Laman

Selasa, 12 April 2016

TT H 7 B "BERTANYALAH SUATU MASALAH PADA AHLINYA"

TAFSIR TARBAWI
"BERTANYALAH SUATU MASALAH PADA AHLINYA"


M.Fatchu Minhajul Qowim    (2021114025)
Kelas   : H
 
JURUSAN TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah S.W.T. atas segala nikmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul “ Manusia Dikesenangi Hidup Duniawi’ Serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad Saw.
Makalah ini membahas tentang arti atau terjemahan ayat dan penafsiran ayat dari Q.S. An – Nahl ayat 43
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun tidak komprehensif. Disamping itu apabila dalam makalah ini terdapat kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini bisa menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat bagi kita semua. Amin.


Pekalongan, Maret 2016

                                                                                                           
                                                                                                                                                                                                                               Penulis





A.    PENDAHULUAN
Latar Belakang
Al-Qur’an adalah kalamullah yang diturunkan melalui malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. sebagai pedoman bagi kehidupan manusia (way of life). Al-Qur’an mengandung beberapa aspek yang terkait dengan pandangan hidup yang dapat membawa manusia ke jalan yang benar dan menuju kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Dari beberapa aspek tersebut, secara global terkandung materi tentang kegiatan belajar-mengajar atau pendidikan yang tentunya membutuhkan komponen-komponen pendidikan, diantaranya yaitu pendidik dan peserta didik.
Pendidik dalam proses pendidikan adalah salah satu faktor yang sangat penting untuk mencapai tujuan pendidikan. Selain pendidik, peserta didik juga mempunyai peran penting dalam proses pendidikan, tanpa adanya peserta didik maka pendidik tidak akan bisa menyalurkan pengetahuan yang dimilikinya sehingga proses pembelajaran tidak akan terjadi dan menghambat tercapainya tujuan pendidikan.antara pendidik dan peserta didik harus sejalan agar tujuan pendidikan dapat tercapai.

Inti hadist
Pertama pada lafadz “waamaarsalna” artinya dan tidaklah kami, maksudnya adalah bahwa Allah itu mengutus sebelum engkau melainkan orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka agar mentauhidkan aku dan melaksanakan perintahku, kecuali mereka itu adalah laki laki dari bani adam yang kami wahyukan kepada mereka, bukan para malaikat, sebab mereka itu semuanya adalah manusia, orang laki laki yang tidak lepas daripada suka dan duka. Maka disuruhlah nabi s.a.w  menyampaikan kepada orang orang itu : “maka bertanyalah kepada ahli – ahli yang telah yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui.”







B.     PEMBAHASAN
Tafsir Q.S. An-Nahl ayat 43-44
   Dan tidaklah kami mengutus sebelum engkau melainkan orang laki laki yang kami beri wahyu kepada mereka.” (pangkal ayat 43). Hal ini diperingatkan kembali pada beliau, rosul Allah bahwa itu, dan isi pengajaranya pun sama. Bahkan nasib pertetnagna pun kebanyakan bersamaan. Sebab mereka itu semuanya adalah manusia, orang orang laki laki yang tidak lepas daripada suka dan duka. Maka suruhlah nabi muhammad menyampaiakan kepada orang orang itu : “maka bertanyalah kepada ahli ahli yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui.”(ujung ayat 43)[1]
Nabi nabi dan rosul rosul itu di utus tuhan :” dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab.”(pangkal ayat 44). Penjelasan, yaitu keterangan keterangan dan alasan alasan untuk menguatkan pendirian bahwa alah ta’ala itu ada dan tunggal, tidak berserikat dengan yang lain.
Dan kami turunkan kepada engkau peringatan.”- yaitu al qur’an –“supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka .” dengan ayat ini teranglah bahwa nabi muhammad saw menyampaikan peringatan (Al-Qur’an) bukanlah kewajiban yang baru sekarang melainkan sambungan mata rantai saja dari rencana tuhan membimbing dan memberi petunjuk umat manusia yang telah dimulai sejak adam sampai kepada berpuluh rosul sesudahnya , sampai kepada muhammad saw: “mudah mudahan mereka akan berfikir.” (ujung ayat 44) sebab maksud al quran itu memang yang utama sekali yang mengajak orang berfikir orang tentang dirinya, tentang hidupnya , tentang tuhanya, dan hubungannya dengan tuhan itu.[2]
1.      Pengertian
Ayat ini menjelaskan bahwa manusia itu tidak boleh sombong dengan ilmu yang didapatnya karena terkadang kecerdasan yang dimiliki kita itu belum sebanding dengan apa yang orang lain punya meskipun kadang kita merasa bahwa ilmu kita itu tinggi dan bahkan melebihi orang lain maka dari itu sifat manusia tidak luntur dari sifat sombong.
Begitu juga jika kita tidak tahu tentang materi yang akan kita ajarkan kepada peserta didik atau sulit di ajarkan maka kita harus bertanya kepada yang lebih tahu, nah ayat di sini menjelaskan bahwa jika kita tidak tahu tentang materi apa yang kita akan ajarkan kepada peserta didik maka kita bertanyalah kepada ahlinya seperti contoh guru, ulama dll.

2.      Hadist/ Ayat pendukung
Ad – Dahak meriwayatkan dari ibnu abbas, bahwa ketika Allah mengutus muhammad saw. Orang orang arab mengingkari keputusanya itu dan berkata “Allah maha agung dari menjadikan utusanya seorang manusia”. Maka Allah menurunkan ayat yang artinya sebagai berikut :
Patutkah menjadi keheranan bagi manusia bahwa kami memwahyukan kepada seorang laki – laki diantara meraka berilah peringatan kepada manusia.....”(yunus,10:2)
Senada dengan ayat ini ialah firman Allah yang artinya;
Dan mereka berkata, ‘mengapa tidak dituruunkan kepadanya(muhammad) seorang malaikat ?’ ” (al-an’am,6 : 8)
Dalam Firman-Nya :
Yang artinya “(orang) ini tidak lain hanyalah manusia seperti kalian, dia makan dari apa yang kalian makan, dan minum dari apa yang kalian minum. Dan sesunggunya jika kalian mentaati manusia seperti kalian , niscaya jika kalian benar-benar (menjadi) orang-orang yang merugi.” (Al-Mu’minun, 23 : 33-34)[3]

3.      Teori Pengembangan 
وَمَا اَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ اِلأَ رِجَلآ نٌوْحِيْ اِلَيْهِمْ  = Tidakkah Kami mengutus para rasul sebelummu kepada umat-umat untuk mengajak mereka agar mentauhidkan Aku dan melaksanakan perintah-Ku, kecuali mereka itu adalah laki-laki dari Bani Adam yang Kami wahyukan kepada mereka, bukan para malaikat. Ayat ini menguraikan kesesatan pandangan mereka menyangkut kerasulan Nabi Muhammad SAW. Dalam penolakan itu mereka selalu berkata bahwa manusia tidak wajar menjadi utusan Allah, atau paling tidak dia harus disertai oleh malaikat.

فَسْئَلُوْا اَهْلَ ألذِّكْرِ اِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ  = Maka tanyakanlah kepada ahli kitab dahulu diantara orang-orang Yahudi dan Nasrani, apakah para utusan yang diutus kepada mereka itu manusia ataukah malaikat? Jika mereka itu malaikat silakan kalian ingkari Muhammad SAW tetapi jika mereka itu manusia, jangan kalian ingkari dia. أهل الذكر (Ahli dzikri): Ahli kitab yaitu orang-orang Yahudi dan Nasrani yang telah menerima kitab-kitab dan ajaran dari Nabi-nabi terdahulu. Di sini tersebut Ahlu-Dzikr, orang yang ahli peringatan, atau orang yang berpengetahuan lebih luas. Arti umum ayat menyuruhkan orang yang tidak tahu bertanya kepada yang lebih tahu, karena ilmu pengetahuan itu adalah umum sifatnya, berfaedah mencari kebenaran. Menurut yang diriwayatkan oleh Mujahid dari Ibnu Abbas bahwa ahlu-dzikri di sini maksudnya ialah Ahlul-kitab. Sebelum ahlu kitab ini dipengaruhi oleh nafsu ingin menang sendiri, mereka akan mengakui bahwa Nabi-nabi dan Rasul-rasul yang terdahulu itu semuanya adalah manusia belaka, manusia pilihan yang diberi wahyu oleh Allah.
Dengan ayat ini kita mendapat pengertian bahwasannya kita boleh menuntut ilmu kepada ahlinya, dimana saja dan siapa saja, sebab yang kita cari ialah kebenaran.
بِالْبَيِّنٰتِ وَالزُّبُرِ  = keterangan-keterangan dan zubur, para rasul yang diutus sebelum itu semua membawa keterangan-keterangan yakni mukjizat-mukjizat nyata yang membuktikan kebenaran mereka sebagai rasul dan sebagian pembawa pula zubur yakni kitab-kitab yang mengandung ketetapan-ketetapan hukum dan nasihat-nasihat yang seharusnya menyentuh hati. Kata Zubur yakni tulisan, yang dimaksud disini adalah Taurat, Injil, Zabur dan Shuhuf Ibrahim as.
وَأَنْزَلْناَاِلَيْكَ الذِّكْرَلِتُبَيِّنَ للِنَّاسِ مَانُزِّلَ اِلَيْهِمْ = dan Kami turunkan padamu adz-dzikr agar engkau menerangkan kepada manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka. Kata adz-dzikr disini adalah al Qur’an, dari segi bahasa adalah antonim kata lupa. Al Qur’an dinamai demekian karena ayat-ayatnya berfungsi mengingatkan manusia. Pengulangan kata turun dua kali yakni وَأَنْزَلْناَاِلَيْكَ dan مَانُزِّلَ اِلَيْهِمْ  mengisyaratkan perbedaan penurunan yang dimaksud, yang pertama adalah penurunan al Qur’an kepada Nabi Muhammad yang bersifat langsung dari Allah dan dengan redaksi pilihan-Nya sendiri. Sedang yang kedua adalah ditujukan kepada manusia seluruhnya.
وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ = Supaya mereka berfikir, yakni agar mereka berfikir dan tidak mengikuti jejak para pendusta terdahulu sehingga mereka tidak ditimpa azab seperti yang telah ditimpakan kepada mereka. Allah tidak membinasakan mereka dengan azab yang cepat, akan tetapi dengan keadaan yang menakutkan seperti angin kencang, petir dan gempa. Disini terdapat penangguhan waktu yang mungkin didalamnya terdapat pengabaian, ini adalah salah satu dampak rahmat Allah terhadap hamba-Nya.
4.      Aplikasi hadist dalam kehidupan

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِير
Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah neraka Jahanam. Dan itulah tempat kembali yang seburuk-buruknya
(QS. At Taubah: 73).
Pendapat pertama ini diriwayatkan pula dari Ibnu Mas’ud dan dari banyak ahli tafsir.
5.      Nilai tarbawi / pendidikan
Nilai pendidikan yang dapat kita ambil dari surat An-Nahl ayat : 43 dan 44 antara lain:
1)      Menganjurkan kita untuk bertanya apabila kita tidak tahu.
2)      Apabila kita mempunyai ilmu sebaiknya ajarkan kepada yang belum tahu.
3)      Dalam mendidik sebaiknya menyesuaikan dengan tingkat kecerdasan dan pemahaman peserta didik.
4)      Pendidik sebaiknya menggunakan bahasa yang jelas dan mudah dipahami.
5)      Pendidikan dilakukan secara bertahap.
6)      Pendidik atau guru sebaiknya menguasai bahan ajar.











C.     PENUTUP
Kesimpulan
 Pendidik dalam proses pendidikan adalah salah satu faktor yang sangat penting untuk mencapai tujuan pendidikan. Selain pendidik, peserta didik juga mempunyai peran penting dalam proses pendidikan, tanpa adanya peserta didik maka pendidik tidak akan bisa menyalurkan pengetahuan yang dimilikinya sehingga proses pembelajaran tidak akan terjadi dan menghambat tercapainya tujuan pendidikan. Antara pendidik dan peserta didik harus sejalan agar tujuan pendidikan dapat tercapai.

DAFTAR PUSTAKA
Al Maragi, Ahmad Mustafa. Tafsir Al Maragi. 1992. Semarang. Toha Putra. hlm. 160-161
Hamka .2004. Tafsir Al-Azhar. Jakarta. Pustaka Panjimas. hlm 248
Ar-rifa’i,Muhamad Nasib.1999.Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir.Jakarta.Gema Insani Press.





 Tentang Penulis

 
Nama : M. Fatchu Minhajul    Qowim
Tempat,Tanggal Lahir : Pekalongan, 23 desember 1995
Alamat :Jl. Jlamprang Krapyak lor gg 2 baru pekalongan utara
Asal Sekolah : MAN 3 Pekalongan


Teks Materi Hadist
وَمَا أَرسَلْناَ مِنْ قَبْلِكَ إِلاَ رِجَالًا نُو خِىَ إِلَيْهِمْ فَسْعَلوآ أَهْلَ الذِّ كْرِإنْ كُنْتٌمْ لَا تَعْلمُوْنَ
باْلبَينَتِ وَالزُّبُوْرِ وَاَنْزَلْنَا إِلَيْك الِّذكْرَ لِتُبَيْنَ لِلنَّاسِ مَانُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَرٌوْن

Artinya :
Dan tidaklah kami mengutus sebelum engkau melainkan orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka. Maka bertanyalah pada ahli-ahli yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui

Dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab. Dan kami turunkan kepada engkau peringatan. Supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka. Mudah – mudahan mereka berfikir. 






[1] Hamka .2004. Tafsir Al-Azhar. Jakarta. Pustaka Panjimas. hlm 248
[2] Opcit hlm. 250
[3] Al Maragi, Ahmad Mustafa. Tafsir Al Maragi. 1992. Semarang. Toha Putra. hlm. 160-161.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar