Laman

Minggu, 20 Maret 2016

TT G 5 A IMAN DAN AMAL SHALIH KUNCI KEJAYAAN


 TAFSIR TARBAWI
URGENSI BERAMAL SHALIH
IMAN DAN AMAL SHALIH KUNCI KEJAYAAN
(QS. AN-ANUUR, 24: 55 )
 
Sofi Miftahul Fitri (2021114242)
 Pendidikan Agama Islam G


SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI ( STAIN ) PEKALONGAN
2016


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR 3
PENDAHULUAN. 4
LATAR BELAKANG 4
RUMUSAN MASALAH 4
BAB II 5
PEMBAHASAN 5
Lafal dan Terjemah QS Annur ayat 55 5
Sebab Turunnya ayat QS Annur ayat 55 6
Tafsiran Ayat 6
Tafsir Al Maraghi 7
Tafsir Al Mishbah 8
Isi Kandungan Ayat QS Annur ayat 55 9
Aspek Tarbawi 10
BAB II 11
PENUTUP 11
KESIMPULAN 11
DAFTAR PUSTAKA 13
Biodata Penulis 14











KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Swt yang telah melimpahkan taufiq, hidayah dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul TAFSIR  QS. An- Nuur. 24: 55
 IMAN DAN AMAL SHALIH KUNCI KEJAYAAN
. Shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad Saw, sahabatnya, keluarganya, serta segala umatnya hingga yaumil akhir.
Makalah ini disusun guna menambah wawasan pengetahuan mengenai  yang berguna bagi umat muslim. Makalah ini disajikan sebagai bahan materi dalam diskusi mata kuliah Tafsir Tarbawi II STAIN Pekalongan.
Penulis menyadari bahwa kemampuan dalam penulisan makalah ini jauh dari kata sempurna. Penulis sudah berusaha dan mencoba mengembangkan dari beberapa reverensi mengenai sumber ajaran islam yang saling berkaitan. Apabila dalam penulisan makalah ini ada kekurangan dan kesalahan baik dalam penulisan dan pembahasannya maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran dari pembaca.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca ynag budiman. Amin yaa robbal ‘alamin.



Pekalongan, 21 Maret 2016



Penulis




BAB I
PENDAHULUAN 
A, Latar Belakang
Pendirian mesti dipegang teguh dan sekakli-kali dilepaskan, baik keduanya atau salah satu diantara keduanya. Pertama ialah iman atau kepercayaan. Kedua ialah amal shalih, perbuatan baik, bukti, dan bakti
Kalau Iman tidak ada, maka tujuan suatu pekerjaan tidaklah tentu arahnya, apakah akan beraikab baik, ataukah berakibat buruk. Iman sebagaimana telah berkali-kali diterangkan adalah pelita yang memberi cahaya dalam hati, cahaya itu keluar menyinari yang pada akhirnya akan mendapatkan petunjuk, sehingga nyatalah apa yang akan dikerjakan. Oleh Karena itu, iman dengan sendirinya dapat menimbulkan amal yang shalih. Banyak pula amalan yang shalih dikerjakakn, tetapi jika tidak timbul dari iman bercampur-campuraduklah diantara yang haq dan yang bathil. Tetapi kalau keduanya telah bersatu yakni mal shalih timbul dari iman dan menimbulkan amlmaka muncullah kekuatan pribadi baik seseorang itu

B. Rumusan Masalah
1) Bagaimana sebab turunnya QS. Annur ayat 55?
2) Apa kandungan QS. Annur ayat 55?
3) Bagaimana tafsiran QS. Annur ayat 55?
4) Bagaimana Aspek Tarbawi dari QS. Annur ayat 55?


BAB II
PEMBAHASAN

A.Lafal dan Terjemah QS Anuur ayat 55
وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الأرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
Artinya: “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Aku. Dan barang siapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (An- Nuur 24:55)







A. Sebab Turunnya Ayat
Al-Hakim meriwayatkan hadits ini dan menshahihkannya. Sedangkan Ath-Thabrani meriwayatkan dari Ubay bin Ka’ab. Ia mengatakan; Tatkala Rasulullah dan para sahabatnya tiba di Madinah, mereka mendapat tempat tinggal dari kaum Anshar. Hal ini menyebabkan orang-orang Arab yang masih kafir berada dalam satu barisan untuk memusuhi. Sementara itu, para sahabat setiap tidur maupun ketika pagi hari senantiasa membawa senjata. Mereka mengatakakn. “ menurut kalian, kapan kita akan bisa tidur dengan aman dan tentram serta tidak takut kecuali kepada Allah. “Maka turunlah Ayat, “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman diantara kamu.”
Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Al-Bara, ia mengatakan; Ayat tersebut turun berkenaan dengan kami. Kami saat itu bearada dalalm ketakutan yang teramat sangat. 

B. Tafsiran Ayat
1. Tafsir Al-Maraghi
Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal saleh diantara kalian, bahwa Dia benar-benar akan mewariskan negeri kaum musyrikin Arab dan non-Arab kepada mereka para raja dan pemimpinnya, sebagaimana Dia telah menguasakan Bani Israil, Ketika Dia membinasakan orang-orang yang sombong serta menjadikan mereka para raja dan penduduknya.
Allah SWT. Telah memenuhi janji-Nya, Rasulllah Saw. Tidak wafat hingga beliau menakluan Makkah, Khaibar, Bahrain dan seluruh wilayah Jazirah Arab, memungut upeti dari orang-orang majusi hajar dan sebagian penduduk Syam, serta menerima hadiah dari Heaclius, Raja Romawi.
2. Tafsir Almishbah
Dan Allah telah menjanjikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan membuktikan keimananya dengan  mengerjkan amal-amal shaleh yakni yang baik dan bermanfaat sesuai tuntunan agama untuk mengarahkan mereka, kekuasaan, dan Dia bersumpah bahwa Dia yang maha kuasa itu pasti akan menjadikan mereka penguasa dibumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka penguasa, Dan pasti Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang mereka anut yang telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka penguasa, dan pasti Dia akan meneguhkan bagi mereka yakni Agama Islam, Dan Dia benar-benar akan mengganti buat mereka, sesudah ketakutan yang mencengkam mereka dengan rasa aman.
Mereka senantiasa menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan secara atau atau sembunyi sesuatu apapun dengan Aku. Dan barang siapa yang memilih untuk tetap kafir sesudah janji pasti itu, maka mereka itulah yang sungguh sangat jauh kebejatannya, mereka secara khusus adalah orang-orang fasik yang telah keluar dari koridor agama.

C. Kandungan Ayat Annur ayat 55
Kata minkum dipahami oleh sementara ulama dalam arti sebagian dari kamu. Ada juga yang memahaminya hanya tertuju kepada masyarakat Nabi dan sahabat-sahabat beliau, yangbhidup pada abad pertama hijrah, sehingga kata al-ardh  mereka pahami dalam arti kota Mekah atau paling tinggi wilayah kekuasaan Khulafa’ar-Raasyidin. Pendapat tersebut membatasi pengertian ayat ini, padahal tidak ditemukakn indicator yang jelas untuk pembatasnya, karena itu pendapat yang memahaminya dalam arti umum, bahkan memahaminya sebagai salah satu hukum kemsayrakatan adalah pendapat yang lebih tepat.
Kata amal dipahami dalam arti penggunaan daya. Manusia memiliki empat daya pokok. Daya fisik, Daya piker, daya kalbu dan daya hidup.
Kata Shalihat terambil dari kata shaluha yang biasa dipahami dalam arti baik atau bermanfaat. Sesuatu yang saleh adalah yang terpelihara nilai-nilainya sehingga daoat tetap berfungsi dengan baik dan bermanfaat.
Yang dimaksud dengan amilu ash-shalihat atau mengerjakan amal-amal shaleh pada ayat ini tentu bukan semua amala saleh, tetapi sebagian besar dari amal-amal saleh itu kadarnyacukup untuk menjadikan seseorang digelar sebagai orang saleh.
Thahir Ibn Asyur menggaris bawahi sekian banyak tuntunan Agama baik dari Al-Qur’an maupun as-Sunnah yang menjadi syarat pokok bagi tercapainya janji ini.
Ayat ini melukiskan keadaan orang-orang beriman yang taat itu bahwa: “mereka senantiassa menyembah-Ku dengan tidak menyekutukan secara nyata atau tersembunyi sesuatu apapun dengan Aku. Barangsiapa yang memilih untuk tetap kafir sesudah janji pasti itu, maka mereka itulah orang-orang fasik yang telah keluar dari koridor agama.

Allah telah menjelaskan, bahwa barangsiapa mentaati Rosul, berarti dia telah mengikuti jalan yang haq, dan barangsiapa mengikuti jlaan ynag haq, maka balsannya adalah Surga yang penuh kesenangan. Selanjutnya, Allah menyampakan Janji-Nya bahwa Dia akan menjadikan kaum mu’minin yang taat kepada Allah dan RosulNya sebagai khalifah dibumi, meneguhkan keduduka mereka dengan pertologan dan kemuliaan, serta menjadikan mereka merasa aman setelah merasa takut kepada musuh, sehingga mereka hanya menyembah kepadda Allah  semata dalam keadaaan aman, Tetapi, barangsiapa mengingkari semua nikamat ini sesudah itu, berarti dia telah durhaka kepada Tuhannya, dan kafir kepada nikmatNya.
Inilah janji dari Allah Ta’ala keada Rasul-Nya bahwa Dia akan menjadikan umatnya sebagai pemimpin manusia sehingga Negara menjadi damai melalui mereka dan hamba-hamba pun tuntduk kepada mereka. Dia berjanji akan menukar rasa takut dengan keamanan dan kekuatan. Allah yang maha suci dan Maha tinggi telah memeuhi janji itu.Kepunyaan Allahlah segala puja dan Karunia. Maka Rasullah saw. Dapat menaklukan Mekkah, khaibar , Bahrain, jazirah arab alinya, dan seluruh tanah Yaman. 

D. Aspek Tarbawi
- Berprasangka baik terhadap ketentuan Allah dan menanamkan sikap optimis, karena pada akhirnya roda kejayaan akan kembali digenggam tangan kaum muslimin.
- Menegakkan iman dan amal shalih, beribadah hanya untuk Allah (tauhid) dan menjauhi syirik maka dengan mudah diraihnya apa yang telah djanjikkan Allah.
- Untuk mendapatkan pertolongan dari Allah SWT, Sebagai umat Islam kita harus berusaha dengan segala keyakinan disertai dengan do’a dan tawakkal kepada Allah SWT.
- Allah Swt telah menjanjikan untuk orang-orang yangbberiman dan membuktikan keimnannya dengan mengerjakan amal-amal yang baik sesuai tuntunan agama Allah Swt.
- Niat dan amal adalah timbangan yang akurat yang dengannya Allah menimbang hamba-Nya, lalu menetapkan hukum sesuai dengan yang ditujukannya.




BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN

Ayat ini adalah inti tujuan perjuangan hidup. Dan inilah janji dan pengharapan ynag telah dikemukakan Tuhan bagi setiap mu’min dalam perjuangan menegakkan kebnaran dan Keyakinan di permukaan bumi ini. Dan pokok pendirian mesti dopegang teguh dan sekali-kali jangan dilepaskan, baik keduanya atau salah satu, pertama ialah iman atau kepercayaan, kedua ialah amal shalih, perbuatan baik, bukti dan bakti  di dalam ayat ini dijanjikan dengan tegas,asalkan iman dan amal shalih, artinya keeguhan jiwa mu. Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal saleh diantara kalian, bahwa Dia benar-benar akan mewariskan negeri kaum musyrikin Arab dan non-Arab kepada mereka para raja dan pemimpinnya, sebagaimana Dia telah menguasakan Bani Israil, Ketika Dia membinasakan orang-orang yang sombong serta menjadikan mereka para raja dan penduduknya
Allah telah menjelaskan, bahwa barangsiapa mentaati Rosul, berarti dia telah mengikuti jalan yang haq, dan barangsiapa mengikuti jlaan ynag haq, maka balsannya adalah Surga yang penuh kesenangan. Selanjutnya, Allah menyampakan Janji-Nya bahwa Dia akan menjadikan kaum mu’minin yang taat kepada Allah dan RosulNya sebagai khalifah dibumi, meneguhkan keduduka mereka dengan pertologan dan kemuliaan, serta menjadikan mereka merasa aman setelah merasa takut kepada musuh, sehingga mereka hanya menyembah kepadda Allah  semata dalam keadaaan aman, Tetapi, barangsiapa mengingkari semua nikamat ini sesudah itu, berarti dia telah durhaka kepada Tuhannya, dan kafir kepada nikmatNya.

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad Mushthafa,1993.Tafsir Al-Maraghi.Semarang:PT Karya Toha Putra Semarang
Imam As-Suyuti,2014.Asbabun Nuzul.Jakarta:, Pustaka Al Kaustsar

Muhammad Nasib ar-Rifa’I,2006,Tasiru al-Aliyyul Qadir li Ikhtishari Tafsir Ibnu Katsir, jilid 3.Jakarta:Gema Insani Press

M.Quraisy Shihab,Tafsir Al-Mishbah,2002.Tafsir Al-Misbhbah.Jakarta: Lentera Hati







Biodata Penulis
Nama :Sofi Miftahul Fitri
Nim :2021114242
Ttl :Brebes,15 Oktober 1996
Email :Sofifitri76@gmail.com
Alamat :Dukuhturi, Ketanggungan, Brebes
Riwayat Pendidikan
TK Putra Lima Ketanggungan
MI Darul Ulum Dukuhturi
Mts N Ketanggungan
SMA N 1 Ketanggungan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar