nafkah kepada anak-anaknya.


MENGHORMATI ISTRI: MENOLAK KEKERASAN
Rasulullah, sebagaimana lazimnya manusia biasa, menjalankan hidup berkeluarga. Padanya terdapat pula perasaan ynag bersifat manusiawi sebagaimana yang dimiliki seluruh umat manusia. Sehat dan sakit, susah dan senang, suka dan tidak suka, cemas, takut, khawatir, harapan, kecewa,cinta dan rindu.
Dalam menyelesaikan setiap persoalan, Rasul mencontohkan cara penyelesaian yang manusiawi. Sebuah praktek hidup yang dimaksudkan agar mampu dilakukan oleh kebanyakan orang. Cara Rasul menyelesaikan perkara rumah tangganya merupakan acuanyang baik bagi kita yang mengaku umatnya.
4.  Aplikasi Hadis dalam Kehidupan
Sebuah rumah tangga di mata umat Islam mempunyai nilai yang Agung.  Didalam rumah tanggalah individu-individu islam dibina sejak awal, untuk menjadi generasi robani yang diharapkan akan siap menjadi pejuang kebenaran/ khalifah dimuka bumi ini. Pengertian rumah tangga disini adalah keluarga yang tinggal disatu rumah. Kata keluarga “ sendiri berasal dari bahasa sangsekerta yakni kula yang berarti famili dan warga yang berarti anggota. Jadi, keluarga adalah anggota famili yang dalam hal ini adalah terdiri dari ibu, istri, bapak, suami dan anak. 
Dalam menjalankan peran dan fungsinya masing-masing tersebut, suami harus melindungi istrinya, sementara istri harus patuh kepada suaminya sebagai akibat adanya posisi suami yang dilebihkan karena perannya sebagai rumah tangga. Pembagian peran dan fungsi suami istri tersebut tidak lain bersumber pada penafsiran atas ajaran dan nilai-nilai budaya yang dianut oleh masyarakat, yakni sebuah nilai yang menempatkan laki-laki sebagai jenis kelamin yang memiliki kemampuan lebih dibanding rekannya dari jenis kelamin lain yakni perempuan.
Perempuan Sebagai Kepala Rumah Tangga
Nilai-nilai budaya dan ajaran agama mengenai pembagian peran tersebut dipertanyakan kembali, karena adanya pergeseran-pergeseran peran yang terjadi ditengah-tengah masyarakat. Berdasarkan data-data yang ada, perempuan didalam masyarakat tertentu telah berperan sebagai kepala rumah tangga. 
Contoh dalam kasus : sensus penduduk 
Mencatat bahwa tidak setiap rumah tangga dikepalai oleh laki-laki. Dari setiap 9 rumah tangga, satu diantaranya dikepalai oleh perempuan. Daari segi status dan pendidikan, sekitar 4 diantara 5 kepala rumah tangga perempuan adalah janda dan sekitar 2 diantara 3 kepala rumah tangga perempuan tidak/ belum pernah sekolah atau tidak tamat SD. Sementara dari sudut kondisi ekonomi rumah tangga menunjukkan, dari rumah tangga miskin sekitar 4,3 juta (sekitar 25 juta jiwa); 0,5 juta dikepalai perempuan. Kondisi ini bisa dibayangkan bahwa jumlah perempuan yang menjadi kepala rumah tangga semakin meningkat antara lain sebagai akibat situasi krisis ekonomi yang terjadi di masyarakat.  
5. Nilai Tarbawi/Pendidikan
Nilai pendidikan yang dapat dipetik dari hadis teladan dari pemimpin rumah tangga yaitu bahwasannya kedudukan seorang pemimpin rumah tangga itu sangat penting bagi anak-anaknya, karena anak pasti melihat dari apa yang diteladani oleh pemimpin rumah tangga. Seorang pemimpin harus menanamkan tauladan yang baik bagi anggota keluarganya agar terciptanya keluarga yang baik, dengan menanamkan yang baik pasti anggotanya pun akan mengikuti tauladan tersebut. Misalnya pemimpin sering melakukan shalat jama’ah dimasjid, maka anak akan melihat tingkah laku pemimpinnya tersebut dan apabila anak diajak shalat berjama’ah dimasjid maka si anak dengan cepat akan menurutinya, tetapi sebaliknya jika pemmpin jarang shalat maka anaknyaa jika disuruh shalat maka anak tersebut kemungkinan besar tidak menurutinya karena pemimpin tersebut telah menanamkan tauladan buruk.
Kedudukan keluarga sangat penting sekali bagi anak-anaknya, keluarga merupakan suri tauladan bagi anggotanya. Apabila keluarga tersebut selalu melakukan amalan-amalan baik maka keluarga tersebut akan menjadi keluarga yang baik. Keluarga juga merupakan skolah awal bagi anggotanya, sehingga orangtua menjadi guru bagi anak-anaknya yang lebih muda. Dengan begitu murid akan meneladani sikap dari gurunya, maka guru harus menanamkan tauadan yang baik sehingga muridpun akan menjadi baik.
















D. PENUTUP
Banyaknya tanggung jawab yang terabaikan oleh suami maupun istri sekarang ini semakin menjadi-jadi.Banyak suami maupun istri yang tidak tahu tanggung jawabnya lagi.Sehingga dengan masalah itu keluarga-keluarga sekarang banyak yang tidak teratur lagi.Masalah itu bukanlah sesuatu masalah yang biasa yang harus kita biarkan begitu saja.Untuk menuju keluarga yang sakinah mawaddah warohmah memerlukan perjuangan yang sunnguh-sungguh.Baik itu sebagai seorang suami harus mengetahui tanggung jawab-tanggung jawabnya di dalam keluarga.Begitu juga dengan istri,seorang istri juga harus tahu apa saja tanggung jawabnya dalam keluarga.












DAFTAR PUSTAKA

Ciciek, Farha. 1999. Ikhtiar Mengatasi Kekerasan dalam Rumah Tangga. Jakarta: Yunani Purba.
Hasan, M.Ali. 2003. Pedoman Hidup Berumah Tangga dalam Islam. Jakarta: SIRAJA PRENADA MEDIA GRUP.
Kartono, Kartini. 1994. Pemimpin dan Kepemimpinan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.
Batara Munti, Ratna.1999. Perempuan Sebagai Kepala Rumah Tangga. Lembaga Kajian Agama dan Jender: Jakarta. 












HADIS TENTANG TELADAN DARI PEMIMPIN RUMAH TANGGA
عَنْ ثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ قَال : ( كَانَ اَنَسُ بْنُ مَالِكِ اِذَا اَشْفَى عَلَى خَتْمِ الْقُرْاَنِ بِللَّيْلِ بَقَّى مِنْهُ شَيْئًا حَتَّى يُصْبِحَ فَيَجْمَعَ اَهْلَهُ فَيَخْتِمَهُ مَعَهُمْ )
( رواه الدرمي فالسنن, كتاب فضائل اقران, باب في ختم القران )




Artinya :
 Dari Tsabit al Bunani berkata :
Adalah Anas bin Malik apabila sudah hampir mendekati khatam Qur’an di malam harinya ia menyisakan sedikit darinya sampai pagi, kemudian ia mengumpulkan keluarganya dan menghatamkan bersama mereka.
( Riwayat Adarimy di Sunan nya-Sunan Adarimy-,  Kitab Fadhilah-keutamaan- Al Qur’an, Bab Khatamil Qur’an –Khataman Qur’an)












TENTANG PENULIS

 

Nama  : Lina Rizqiyana
Nim :  2021214440
Prodi : PAI L RS
Jurusan : Tarbiyah
Alamat : Ds. Gondang Rt 12 Rw 03 Taman Pemalang
Cita-cita : Guru
Hobi : Menulis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar