Laman

Jumat, 19 Februari 2016

HT M 1 b "PROPORSIONAL DALAM MENDIDIK"


HADITS TARBAWI
"PROPORSIONAL DALAM MENDIDIK"




Lizza Fatmawati
2021214466


KELAS M
JURUSAN TARBIYAH / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI ( STAIN )
PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Dengan menyebut nama Allah SWT yang lagi Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami dapat menyelesaikan makalah proporsional dalam mendidik.
Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya.Oleh karena itu dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki makalah ini.Akhir kata kami berharap semoga makalah ini dapat memberikan  manfaat maupun inspirasi terhadap pembaca.










A.PENDAHULUAN
Pendidikan merupakan sarana yang dibutuhkan bagi semua orang sekalipun itu bagi seorang anak-anak,dalam mendidik bukan hanya keproporsionalan yang harus ditanamkan,akan tetapi mendidik yang baik adalah mendidik yang mampu mengarahkan apa yang dididik itu kearah lebih baik.
Keproporsionalan dalam mendidik agaknya kurang berguna jika pada saat itu juga masih ditemukan ketidak tegasan dari seorang pendidik ketika ketika memberikan pembelajaran kepada yang dididik. Ketegasan yang mempunyai arti positif artinya mampu membimbing siswa (anak didiknya )yang tadinya bertindak keliru agar menjadi benar terlebih jika hal itu berkenaan dengan agama, sudah menjadi kewajiban yang lebih tahu untuk saling memberi pengertian sejak dini, supaya nantinya anak tersebut mengerti perlahan-lahan tentang agama yang ia anut, jika tidak ditaqlid secara membabi buta terutama untuk bab sholat seperti yang tertera dalam hadis yang diriwayatkan oleh ahmad fi musnad, musnad muktsirin min shohabah bahwa “ Suruhlah anak-anak kalian mengerjakan sholatsejak berusia 7 tahun dan pukulah mereka atas perintah sholat jika melalaikannya ketika mereka berusia 10 tahun dan pisahkanlah tempat tidurmereka. Dan apabila kalian menikah degan budak atau tetangga maka jangan melihat kepada sesuatu dari auratnya melainkan apa yang berada diantara pusarsampai lutut.” ( HR. Imam Akhmad )







B.PEMBAHASAN
1) Pengertian
Menurut Prof. Dr. Naquib berpendapat bahwa pengertian mendidik adalah membentuk manusia untuk menempati tempatnya yang tepat dalam susunan masyarakat serta berperilaku secara proporsional sesuai dengan susunan ilmu dan teknologi yang dikuasainya. Mendidik berkonotasidengan pengertian bahwa pendidik harus mampu menyampaikan setiap ilmu atau koneksi ilmu dengan ilmu yang lain dalam suatu susunan yang teratur dan sistematik dan penyampaiannya sesuai dengan susunan kemampuan dasar ( kompetensi ) yang dimiliki peserta didik.
2) Hadis/Ayat pendukung
Ayat QS Al-Tahrim: 6 yang mempunyai arti “Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras,dan tidak tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”
Pada intinya ayat tersebut memberikan informasi kepada orang tua dalam mendidik anak untuk selalu menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. 
3) Teori pengembangan 
Pendidikan dalam keluarga dapat dilihat dalam kewajiban orang tua dalam mendidik anak. Keluarga adalah suatu lingkungan kecil yang terdiri dari ibu dan bapak beserta anak-anaknya. John locke (1985) mengemukakan, posisi pertama di dalam mendidik seorang individu terletak pada keluarga. Melalui konsep “tabula rasa”, john locke menjelaskan, bahwa individu adalah ibarat sebuah kertas yang bentuk dan coraknya tergantungkepada orang tua bagaimana mengisi kertas kosong tersebut sejak bayi. Melalui pengasuhan, perawatan, dan pengawasan yang terus menerus. Dengan nalurinya, bukan dengan teori orang tua mendidik dan membina keluarga.
Anak sejak kecil harus dididik dan dilatih dengan kontinue karena apabila sejak kecil dibiasakan baik maka ia akan tumbuh dan berkembang menjadi anak yang baik pula. Sebaliknya, apabila ia dibiasakan buruk, nantinya ia terbiasa berbuat buruk pula dan menjadikan ia celaka dan rusak. Oleh karena itu, dalam keluarga perlu dibentuk lembaga pendidikan, walaupun dalam format yang paling sederhana, karena pendidikan keluarga merupakan pendidikan yang pertama dan utama. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa pembentukan kepribadian anak bermula dari lingkungan keluarga. Salah satu bentuk tanggung jawab orang tua terhadap anak di dalam keluarga adalah dengan mendidik anak-anaknya. Bentuk tanggung jawab tersebut menjadi kewajiban dan kewajiban tersebut di pertegas dalam firman Allah dalam surat At-tahrim : 6 yang mempunyai arti: “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimudan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu.”
Ayat di atas memerintahkan kepada orang tua untuk menjaga anaknya melalui proses pendidikan. Anak adalah mereka yang di jaga dari segala sifat, sikap, dan perbuatan haram sehingga apabila perbuatan itu di lakukan maka ia akan terperosok ke dalam api neraka. Penjagaan itu melalui proses pendidikan tersebut dilakukan dengan cara memberikan pengarahan baik dalam bentuk nasihat, perintah, larangan, pembiasaan, pengawasan, maupun pemberian ilmu pengetahuan.
Pada hakikatnya, kewajiban mendidik yang melekat pada diri orang tua bukan saja karena mendidik anak merupakan perintah agama, melainkan juga merupakan bagian dari pemenuhan terhadap kebutuhan psikis ( rohani ) dan kepentingan (diri) sendiri sebagai pribadi maupun sebagai anggota masyarakat. Dengan demikian, tanggung jawab pendidikan yang perlu di bina oleh orang tua antara lain sebagai berikut :
Ø Memelihara dan membesarkannya
Ø Melindungi dan menjamin kesehatannya, baik secara jasmani maupun rohaninya dari berbagai gangguan penyakit atau bahaya lingkungan yang dapat membahayakan dirinya.
Ø Mendidik dengan berbagai ilmu pengetahuan dan ketrampilan yang berguna bagi hidupnya.
Ø Membahagiakan anak untuk dunia dan akhirat dengan memberinya pendidikan agama sesuai dengan ketentuan Allah sebagai tujuan akhir hidup muslim.
Motivasi pengabdian keluarga (ayah-ibu) dalam mendidik anak-anaknya semata-mata demi cinta kasih yang kodrati, sehingga dalam suasana cinta kasih dan kemesraan inilah proses pendidikan berlangsung dengan baik seumur anak dalam tanggungan utama keluarga. Kewajiban ayah-ibu dalam mendidik anak-anaknya tidak menuntut untuk memiliki profesionalitas yang tinggi, karena kewajiban tersebut berjalan dengan sendirinya sebagai adat atau tradisi, sehingga tidak hanya orang tua yang beradab dan berilmu tinggi yang dapar melakukan kewajiban mendidik,tetapi juga orang tua yang pendidikan masih dalam taraf yang paling minim,ataubahkan tidak sama sekali. Hal tersebut kerena kewajiban mendidik anak merupakan naluri paedagogis bagi setiap individu yang menginginkan anaknya lebih baik dari keadaan dirinya, sehingga perilaku pendidik sebagai akibat naluri untuk melanjutkan dan mengembangkan keturunannya.
Dalam penanaman pandangan hidup beragama, fase kanak-kanak merupan fase yang paling baik untuk meresapkan dasar-dasar hidup beragama. Teknik yang paling tepat dalam proses pendidikan adalah dengan teknik imitasi( al-qudwah ), yaitu proses pembinaan anak secara tidak langsung, yaitu ayah dan ibu membiasakan hidup rukun, istiqomah melakukan ibadah baik di rumah, masjid, atau di tempat-tempat lainnya.  
4) Aplikasi Hadis dalam kehidupan
Bahwa orang tua mendidik dengan membina anak secara tidak langsung sejak kecil untuk hidup rukun, beristiqomah dalam beribadah baik di rumah, masjid, atau di tempat-tempat lainnya sambil mengajak anak-anaknya, sehingga sekaligus membiasakan anak-anaknya untuk mengikuti dan meniru hal-hal yang di lakukan orang tuanya. Dengan mengajak anak pergi ke masjid, anak tersebut memperoleh pendidikan moral, sikap mental, dan ketrampilan-ketrampilan tertentu dalam sholat berjamaah.
Orang tua menanamkan keimanan kepada anak dengan memberikan hafalan. Sebab proses pemahaman harus diawali dengan hafalan terlebih dahulu. Ketika menghafal akan sesuatu kemudian memahaminya, akan tumbuh dalam dirinya sebauh keyakinan dan akhirnya anak akan membenarkan apa yang telah dia yakini sebelumnya. Dasar yang harus diberikan dalam pembinaan keimanan yaitu, (1)senantiasa membacakan kalimat tauhid pada anak, (2) menanamkan kecintaan kepada Allah, Rasulullah SAW, (3) mengajarkan Al-qur’an, dan (4) menanamkan nilai-nilai pengorbanan dan perjuangannya.

5) Nilai Tarbawi
Ayat diatas  menggambarkan bahwa pendidikan harus bermula di rumah. Ayat ini tertuju kepada perempuan dan laki-laki ( ibu dan ayah) sebagaimana ayat-ayat yang serupa (misalnya ayat yang memerintahkan puasa ) yang juga tertuju kepada laki-laki dan perempuan. Ini berarti orang tua bertanggung jawab terhadap anak-anak dan juga pasangan masing-masing bertanggung jawab atas kelakuannya. Ayah atau ibu sendiri tidak cukup untuk menciptakan satu rumah tangga yang diliputi oleh nilai-nilai agama serta dinaungi oleh hubungan yang harmonis.























C. PENUTUP
Mendidik anak merupakan suatu kewajiban orang tua untuk mempersiapkan anak-anaknya agar memiliki masa depan yang gemilang dan orang tua memberikan sikap yang memadai, memimpin keluarga, dan mengatur kehidupannya, memberikan contoh ibadah yang baik kepada anak  dan bertanggung jawab dalam kehidupan keluarga. Mendidik anak agar menjadi anak yang lebih baik orang tua  menanamkan pandangan hidup beragama dengan teknik yang baragam seperti, menggunakan teknik imitasi (al-qudwah) yaitu proses pembinaan secara tidak langsung, yaitu membiasakan hidup rukun, istiqomah melakukan ibadah baik di rumah, masjid atau mushola.














DAFTAR PUSTAKA
Mahmud.2013 Pendidikan Agama Islam dalam Keluarga. Jakarta : Akademia Permata.
Mujib, Abdul.2006. Ilmu Pendidikan Islam. Jakarta: kencana.
Wiyani, Novan Ardy dan Barnawi.2012. Ilmu Pendidikan Islam Rancang Bangun Konsep Pendidikan Monokotomik-Holistik. Yogyakarta: Ar-ruzz Media.

















 

Profil Penulis
Nama  : Lizza Fatmawati 
Tempat,tanggal lahir   : Batang, 10 Maret 1996
Alamat  : Ds.sijono Kec.warungasem Kab.batang
Agama   : Islam
Nama bapak   : H.Warmidi
Nama ibu  : Hj. Umroh
Pekerjaan   : Mahasisiwi 














عن عمر و بن شعيب عن ابيه عن جده قال رسول الله صلى الله عليه وسلم مرواابناءكم باالصلاة لسبع سنين واضربواهم عليها لعشر سنين وفرقوا بينهم فى المضاجع واذا انكح احدكم عبده اوا جيره فلا ينظروا الي شئ من عورته فان ما اسفل من سورته ركبتيه من عورته. رواه احمد فى المسند, مسند المكثرين من الصحابة 
Hadits 2 : Proporsional dalam Mendidik

“Suruhlah anak-anak kalian mengerjakan shalat sejak berusia7 tahun, dan pukulah mereka atas
perintah shalat jika melalaikanya ketika mereka berusia 10 tahun, dan pisahkanlah tempat tidur
mereka. Dan apabila kalian menikah dengan budak atau tetangga maka jangan melihat kepada
sesuatu dari auratnya melainkan apa yang berada diantara pusar sampai lutut.” (HR. Imam
Ahmad).














Tidak ada komentar:

Poskan Komentar