Laman

Jumat, 19 Februari 2016

HT M 1 c "METODE PEMBELAJARAN DALAM RUMAH TANGGA"


 HADITS TARBAWI
 "METODE PEMBELAJARAN DALAM RUMAH TANGGA"

Ani Hidayati
2021212046

RE-M
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah yang memerintahkan melalui lisan Nabi Nya agar rumah dijadikan tempat dzikrullah (mengingat Allah). Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Nabi kita Muhammad SAW, kepada keluarga dan segenap sahabatnya. Dalam makalah ini akan membahas mengenai metode pendidikan dalam rumah tangga yang sebagaiman keluarga merupakan pendidikan pertama dan utama bagi seseorang. Pendidikan dalam keluarga sanagt berperan dalam mengembangkan watak, karakter, dan kepribadian seseorang. Untuk lebih jelaskan akan dipaparka dalam makalah ini.

















A. PENDAHULUAN

Problema yang dihadapi oleh generasi muda masa kini terus berkembang semakin subur. Problema yang dihadapi tersebut merupakan peringatan dini yang akibatnya akan membawa kefatalan yang mengerikan. Mereka adalah para penanggung-jawab dari generasi yang akan datang sesudah mereka.
Maka dari itu agar kesalahan yang fatal tidak terjadi, kita harus membina sejak dari sekarang dimulai dari keluarga kita sendiri tentang pentingnya pendidikan keluarga. Sebagai rujukan kita dapat mengambil dari berbagai nasehat yang telah Rasulullah sampaikan dalam hadits-haditsnya.
Pendidikan keluarga mencakup seluruh aspek dan melibatkan semua anggota keluarga, mulai dari bapak, ibu dan anak-anak. Namun yang lebih penting adalah pendidikan itu wajib diberikan orang tua (orang dewasa) kepada anak-anaknya. Anak bukanlah sekedar yang terlahir dari tulang sulbi, atau anak cucu keturunan kita saja, namun termasuk juga anak seluruh orang muslim dimana pun mereka berada atau berasal dari kebangsaan mana pun. Kesemuanya adalah termasuk generasi umat yang menjadi tempat bertumpu harapan kita, untuk dapat mengembalikan kesatuan umat seutuhnya.

















B. PEMBAHASAN

1. Pengertian Metode Pendidikan dalam Rumah Tangga
a) Metode dari segi bahasa, metode berasal dari dua perkataan, yaitu meta dan hodos. Meta berarti memulai dn hodos berarti jalan atau cara. Dengan demikian, metode dapat berarti cara atau jalan yang harus dilalui untuk mencaapai tujuan. Pengertian metode menurut Abuddin Nata, metoe lebih memperhatikan sebagai alat untuk mengolah dan mengembangkan suatu gagasan sehingga menghasilkan teori atau temuan. Dengan metode serupa itu, ilmu pengetahuan dapat berkembang. Selanjutnya jika kata metode tersebut dikaitkan dengan pendidikan karakter, dapat membawa arti metode sebagai jalan untuk menanamkan karakter pada diri seeorang sehingga terlihat dalam pribadi objek sasaran, yaitu pribadi yang berkarakter. Untuk menanamkan karakter pada diri anak ada beberapa metode yang bisa digunakan, antara lain; metode Internalisasi adalah upaya memasukan pengetahuan (knowing) dan ketrampilan melaksanakan pengetahuan (doing) kedalam diri seseorang sehingga pengetahuan itu menjadi kepribadiannya(being) dalam kehidupan sehari-hari. Metode Keteladanan,”anak sebagai peniru yag baik” ungkapan tersebut seharusnya disadari oleh para orang tua sehingga mereka bisa lebih menjaga sikap dan tindakannya ketika berada atau bergaul dengan anak-anaknya, berbagi keteladanan dalam mendidik anak menjadi sesuatu yang sangat penting. Menurut Abdullah Nashih Ulwa “pada dasarkan, seorang anak yang melihatorang tuanya berbuat dusta, tidak mungkin ia belajar jujur. Seorang anak yang melihat orang tuanya berkhianat, tidak mungkinia belajar amanat.seoarang anak yang melihat orang tuanya mengikuti hawa nafsu tidak mungkin akan belajar keutamaan, seoarang anak yang melihat orang tuanya berkata kasar tidak mungkin akan belajar bertutur manis, seorang anak yang melihat orang tuanya marah tidak mungkin belajar sabar, dan seorang anak yang melihat oranng tuanya bersikap kasar tidak mungkin ia belajar kasih sayang”. Metode keteladanan, metode ini cukup efektif dalam pembinaan karakter anak adalah melalui pembiasaan. Jika metode ini diterapkan dengan baik dalam keluarga pasti akan lahir anak-anak yang memiliki karakter yang baik dan tidiak mustahil karakter mereka pun menjadi teladan bagi orang lain. Metode Bermain, metode ini merupakan cara yang paing tepat untuk mengembangkan kemampuan anak sesuai kompetensinya. Merode Cerita merupakan salah satu yang bisa digunakan dalam mendidik karakter anak. Sebagai suatu metode, bercerita mengundang perhatian anak terhadp pendidik sesuai dengan tujuan mendidik. Metode Nasihat, merupakan penyampaian kata-kata yang menyentuh hati dan disertai keteladanan.
b) Pendidikan. dalam buku Ilmu Pendidikan Islam, Prof. Dr,. Ahmad Tafsir memuat definisi pendidikan yang sudah mengakar dikalangan akademisi Indonesia. Ahmad Tafsir mendefinisikan pendidikan secara luas karena menurutnya pendidikan adalah pengembangan pribadi dalam semua aspeknya, yaitu aspek jasmani, akal, dan hati (ruhani). Oleh karena itu pendidikan tidak bisa hanya diartikan sebagai proses pengajaran secara formal disebuah lembag. Pendidikan adalah proses sepanjang masa dengan tingkatan yang sangat fleksibel dan dinamis. Sedangkan pengertian Karakter dalam kamus Inggris Indonesia John M. Echol dan Hasan Shadily, character memiliki beberapa arti, yaitu watak, karakter, dan sifat. Ngainun Naim menjabarkan karakter sebagai serangkaian sikap (attitudes), perilaku (behaviors), motivasi (motivations), dan ketrampilan (skill) meliputi sikap seperti keingainan untuk melakukan hal yang terbaik, kapasitas intelektual, seperti berpikir kritis dan alasan moral, perilaku seperti jujur dan bertanggung jawab, mempertahankan prinsip-prinsip moral dalam situasi penuh ketidakadilan, kecakapan interpersenol dan emosional yang memungkinkan seseorang berinteraksi secara efektif dalam berbagai keadaan, dan komitmen untuk berkontribusi dengan komunitas dan masyarakat.
c) Pendidikan Karakter. Menurut Thomas Lickona, seseorang profesor pendidikan dari Cortland Universitas yang menulis buku educating for character, How Our School Can Teach Respect and Responsibility, pendidikan karakter adalah sebuah upaya yang disengaja untuk mengembangkan kebijakan yaitu sifat utama manusia yang baik bagi dirinya sendiri juga baik untulk lingkunganya.kebijakan tersebut tidak datang secara tiba-tiba tapi memerlukan usaha yang giat dan kuat. Lickona menekankan bahwa pendidikan karakter merupakan benteng terkuat untuk melawan kehancuran baik bagi individu maupun bagi masyarakat luas.
d) Keluarga. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, keluarga diartikan sebagai  “sebuah kekerabatan yang sangat mendasar masyarakat” diartikan juga sebagai “ibu, bapak dengan anak-anak”, yang disebut sebagai keluarga inti atau keluarga elementer. Keluarga juga dapat diartikan sebagai “orang-orang seisi rumah yang menjadi tanggungan” atau “sanak saudara dan kaum kerabat”. Dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak disebut bahwa, “Keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang erdiri dari suami-istri atau sumai-istri dan anaknya, atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya, atau keluarga sedarah dalam garis lurus keatas, atau kebawah sampai dengan derajad ketiga”. Pengertian keluarga diatas ditinjau dari sisi sosiologis. Sedangakan dari sisi psikologis, menurut Tholhah Hasan keluarga adalah sekumpulan orang yang hidup bersama-sama masing anggota merasakan ada pertautan batin, sehingga diantara mereka terjadi saling mempengaruhi, saling memperhatikan, dan saling menyerahkan diri. Sedangakan dalam pengertian pendagogis, keluarga adalah suatu persekutuan hidup yang dijalanin dengan kasih sayang antara pasangan dua jenis manusia yang dikukuhkan dengan pernikan yang dimaksudkan untuk saling menyempurnakan diri
Dalam pandangan Al-Qur’an terciptanya keluarga amat berfungsi dalam dukungan terciptanya kehidupan masyarakat yang beradap sebagai landasan bagi terwujudnya bangsa atau negara yang beradap.
e). Adapun fungsi keluarga sebagai berikut:
o Fungsi Edukasi keluarga, adalah fungsi yang berkaitan dengan pendidikan anak khusunya dan pendidikan anggota keluarga pada umumnya. Fungsi edukasi ini tidak sekedar menyangkut pelaksanaannya, melainkan menyangkut pula penentuan dan pengukuhan landasan yang mendasari upaya pendidikan itu, pengarahan dan perumusan tujuan penididkan, perencanaan dan pengelolaanya, penyediaan dana dan sarananya, dan wawasanya dan lain sebagainya yang berkaitan dengan upaya pendidikan itu.
o Fungsi Proteksi, keluarga adalah melindungi para anggotanya dari hal-hal yang membahakan mereka, baik diduania maupun di akhirat kelak. Dalam konteks ini, Al-qur’an memberikan tanggung jawab kepada orang tua agar menjaga/melindungi dirinya dan anggota keluarganya dari api neraka. Sebagai firman Allah swt, berfirman;”Hai orang-oang yang beriman, periharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya malaikat yang keras lagi kasar, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengajarkan apa yang diperintahkan.” (QS.al-Tahrim 66:6).
o Fungsi Afeksi. Ciri keluarga sebuah keluarga adalah adanya ikatan emosional yang kuat antara anggotanya (suami,istri,dan anak). Dalam keluarga terbentuk suatu rasa kebersamaan, rasa kasih sayang, rasa keseikatan dan keakraban yang menjiwai anggotanya. Disinalah fungsi afeksi keluarga dibutuhkan, yaitu sebagai pemupuk dan pencipta rasa kasih sayang dan cinta antara sesama anggotanya. Oleh karena itu, orang tua berkewajiban untuk emberikan kasih sayang dan cinta yang dijaga antara suami dan istri. Bentuk-bentuk kasih sayang yang muncul dalam keluarga biasanya sangat bervariasi, baik verbal (ucapan/perkataan) maupun non verbal (sikap/perbuatan).
o Fungsi Sosiaalisasi. Keluarga terkait erat dengan tugas mengantarkan anak kedalam kehidupan sosial yang lenih nyata dan luas. Sebagai institusi sosial, keluarga marupakan lingkungan sosial pertama. Dilingkungan ini anak dikenalkan dengan kehidupan sosial. Adanya interaksi antara anggota keluarga yang satu dengan yang lainya menyebabkan ia menjadi bagian dari kehidupan sosial.
o Fungsi Reproduksi. Keluarga sebagai sebuah organisasi memiliki fungsi reproduksi dimana setiap pasangan suami istri yang diikat dengan tali perkawinan yang sah dapat memberi keturunan yang berkualitas, sehingga dapat melahirkan anak sebagai keturunan yang mewarisi dan menjadi penerus tugas kemanusiaan.
o Fungsi Religi. Keluarga berkewajiban memperkenalkan dan mengajaknya serta anak-anak dan anggota keluarga lainya kepada kehidupan beragama. Tujuan bukan untuk menjadi insan beragama sebagai individu yang sadar akan kedudukanya sebagai makhluk hidup yang diciptakan dan dilimpahi nikmat tanpa henti sehingga menggunggahnya untuk mengisi dan mengarahkan kehidupannya untuk mengabdi kepada Allah menuju ridho-Nya.
o Fungsi Ekonomi, bertujuan agar setiap keluarga meningkatkan taraf hidup yang tercerminkan pada pemenuhan alat hidup seperti makan, minum, kesehatan, dan sebagainya yang menjadi prasarat dasar dalam memenuhi kebutuhan hidup sebuah keluarga dalam prespektif ekonomis.
o Fungsi Rekreasi keuarga adalah fungsi yang berkaitan dengan peran keluarga menjadi lingkungan yang nyaman, menyenangkan, hangat dan penuh gairah bagi setiap anggota keluarga untuk dapat menghilangkan rasa keletihan. Sehubungan dengan fungsi rekreasi keluarga, sikap demokratis perlu diciptakan dalam keluarga agar komunikasi berjalan secara baik.
o Fungsi Biologis berhubungan dengan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan bologis anggota keluarganya. Diantara kebutuhan biologis ini ialah kebutuhan akan keterlindungan fisik guna melangsungkan kehidupanya, seperti keterlindungan kesehatan, keterlindungan dari rasa lapar, haus, kedinginan, kepanasan, kelelahan, bahkan juga kenyamanan dan kesegaran fisik.
o Fungsi Transformasi, adalah berkaitan ddenga peran keluarga dalam hal perkawinan tradisi dan budaya kepada generasi setelahnya, baik tradisi baik maupun buruk
Dalam rangka memperkuat pelaksanaan pendidikan karakter, baik sekolah, keluarga maupun masyarakat, pemerintah sebenarnya telah mengidentifikasi 18 nilai yang bersumber dari agama, budaya dan falsafah bangsa. Nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan karakter tersebut jika dideskripsikan sebagai berikut; nilai Religius, Nilai Jujur, nilai Toleransi, nilai Disiplin, nilai Kerja keras, nilai Kreatif, nilia Mandiri, nilai Demokratis, nilai Rasa ingin tahu, nilai semangat kebangsaan, nilai cinta tanah air, nilai menghargai preestasi, nilai bersahabat/berkomunikasi, nilai cinta damai, nilai gemar membaca, nilai peduli lingkungan, nilai peduli sosial, dan nilai bertanggung jawab.
Materi Pendidikan Karakter Dalam Keluarga. Salah satu komponen pendidikan sebagai suatu sistem adalah materi. Materi pendidikan adalah semua bahan pelajaran (pesan, informasi, pengetahuan, dan pengalaman) yang disampaikan kepada peserta didik.  Materi pendidikan karakter dalam keluarga lebih khususnya mengacu pada pengembangan karakter atau akhlak anak. Orang tua harus memperhatikan perkembangan karakter anaknya. Karakter tersebut lebih diutamakan pada praktik berberilaku, bertuturkata yang baik, berjalan dengan sopan dan tidak sombong, patuh dan hormat kepada orang tua, tidak ragu untuk meminta maaf, mau ikut bergotong royong bersama masyarakat. Dalam konteks ini orang tua harus menjadi teladan bagi anaknya. Seperti dikemukakan sebelumnya, pendidikan karakter dalam keluarga adlah upaya sistematis penanaman nilai-nilai karakter kepada anak yang dilakukan oleh orang tua dalam keluarga yang meliputi komponen pengetahuan (kognitif), perasaan(afektif) dan tindakan (psikomotorik).
Sebagai sebuah usaha atau upaya yang terencana, pendidikan karakter dalam keluarga pasti memiliki kejelasan tujuan yang ingin dicapai. Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam pendidikan karakter dikeluarga secara khusus adalah membina dan mengarahkan anak-anak agar memiliki karakter yang baik atau akhlak yang terpuji. Sedangkan secara umum bertujuan untuk menyiapkan anak agar dapat hidup optimal dan bermanfaat, baik bagi dirinya, keluarganya, masyarakat maupun agama dan bangsa.
2. Hadist atau Ayat Pendukung
Hadist tentang Metode pembelajaran dalam Rumah Tangga
Hadits 3  : Metode Pendidikan dalam Keluarga 
حد ثتا إ سحاق بن أبي إ سرا ئيل قال حد ثنا النضر بن علقمة أبو ا لمخيرة أبو المخيرة عن داود بن على عن أبيه عن ابن عبا س : (أن النبي صلى الله عليه وسلم أمر بتعليق الو ط في البيت) ردواه البخا رى فى الأوب المفرد,باب تعبيق السو ط فى البيت:(1229) ص422 قا ل الشيخ الأ لبا: صحيح
Diriwayatkan  dari  Ibnu  Abbas  ra.   “Sesungguhnya  Nabi  SAW  memerintahkan  untuk  menggantungkan cemeti di dalam rumah.” (HR. Bukhori).
ü Ayat Pendukung : 
o Pendidikan keimanan untuk anggota keluarga. 
Dari Asiyah Radhiyallahu’Anhu ia berkata: 
كاَنَ رَ سُوْ ا للهِ صَلي ا للهُ عَليه وسليم يُصَلِّي مِنَ الَّيْلِ فَاِذَا أَوْتَرَ قَا لَ قُو مِي فَأَوْتِرِي يَا عَائشَةُ
suatu ketika Rasullah saw mengerjakan sholat malam, ketika akan witir beliu mengatakan;”Bangunalah, dan dirikanlah shalat witir wahai Aisyah!”.
o Pengajaran anggota keluarga
Mengajar adalah kewajiban yang mesti dilakukan oleh pemimpin keluarga, sebagai realisasi dari perintah Allah Ta’ala:
يأ يهاَ الَّذِ ينَ ءَامَنُوا قُوآ أنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيْكُم نَاراً وَقُو دُ هَا النَّا سُ وَالْحِجَارَةُ 
“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu”.
Imam Bukhari dalam Shahihnya, Bab pengajaran laki-laki terhadap hamba sahaya perempuan dan keluarganya, menulis hadist:
ثَلاَ ثَةٌلَهُمْ أَجْرَانِ...وَرَجُلٌ كَانَتْ عِنْدَهُ أَمَةٌ فَأَدَبَهَا فَأَحْسَنَ تأَدِيبَهَا وَعَّامَهَا فَأحْسَنَ تَعْلِيمَهَا ثُمَّ أَعْتَقَهَا فَتَزَوَّجَهَا فَلَهُ أَجْراَنِ 
“tiga orang yang mendapat dua pahala:...dan seseorang laki-laki yang memiliki hamba sahaya perempuan lalu ia mendidiknya dengan baik, mengajarinya dengan baik, kemudian ia memerdekaanya lalu menikahinya maka baginya dua pahala.”
Dalam penjelasan hadist diatas, Ibnu Hajar mengatakan: “Kesesuaian hadist dengan terjemah maksunya judul bab-dalam masalah hamba sahaya perempuan adalah dengan nash, dan dalam masalah keluarga dengan qiyas, sebab perhatian dengan keluarga yang merdeka dalam soal pengajaran kewajiban-kewajiban yang dibebankan oleh Allah dan sunnah-sunnah Rasul-Nya adalah sesuatu yang harus dan pasti daripada perhatian kepada hamba sahaya perempuan”.
o Memberi kesempatan untuk mendiskusikan persoalan-persoalan keluarga
وَأَمْرُ هُمْ شُو رَى بَيْنَهُمْ
“sedang urusan mereka (diputuskan)dengan musyawarah diantara mereka.”(Asy Syura:38).
Ketika kepada anggota keluarga diberi waktu dan kesempatan untuk sma-sama duduk mendiskusikan persoalan intern dan ekstern keluarga, maka itulah pertanda bahwa keluarga tersebut memperhatikan keutuhan keluarga, peran penting dan saling kerjasama. Dengan adanya model berdiskusi mengenai persoalan-persoalan keluarga mengajarkan dan memberi kesempatan kepada anak-anak yang menginjak dewasa akan pendidikan tanggung jawab kepada mereka, disamping semua akan merasa lepas dan lapang dengan perasaannya, karena pendapat mereka didengar dan dihargai.
o Mentradisikan pergaulan yang baik (keramahan) dirumah.
Dari aisyah R.a ia berkata: Rasulullah saw bersabda:
إِذَ أَرَاَدَا لله عَزَّ وَجَلَّ بِأَهلِ بَيْتً جَيْرًا أَدْخَلَ عَلَيهِمُ الرّفْقَ
“jika Allah ‘Azza Wa Jalla menghendaki kebaikan kepada suatu keluarga maka ia angrahkan atas mereka pergaulan yang baik”.
Artinya masing-masing mempergauli yang lain dengan baik. Inilah salah satu sebab kebahagiaan dirumah. Pergaulan yang baik dan keramah-tamahan adalah sangat bermanfaat antara suami-istri dan anak-anak, yang daripadanya akan melahirkan yang tak mungkin dihasilkan oleh kekerasan.
o Membantu keluarga dalam pekerjaan rumah
كَانَ يَكُونُ فِي مِهْنَةِ أَهْلِهِ فَإِذَا حَضَرَتِ الصَّلاَةُ خَرَجَ إِلَى الصَّلاَةِ 
“ia ada (bersama) pekerjaan keluarganya-maksudnya membantu keluarganya-dan apabila datang (waktu)shalat ia keluar untuk shalat”.
Maksud hadist diatas ialah seorang suami mau membantu pekerjaan seorang istri(pekerjaan rumah) yang akan ditiru oleh anak-anaknya.
3. Aplikasi Hadist dalam kehidupan sehari-hari
Menampakan dan memberi isyarat bentuk hukuman adaklah salah satu metode pendidikan yang tinggi. Karena Rasullah SAW menerangkan sebab mengapa seyongyanya digantungkan cambuk atau tongkat dirumah, karena dengan melihat alat untuk menghukum, menjadikan orang-orang yang berniat jahat takut melakukanya karena merasa ngeri dengan bentuk hukuman yang bakal diterimanya, sehingga ia menjadi motivasi bagi mereka dalam beradap dan berakhlak mulia.
4. Nilai Tarbawi 
Dalam hadis diatas memiliki nilai tarbawi atau pendidikan antara lain:
Pembinaan jiwa orang tua, pembinaan tauhid pada anak, pembinaan akidah kepada anak,  dan pembinaan sosial pada anak. Seain itu dalam keluarga khususnya akan memberikan pengetahuan kepada anak tentang nilai-nilai karakter tertentu dan membimbing serta mendorong untuk mengaplikasikan dikehidupan sehari-hari. Misalnya berbuat baik pada sesama makhluk hidup, sopan, bertutur kata yang baik.








C. PENUTUP
Keluarga adalah bagian dari institusi pendidikan selainsekolah dan masyarkat. Didalam keluarga anak belajar banyak tentang norma dan nilai. Jika dibandingkan dengan sekolah atau masyarakat kedudukan keluarga sebagai lembaga pendidikan lebih esensial. Hal ini didasari oleh keberadaan keluarga sebagi lembaga pendidikan pertamaa yang bisa memperngaruhi anank. Sehingga pendidikan karekter harus ditanam dengan baik dalam keluarga. Pendidikan karaker pada hakikatnya adalah upaya sistematis untuk membimbing peserta didik agar memahami nilai-nilai kebaikan (kognitif), merasakan nilai-nilai kebaikan (afektif), dan melaksanakan nilai-nilai kebaikan dalam hidup sehari-hari (psikomotorik). Nilai-nilai pendidikan karakter itu, sebaiknya diterpakan sejak usia dini kanak-kanak atau yang biasa disebut para ahli psikologi sebagai usia emas (golden age), karena usia ini terbukti sangat menentukan anak dalam mengembangkan potensinya..




















TENTANG PENULIS
 Ani Hidayati,. Lahir di Batang 03 Juli 1994. Anak dari Bpk Tarkumpul dan Bu Duriyah, dengan 1 bersaudara. Saya tinggal di Ds. Tombo Kecamatan Bandar,Kabupaten Batang. Study saya Sedang menyelesaika S1 di Sekolah Tinggi Agama Islam (STAIN) Pekalongan.











METODE PEMBELAJARAN DALAM RUMAH TANGGA
MAKALAH
Disusun guna memenuhi tugas:
Mata Kuliah :Hadits Tarbawi
Dosen Pengampu :Muhammad Hufron. M.S.I

 
Disusun Oleh :

Ani Hidayati 2021212046

RE-M
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2016/2017
KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah yang memerintahkan melalui lisan Nabi Nya agar rumah dijadikan tempat dzikrullah (mengingat Allah). Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Nabi kita Muhammad SAW, kepada keluarga dan segenap sahabatnya. Dalam makalah ini akan membahas mengenai metode pendidikan dalam rumah tangga yang sebagaiman keluarga merupakan pendidikan pertama dan utama bagi seseorang. Pendidikan dalam keluarga sanagt berperan dalam mengembangkan watak, karakter, dan kepribadian seseorang. Untuk lebih jelaskan akan dipaparka dalam makalah ini.

















A. PENDAHULUAN

Problema yang dihadapi oleh generasi muda masa kini terus berkembang semakin subur. Problema yang dihadapi tersebut merupakan peringatan dini yang akibatnya akan membawa kefatalan yang mengerikan. Mereka adalah para penanggung-jawab dari generasi yang akan datang sesudah mereka.
Maka dari itu agar kesalahan yang fatal tidak terjadi, kita harus membina sejak dari sekarang dimulai dari keluarga kita sendiri tentang pentingnya pendidikan keluarga. Sebagai rujukan kita dapat mengambil dari berbagai nasehat yang telah Rasulullah sampaikan dalam hadits-haditsnya.
Pendidikan keluarga mencakup seluruh aspek dan melibatkan semua anggota keluarga, mulai dari bapak, ibu dan anak-anak. Namun yang lebih penting adalah pendidikan itu wajib diberikan orang tua (orang dewasa) kepada anak-anaknya. Anak bukanlah sekedar yang terlahir dari tulang sulbi, atau anak cucu keturunan kita saja, namun termasuk juga anak seluruh orang muslim dimana pun mereka berada atau berasal dari kebangsaan mana pun. Kesemuanya adalah termasuk generasi umat yang menjadi tempat bertumpu harapan kita, untuk dapat mengembalikan kesatuan umat seutuhnya.

















B. PEMBAHASAN

1. Pengertian Metode Pendidikan dalam Rumah Tangga
a) Metode dari segi bahasa, metode berasal dari dua perkataan, yaitu meta dan hodos. Meta berarti memulai dn hodos berarti jalan atau cara. Dengan demikian, metode dapat berarti cara atau jalan yang harus dilalui untuk mencaapai tujuan. Pengertian metode menurut Abuddin Nata, metoe lebih memperhatikan sebagai alat untuk mengolah dan mengembangkan suatu gagasan sehingga menghasilkan teori atau temuan. Dengan metode serupa itu, ilmu pengetahuan dapat berkembang. Selanjutnya jika kata metode tersebut dikaitkan dengan pendidikan karakter, dapat membawa arti metode sebagai jalan untuk menanamkan karakter pada diri seeorang sehingga terlihat dalam pribadi objek sasaran, yaitu pribadi yang berkarakter. Untuk menanamkan karakter pada diri anak ada beberapa metode yang bisa digunakan, antara lain; metode Internalisasi adalah upaya memasukan pengetahuan (knowing) dan ketrampilan melaksanakan pengetahuan (doing) kedalam diri seseorang sehingga pengetahuan itu menjadi kepribadiannya(being) dalam kehidupan sehari-hari. Metode Keteladanan,”anak sebagai peniru yag baik” ungkapan tersebut seharusnya disadari oleh para orang tua sehingga mereka bisa lebih menjaga sikap dan tindakannya ketika berada atau bergaul dengan anak-anaknya, berbagi keteladanan dalam mendidik anak menjadi sesuatu yang sangat penting. Menurut Abdullah Nashih Ulwa “pada dasarkan, seorang anak yang melihatorang tuanya berbuat dusta, tidak mungkin ia belajar jujur. Seorang anak yang melihat orang tuanya berkhianat, tidak mungkinia belajar amanat.seoarang anak yang melihat orang tuanya mengikuti hawa nafsu tidak mungkin akan belajar keutamaan, seoarang anak yang melihat orang tuanya berkata kasar tidak mungkin akan belajar bertutur manis, seorang anak yang melihat orang tuanya marah tidak mungkin belajar sabar, dan seorang anak yang melihat oranng tuanya bersikap kasar tidak mungkin ia belajar kasih sayang”. Metode keteladanan, metode ini cukup efektif dalam pembinaan karakter anak adalah melalui pembiasaan. Jika metode ini diterapkan dengan baik dalam keluarga pasti akan lahir anak-anak yang memiliki karakter yang baik dan tidiak mustahil karakter mereka pun menjadi teladan bagi orang lain. Metode Bermain, metode ini merupakan cara yang paing tepat untuk mengembangkan kemampuan anak sesuai kompetensinya. Merode Cerita merupakan salah satu yang bisa digunakan dalam mendidik karakter anak. Sebagai suatu metode, bercerita mengundang perhatian anak terhadp pendidik sesuai dengan tujuan mendidik. Metode Nasihat, merupakan penyampaian kata-kata yang menyentuh hati dan disertai keteladanan.
b) Pendidikan. dalam buku Ilmu Pendidikan Islam, Prof. Dr,. Ahmad Tafsir memuat definisi pendidikan yang sudah mengakar dikalangan akademisi Indonesia. Ahmad Tafsir mendefinisikan pendidikan secara luas karena menurutnya pendidikan adalah pengembangan pribadi dalam semua aspeknya, yaitu aspek jasmani, akal, dan hati (ruhani). Oleh karena itu pendidikan tidak bisa hanya diartikan sebagai proses pengajaran secara formal disebuah lembag. Pendidikan adalah proses sepanjang masa dengan tingkatan yang sangat fleksibel dan dinamis. Sedangkan pengertian Karakter dalam kamus Inggris Indonesia John M. Echol dan Hasan Shadily, character memiliki beberapa arti, yaitu watak, karakter, dan sifat. Ngainun Naim menjabarkan karakter sebagai serangkaian sikap (attitudes), perilaku (behaviors), motivasi (motivations), dan ketrampilan (skill) meliputi sikap seperti keingainan untuk melakukan hal yang terbaik, kapasitas intelektual, seperti berpikir kritis dan alasan moral, perilaku seperti jujur dan bertanggung jawab, mempertahankan prinsip-prinsip moral dalam situasi penuh ketidakadilan, kecakapan interpersenol dan emosional yang memungkinkan seseorang berinteraksi secara efektif dalam berbagai keadaan, dan komitmen untuk berkontribusi dengan komunitas dan masyarakat.
c) Pendidikan Karakter. Menurut Thomas Lickona, seseorang profesor pendidikan dari Cortland Universitas yang menulis buku educating for character, How Our School Can Teach Respect and Responsibility, pendidikan karakter adalah sebuah upaya yang disengaja untuk mengembangkan kebijakan yaitu sifat utama manusia yang baik bagi dirinya sendiri juga baik untulk lingkunganya.kebijakan tersebut tidak datang secara tiba-tiba tapi memerlukan usaha yang giat dan kuat. Lickona menekankan bahwa pendidikan karakter merupakan benteng terkuat untuk melawan kehancuran baik bagi individu maupun bagi masyarakat luas.
d) Keluarga. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, keluarga diartikan sebagai  “sebuah kekerabatan yang sangat mendasar masyarakat” diartikan juga sebagai “ibu, bapak dengan anak-anak”, yang disebut sebagai keluarga inti atau keluarga elementer. Keluarga juga dapat diartikan sebagai “orang-orang seisi rumah yang menjadi tanggungan” atau “sanak saudara dan kaum kerabat”. Dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak disebut bahwa, “Keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang erdiri dari suami-istri atau sumai-istri dan anaknya, atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya, atau keluarga sedarah dalam garis lurus keatas, atau kebawah sampai dengan derajad ketiga”. Pengertian keluarga diatas ditinjau dari sisi sosiologis. Sedangakan dari sisi psikologis, menurut Tholhah Hasan keluarga adalah sekumpulan orang yang hidup bersama-sama masing anggota merasakan ada pertautan batin, sehingga diantara mereka terjadi saling mempengaruhi, saling memperhatikan, dan saling menyerahkan diri. Sedangakan dalam pengertian pendagogis, keluarga adalah suatu persekutuan hidup yang dijalanin dengan kasih sayang antara pasangan dua jenis manusia yang dikukuhkan dengan pernikan yang dimaksudkan untuk saling menyempurnakan diri
Dalam pandangan Al-Qur’an terciptanya keluarga amat berfungsi dalam dukungan terciptanya kehidupan masyarakat yang beradap sebagai landasan bagi terwujudnya bangsa atau negara yang beradap.
e). Adapun fungsi keluarga sebagai berikut:
o Fungsi Edukasi keluarga, adalah fungsi yang berkaitan dengan pendidikan anak khusunya dan pendidikan anggota keluarga pada umumnya. Fungsi edukasi ini tidak sekedar menyangkut pelaksanaannya, melainkan menyangkut pula penentuan dan pengukuhan landasan yang mendasari upaya pendidikan itu, pengarahan dan perumusan tujuan penididkan, perencanaan dan pengelolaanya, penyediaan dana dan sarananya, dan wawasanya dan lain sebagainya yang berkaitan dengan upaya pendidikan itu.
o Fungsi Proteksi, keluarga adalah melindungi para anggotanya dari hal-hal yang membahakan mereka, baik diduania maupun di akhirat kelak. Dalam konteks ini, Al-qur’an memberikan tanggung jawab kepada orang tua agar menjaga/melindungi dirinya dan anggota keluarganya dari api neraka. Sebagai firman Allah swt, berfirman;”Hai orang-oang yang beriman, periharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya malaikat yang keras lagi kasar, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengajarkan apa yang diperintahkan.” (QS.al-Tahrim 66:6).
o Fungsi Afeksi. Ciri keluarga sebuah keluarga adalah adanya ikatan emosional yang kuat antara anggotanya (suami,istri,dan anak). Dalam keluarga terbentuk suatu rasa kebersamaan, rasa kasih sayang, rasa keseikatan dan keakraban yang menjiwai anggotanya. Disinalah fungsi afeksi keluarga dibutuhkan, yaitu sebagai pemupuk dan pencipta rasa kasih sayang dan cinta antara sesama anggotanya. Oleh karena itu, orang tua berkewajiban untuk emberikan kasih sayang dan cinta yang dijaga antara suami dan istri. Bentuk-bentuk kasih sayang yang muncul dalam keluarga biasanya sangat bervariasi, baik verbal (ucapan/perkataan) maupun non verbal (sikap/perbuatan).
o Fungsi Sosiaalisasi. Keluarga terkait erat dengan tugas mengantarkan anak kedalam kehidupan sosial yang lenih nyata dan luas. Sebagai institusi sosial, keluarga marupakan lingkungan sosial pertama. Dilingkungan ini anak dikenalkan dengan kehidupan sosial. Adanya interaksi antara anggota keluarga yang satu dengan yang lainya menyebabkan ia menjadi bagian dari kehidupan sosial.
o Fungsi Reproduksi. Keluarga sebagai sebuah organisasi memiliki fungsi reproduksi dimana setiap pasangan suami istri yang diikat dengan tali perkawinan yang sah dapat memberi keturunan yang berkualitas, sehingga dapat melahirkan anak sebagai keturunan yang mewarisi dan menjadi penerus tugas kemanusiaan.
o Fungsi Religi. Keluarga berkewajiban memperkenalkan dan mengajaknya serta anak-anak dan anggota keluarga lainya kepada kehidupan beragama. Tujuan bukan untuk menjadi insan beragama sebagai individu yang sadar akan kedudukanya sebagai makhluk hidup yang diciptakan dan dilimpahi nikmat tanpa henti sehingga menggunggahnya untuk mengisi dan mengarahkan kehidupannya untuk mengabdi kepada Allah menuju ridho-Nya.
o Fungsi Ekonomi, bertujuan agar setiap keluarga meningkatkan taraf hidup yang tercerminkan pada pemenuhan alat hidup seperti makan, minum, kesehatan, dan sebagainya yang menjadi prasarat dasar dalam memenuhi kebutuhan hidup sebuah keluarga dalam prespektif ekonomis.
o Fungsi Rekreasi keuarga adalah fungsi yang berkaitan dengan peran keluarga menjadi lingkungan yang nyaman, menyenangkan, hangat dan penuh gairah bagi setiap anggota keluarga untuk dapat menghilangkan rasa keletihan. Sehubungan dengan fungsi rekreasi keluarga, sikap demokratis perlu diciptakan dalam keluarga agar komunikasi berjalan secara baik.
o Fungsi Biologis berhubungan dengan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan bologis anggota keluarganya. Diantara kebutuhan biologis ini ialah kebutuhan akan keterlindungan fisik guna melangsungkan kehidupanya, seperti keterlindungan kesehatan, keterlindungan dari rasa lapar, haus, kedinginan, kepanasan, kelelahan, bahkan juga kenyamanan dan kesegaran fisik.
o Fungsi Transformasi, adalah berkaitan ddenga peran keluarga dalam hal perkawinan tradisi dan budaya kepada generasi setelahnya, baik tradisi baik maupun buruk
Dalam rangka memperkuat pelaksanaan pendidikan karakter, baik sekolah, keluarga maupun masyarakat, pemerintah sebenarnya telah mengidentifikasi 18 nilai yang bersumber dari agama, budaya dan falsafah bangsa. Nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan karakter tersebut jika dideskripsikan sebagai berikut; nilai Religius, Nilai Jujur, nilai Toleransi, nilai Disiplin, nilai Kerja keras, nilai Kreatif, nilia Mandiri, nilai Demokratis, nilai Rasa ingin tahu, nilai semangat kebangsaan, nilai cinta tanah air, nilai menghargai preestasi, nilai bersahabat/berkomunikasi, nilai cinta damai, nilai gemar membaca, nilai peduli lingkungan, nilai peduli sosial, dan nilai bertanggung jawab.
Materi Pendidikan Karakter Dalam Keluarga. Salah satu komponen pendidikan sebagai suatu sistem adalah materi. Materi pendidikan adalah semua bahan pelajaran (pesan, informasi, pengetahuan, dan pengalaman) yang disampaikan kepada peserta didik.  Materi pendidikan karakter dalam keluarga lebih khususnya mengacu pada pengembangan karakter atau akhlak anak. Orang tua harus memperhatikan perkembangan karakter anaknya. Karakter tersebut lebih diutamakan pada praktik berberilaku, bertuturkata yang baik, berjalan dengan sopan dan tidak sombong, patuh dan hormat kepada orang tua, tidak ragu untuk meminta maaf, mau ikut bergotong royong bersama masyarakat. Dalam konteks ini orang tua harus menjadi teladan bagi anaknya. Seperti dikemukakan sebelumnya, pendidikan karakter dalam keluarga adlah upaya sistematis penanaman nilai-nilai karakter kepada anak yang dilakukan oleh orang tua dalam keluarga yang meliputi komponen pengetahuan (kognitif), perasaan(afektif) dan tindakan (psikomotorik).
Sebagai sebuah usaha atau upaya yang terencana, pendidikan karakter dalam keluarga pasti memiliki kejelasan tujuan yang ingin dicapai. Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam pendidikan karakter dikeluarga secara khusus adalah membina dan mengarahkan anak-anak agar memiliki karakter yang baik atau akhlak yang terpuji. Sedangkan secara umum bertujuan untuk menyiapkan anak agar dapat hidup optimal dan bermanfaat, baik bagi dirinya, keluarganya, masyarakat maupun agama dan bangsa.
2. Hadist atau Ayat Pendukung
Hadist tentang Metode pembelajaran dalam Rumah Tangga
Hadits 3  : Metode Pendidikan dalam Keluarga 
حد ثتا إ سحاق بن أبي إ سرا ئيل قال حد ثنا النضر بن علقمة أبو ا لمخيرة أبو المخيرة عن داود بن على عن أبيه عن ابن عبا س : (أن النبي صلى الله عليه وسلم أمر بتعليق الو ط في البيت) ردواه البخا رى فى الأوب المفرد,باب تعبيق السو ط فى البيت:(1229) ص422 قا ل الشيخ الأ لبا: صحيح
Diriwayatkan  dari  Ibnu  Abbas  ra.   “Sesungguhnya  Nabi  SAW  memerintahkan  untuk  menggantungkan cemeti di dalam rumah.” (HR. Bukhori).
ü Ayat Pendukung : 
o Pendidikan keimanan untuk anggota keluarga. 
Dari Asiyah Radhiyallahu’Anhu ia berkata: 
كاَنَ رَ سُوْ ا للهِ صَلي ا للهُ عَليه وسليم يُصَلِّي مِنَ الَّيْلِ فَاِذَا أَوْتَرَ قَا لَ قُو مِي فَأَوْتِرِي يَا عَائشَةُ
suatu ketika Rasullah saw mengerjakan sholat malam, ketika akan witir beliu mengatakan;”Bangunalah, dan dirikanlah shalat witir wahai Aisyah!”.
o Pengajaran anggota keluarga
Mengajar adalah kewajiban yang mesti dilakukan oleh pemimpin keluarga, sebagai realisasi dari perintah Allah Ta’ala:
يأ يهاَ الَّذِ ينَ ءَامَنُوا قُوآ أنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيْكُم نَاراً وَقُو دُ هَا النَّا سُ وَالْحِجَارَةُ 
“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu”.
Imam Bukhari dalam Shahihnya, Bab pengajaran laki-laki terhadap hamba sahaya perempuan dan keluarganya, menulis hadist:
ثَلاَ ثَةٌلَهُمْ أَجْرَانِ...وَرَجُلٌ كَانَتْ عِنْدَهُ أَمَةٌ فَأَدَبَهَا فَأَحْسَنَ تأَدِيبَهَا وَعَّامَهَا فَأحْسَنَ تَعْلِيمَهَا ثُمَّ أَعْتَقَهَا فَتَزَوَّجَهَا فَلَهُ أَجْراَنِ 
“tiga orang yang mendapat dua pahala:...dan seseorang laki-laki yang memiliki hamba sahaya perempuan lalu ia mendidiknya dengan baik, mengajarinya dengan baik, kemudian ia memerdekaanya lalu menikahinya maka baginya dua pahala.”
Dalam penjelasan hadist diatas, Ibnu Hajar mengatakan: “Kesesuaian hadist dengan terjemah maksunya judul bab-dalam masalah hamba sahaya perempuan adalah dengan nash, dan dalam masalah keluarga dengan qiyas, sebab perhatian dengan keluarga yang merdeka dalam soal pengajaran kewajiban-kewajiban yang dibebankan oleh Allah dan sunnah-sunnah Rasul-Nya adalah sesuatu yang harus dan pasti daripada perhatian kepada hamba sahaya perempuan”.
o Memberi kesempatan untuk mendiskusikan persoalan-persoalan keluarga
وَأَمْرُ هُمْ شُو رَى بَيْنَهُمْ
“sedang urusan mereka (diputuskan)dengan musyawarah diantara mereka.”(Asy Syura:38).
Ketika kepada anggota keluarga diberi waktu dan kesempatan untuk sma-sama duduk mendiskusikan persoalan intern dan ekstern keluarga, maka itulah pertanda bahwa keluarga tersebut memperhatikan keutuhan keluarga, peran penting dan saling kerjasama. Dengan adanya model berdiskusi mengenai persoalan-persoalan keluarga mengajarkan dan memberi kesempatan kepada anak-anak yang menginjak dewasa akan pendidikan tanggung jawab kepada mereka, disamping semua akan merasa lepas dan lapang dengan perasaannya, karena pendapat mereka didengar dan dihargai.
o Mentradisikan pergaulan yang baik (keramahan) dirumah.
Dari aisyah R.a ia berkata: Rasulullah saw bersabda:
إِذَ أَرَاَدَا لله عَزَّ وَجَلَّ بِأَهلِ بَيْتً جَيْرًا أَدْخَلَ عَلَيهِمُ الرّفْقَ
“jika Allah ‘Azza Wa Jalla menghendaki kebaikan kepada suatu keluarga maka ia angrahkan atas mereka pergaulan yang baik”.
Artinya masing-masing mempergauli yang lain dengan baik. Inilah salah satu sebab kebahagiaan dirumah. Pergaulan yang baik dan keramah-tamahan adalah sangat bermanfaat antara suami-istri dan anak-anak, yang daripadanya akan melahirkan yang tak mungkin dihasilkan oleh kekerasan.
o Membantu keluarga dalam pekerjaan rumah
كَانَ يَكُونُ فِي مِهْنَةِ أَهْلِهِ فَإِذَا حَضَرَتِ الصَّلاَةُ خَرَجَ إِلَى الصَّلاَةِ 
“ia ada (bersama) pekerjaan keluarganya-maksudnya membantu keluarganya-dan apabila datang (waktu)shalat ia keluar untuk shalat”.
Maksud hadist diatas ialah seorang suami mau membantu pekerjaan seorang istri(pekerjaan rumah) yang akan ditiru oleh anak-anaknya.
3. Aplikasi Hadist dalam kehidupan sehari-hari
Menampakan dan memberi isyarat bentuk hukuman adaklah salah satu metode pendidikan yang tinggi. Karena Rasullah SAW menerangkan sebab mengapa seyongyanya digantungkan cambuk atau tongkat dirumah, karena dengan melihat alat untuk menghukum, menjadikan orang-orang yang berniat jahat takut melakukanya karena merasa ngeri dengan bentuk hukuman yang bakal diterimanya, sehingga ia menjadi motivasi bagi mereka dalam beradap dan berakhlak mulia.
4. Nilai Tarbawi 
Dalam hadis diatas memiliki nilai tarbawi atau pendidikan antara lain:
Pembinaan jiwa orang tua, pembinaan tauhid pada anak, pembinaan akidah kepada anak,  dan pembinaan sosial pada anak. Seain itu dalam keluarga khususnya akan memberikan pengetahuan kepada anak tentang nilai-nilai karakter tertentu dan membimbing serta mendorong untuk mengaplikasikan dikehidupan sehari-hari. Misalnya berbuat baik pada sesama makhluk hidup, sopan, bertutur kata yang baik.








C. PENUTUP
Keluarga adalah bagian dari institusi pendidikan selainsekolah dan masyarkat. Didalam keluarga anak belajar banyak tentang norma dan nilai. Jika dibandingkan dengan sekolah atau masyarakat kedudukan keluarga sebagai lembaga pendidikan lebih esensial. Hal ini didasari oleh keberadaan keluarga sebagi lembaga pendidikan pertamaa yang bisa memperngaruhi anank. Sehingga pendidikan karekter harus ditanam dengan baik dalam keluarga. Pendidikan karaker pada hakikatnya adalah upaya sistematis untuk membimbing peserta didik agar memahami nilai-nilai kebaikan (kognitif), merasakan nilai-nilai kebaikan (afektif), dan melaksanakan nilai-nilai kebaikan dalam hidup sehari-hari (psikomotorik). Nilai-nilai pendidikan karakter itu, sebaiknya diterpakan sejak usia dini kanak-kanak atau yang biasa disebut para ahli psikologi sebagai usia emas (golden age), karena usia ini terbukti sangat menentukan anak dalam mengembangkan potensinya..




















TENTANG PENULIS
 Ani Hidayati,. Lahir di Batang 03 Juli 1994. Anak dari Bpk Tarkumpul dan Bu Duriyah, dengan 1 bersaudara. Saya tinggal di Ds. Tombo Kecamatan Bandar,Kabupaten Batang. Study saya Sedang menyelesaika S1 di Sekolah Tinggi Agama Islam (STAIN) Pekalongan.




















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar