Laman

Minggu, 24 April 2016

TT H 9 B “HINDARI SUKA SU’UDZON DAN MENGGUNJING”


Tafsir Tarbawi
ADAB PERGAULAN GLOBAL
“HINDARI SUKA SU’UDZON DAN MENGGUNJING”


 Najikha
NIM : 2021114085
Kelas : PAI H
 
JURUSAN TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI ( STAIN ) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR 

Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala nikmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul “Hindari Suka Su’udzan dan menggunjng” ini dapat diselesaikan. Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW.
Makalah ini menjelaskan tentang tafsir yang berisikan tentang adab pergaulan global khususnya yang berkaitan dengan menghindarkan diri dari sikap su’udzan dan menggunjing beserta penjelasannya. Dengan demikian, materi makalah ini diharapkan dapat membantu pembaca untuk mengetahui lebih lanjut tentang adab pergaulan global khususnya yang berkaitan dengan menghindarkan diri dari sikap su’udzan dan menggunjing beserta penjelasannya. Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik baiknya. Disamping itu, apabila dalam makalah ini didapati kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik untuk bisa lebih baik. Semoga makalah ini dapat menambah ilmu dan bermanfaat untuk yang membaca. Amin 



Pekalongan,  23 Maret 2016

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul  i
Kata Pengantar  ii
Daftar Isi  iii

BAB I PENDAHULUAN 
A.  Latar Belakang Masalah  1
B.  Rumusan Masalah   2
C.  Inti Ayat   2
BAB II PEMBAHASAN  
A.  Pengertian (Definisi Judul)   3
B.  Hadits/ Ayat Pendukung   3
C.  Teori Pengembangan   5
D.  Aplikasi Ayat dalam Kehidupan  10
E.  Nilai Tarbawi/ Pendidikan  11

BAB III PENUTUP  12

DAFTAR PUSTAKA  13

BIOGRAFI PENULIS  14



BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Pada zaman modern seperti sekarang ini, banyak media atau alat yang dapat menimbulkan permusuhan di kalangan manusia. Namun tahukah kita bahwa hal yang paling mendasar sebenarnya adalah salah satunya adalah lidah, sebab lidah dapat menguak hal-hal yang seharusnya ditutupi dan lidah pulalah yang banyak menelorkan tabiat atau perangai yang tidak terpuji. Berkenaan dengan hal itu, Nabi SAW. pernah mewanti-wanti kita dengan bersabda: “Orang Islam sejati adalah orang Islam yang mampu menjadikan orang lain aman dari lidah dan tangannya”. 
Menceritakan seseorang dengan sesuatu yang tidak disukainya merupakan sifat yang tercela dan dilarang oleh agama berdasarkan al-Qur’an dan Hadits Nabi karena akan menimbulkan bahaya besar, baik individu maupun masyarakat. Di antara dampak negatif gibah pada individu adalah melukai hati seseorang sehingga akan dapat terjadi permusuhan. Selain itu dampak negatifnya untuk masyarakat adalah mengacaukan hubungan kekeluargaan, persaudaraan dan kemasyarakatan serta menimbulkan saling curiga-mencurigai.
Namun dalam kehidupan masyarakat, banyak ditemukan model gibah akan tetapi dianggap oleh masyarakat bukan sebagai gibah, sebaliknya menyebutkan aib seseorang dengan tujuan yang baik namun masyarakat menganggap sebagai pencemaran nama baik orang. Belum lagi gibah yang terkadang tidak bisa dipisahkan dan dibedakan dengan buhtan (dusta), namimah (adu domba) dan al-ifk (desas-desus) serta masih banyak lagi sifat-sifat yang hampir mirip dengan gibah, bahkan terkadang istilah-istilah itu tertukar satu sama lain.     
Allah Swt menyuruh hamba-hambanya bertaqwa kepada Allah Swt serta bertaubat atas segala kesalahan-kesalahannya kerena Allah penerima taubat dan lagi Maha penyayang. 

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian makalah ini. Adapun rumusan masalahnya sebagai berikut:

1. Apa yang dimaksud dengan su’udzan dan menggunjing ?
2. Apa saja hadits/ ayat pendukung Q.S. Al-Hujarat ayat 12 ?
3. Bagaimana teori pengembangan Q.S. Al-Hujarat ayat 12 ?
4. Bagaimana Aplikasi Hadits dalam Kehidupan dari Q.S. Al-Hujarat ayat 12?
5. Apa saja Nilai Tarbawi/ Pendidikan dari Q.S. Al-Hujarat ayat 12 ?

C. Inti Ayat
Q.S. Al-Hujarat ayat 12 ini menjelaskan tentang: prasangka yang merupakan  tuduhan yang bukan-bukan, persangkaan yang tidak beralasan. “ karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa” yakni dugaan yang tidak berdasar atau tuduhan yang tidak ada sebabnya. Prasangka merupakan tuduhan yang tidak beralasan dan bisa memutuskan shilatur-rahmi di antara dua orang yang berbaik. Serta Menggunjing yaitu membicarakan aib dan keburukan seseorang sedang dia tidak hadir atau ia berada di tempat lain. Hal ini kerapkali sebagai mata rantai dari kemunafikan. Adapun bagi orang-orang yang berghibah/ menggunjing orang lain, diwajibkan bertaubat atas kesalahannya dan melepaskan diri darinya (bergunjing) serta berkemauan keras untuk tidak mengulanginya lagi.



BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian (Definisi Judul)
Prasangka ialah tuduhan yang bukan-bukan, persangkaan yang tidak beralasan. “ karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa” yakni dugaan yang tidak berdasar atau tuduhan yang tidak ada sebabnya. Biasanya dugaan yang tidak berdasar dan mengakibatkan dosa adalah dugaan buruk terhadap pihak lain. Seperti seseorang dituduh berzina atau mengonsumsi khamer, misalnya, padahal tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan pada tuduhan tersebut dalam dirinya. Ini berarti dilarang melakukan dugaan buruk yang tanpa dasar, karena ia dapat menjerumuskan seseorang ke dalam dosa. Prasangka merupakan tuduhan yang tidak beralasan dan bisa memutuskan shilatur-rahmi di antara dua orang yang berbaik.
Menggunjing ialah membicarakan aib dan keburukan seseorang sedang dia tidak hadir atau ia berada di tempat lain. Hal ini kerapkali sebagai mata rantai dari kemunafikan. Orang asyik sekali mebongkar rahasia kebusukan seseorang ketika seseorang yang dibicarakan itu tidak ada. Namun saat orang yang dibicarkan itu datang, tiba-tiba pembicaraan pun terhenti dengan sendirinya, lalu bertukar samasekali dengan memuji-muji menyanjung menjunjung tinggi orang tersebut.

B. Hadits/ Ayat Pendukung
Ayat pendukung dari Q.S. Al-Hujarat ayat 12 yaitu
Ø Dalam Q.S An-Nur ayat 12
لَوْلا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنْفُسِهِمْ خَيْرًا
Mengapa orang-orang mukmin dan mukminat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri”
Ø Serta firmanNya dalam Q.S Al-Fath ayat 12
وَظَنَنْتُمْ ظَنَّ السَّوْءِ وَكُنْتُمْ قَوْمًا بُورًا
“Dan kamu telah berprasangka dengan prasangka yang buruk, karena itu kamu menjadi kaum yang binasa”
Ø Diriwayatkan dari Abu Bazrah Al-Islami, dia berkata, “Rasulullah Saw bersabda “wahai sekalian orang-orang yang lidahnya telah menyatakan beriman namun keimanan belum masuk ke dalam hatinya. Janganlah kalian mengunjing kaum muslimin, dan jangan pula mencari-cari kesalahan mereka. Sebab barangsiapa yang mencari-cari kesalahan mereka, maka Allah akan mencari-cari kesalahannya. Dan, barangsiapa yang kesalahannya dicari-cari Allah, maka Allah akan membukakan kesalahannya itu di rumahnya.”
Ø Iman Malik meriwayatkan dari Abu Hurairah r.a bahwa Rasulullah Saw bersabda “jauhilah berprasangka, karena prasangka itu adalah perkataan yang paling dusta. Janganlah kamu meneliti rahasia orang lain, mencuri dengar, bersaing yang tidak baik, saling mendengki, saling membenci, dan saling membelakangi. Jadilah kalian ini sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara”
Ø Diriwayatkan pula oleh Imam Bukhari dan Muslim serta Abu Dawud dari al-Atbi dari Malik. Dan dalam hadits Anas bin Malik dikatakan bahwa Rasulullah Saw bersabda “... seorang muslim tidak boleh memboikot (memusuhi) saudaranya lebih dari tiga hari”
Ø Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud bahwa Abu Hurairah r.a berkata “wahai Rasulullah! Apakah yang dimaksud dengan ghibah itu? Rasulullah menjawab: “kamu menceritakan perihal saudaramu yang tidak disukainya.” Ditanyakan lagi, “bagaimanakah bila keadaan saudaraku itu sesuai dengan yang aku katakan? “Rasulullah Saw menjawab, “bila keadaan saudaramu itu sesuai dengan yang kamu katakan, maka itulah ghibah terhadapnya. Bila tidak terdapat apa yang kamu katakan, maka kamu telah berbohong.”

C. Teori Pengembangan
1. Ayat dan terjemahan

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ
Artinya:
“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa. Janganlah mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada diantara kalian yang menggunjing sebagian yang lain, apakah ada di antara kalian yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kalian merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang”. (Q.S.Al-Hujarat: 12)
2. Asbabun-Nuzul
Terdapat dalam kitab Lubabun Nuqul Fi Asbabun Nuzul berkenaan dengan turunnya ayat Al-Hujarat ayat 12 yaitu, dikemukakan oleh Ibnu Mundzir yang bersumber dari Juraij yang berkata: bahwa mereka menganggap turunnya surat ini, berkenaan dengan Salman Al-Farisi yang apabila ia habis makan langsung tidur dan mendengkur. Lalu ada orang yang mempergunjingkan makan, dan tidurnya tadi kepada orang lain. Maka turunlah ayat tersebut berkenaan dengan peristiwa itu yang melarang mempengunjing dan menceritakan aib orang lain.
Dalam buku lain, dengan keterangan lebih jelas menyebutkan bahwa, menurut satu pendapat, ayat ini diturunkan tentang dua orang sahabat Nabi Saw yang menggunjing seorang temannya. Peristiwa itu bermula dari kebiasaan Nabi Saw saat melakukan perjalanan, dimana beliau selalu menggabungkan seorang lelaki miskin kepada dua orang lelaki kaya, dimana lelaki miskin ini bertugas untuk melayani mereka.
Dalam kasus ini, beliau kemudian menggabungkan Salman kepada dua orang lelaki. Suatu ketika, Salman lebih dulu pulang kerumah, kemudian karena mengantuk maka dia tertidur tanpa sempat menyiapkan sesuatu untuk mereka. Mereka kemudian datang dan tidak menemukan makanan atau lauk. Mereka berkata kepada Salman, “pergilah, mintalah makanan dan lauk kepada Nabi Saw untuk kami.” Salman kemudian pergi (ke tempat Nabi). Nabi berkata kepadanya, “pergilah engkau kepada Usamah bin Zaid, katakanlah padanya, jika dia mempunyai sisa makanan, maka hendaklah dia memberikannya padamu.”
Saatt itu, Usamah adalah bendahara Rasulullah Saw  Salman kemudian pergi menemui Usamah. Usamah berkata , "Aku tidak mempunyai apapun.”akhirnya , Salman kembali kepada kedua orang itu dan memberitahukan hal tersebut. Mereka berkata, “sesungguhnya Usamah itu mempunyai sesuatu, tapi dia itu kikir.” Selanjutnya, mereka mengutus Salman ke tempat sekelompok sahabat, namun Salman pun tidak menemukan apapun di tempat mereka. Mereka berkata, “seandainya kita mengutus Salman ke sumur Samihah, niscaya airnya akan memanas.”
Selain itu, Mereka kemudian terlihat oleh Nabi Saw. “beliau bersabda, “ mengapa aku melihat daging segar di mulut kaian berdua.” Mereka berkata, “wahai Nabi Allah, demi Allah, hari ini kami tidak makan daging atau yang lainnya. Beliau bersabda, “tapi, kalian sudah memakan daging Salman dan Usamah” maka turunlah ayat Al-Hujarat: 12 ini.
3. Penafsiran Ayat
Ayat ini menegakkan jalinan lain pada masyarakat yang utama lagi mulia ini seputar kemuliaan individu, kehormatannya, dan kebebasannya sambil mendidik manusia dengan ungkapan yang menyentuh dan menakjubkan tentang cara membersihkan perasaan dan kalbunya.
Ayat ini masih merupakan lanjutan tuntunan ayat yang lalu. Hanya disini hal-hal buruk yang sifatnya tersembunyi, karena itu panggilan kepada orang-orang beriman diulangi untuk kelima kalinya. Di sisi lain memanggil dengan panggilan buruk yang telah dilarang oleh ayat yang lalu boleh jadi panggilan/ gelar itu dilakukan atas dasar dugaan yang tidak berdasar, karena itu ayat di atas menyatakan: “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah dengan uapaya sungguh-sungguh banyak dari dugaan yakni prasangka buruk terhadap manusia yang tidak memiliki indikator memadai, sesungguhnya sebagian dugaan yakni yang tidak memiliki indikator itu adalah dosa. Artinya menjerumuskan kepada dosa, jenis prasangka itu cukup banyak, antara lain ialah berburuk sangka kepada orang mukmin yang selalu berbuat baik. Orang-orang mukmin yang selalu berbuat baik itu cukup banyak, berbeda keadaannya dengan orang-orang fasik dari kalangan kaum muslimin, maka tiada dosa bila kita berburuk sangka terhadapnya menyangkut masalah keburukan yang tampak dari mereka.
Prasangka yang dimaksud dari ayat ini adalah tuduhan (kecurigaan) dan adanya sesuatu yang perlu diwaspasai. Tuduhan (kecurigaan) yang terlarang adalah tuduhan yang tidak ada sebabnya. Allah Swt melarang hamba-hambaNya yang beriman banyak berprasangka, yaitu melakukan tuduhan dan sangkaan buruk terhadap keluarga, kerabat, dan orang laintidak pada tempatnya, sebab sebagian dari prasangka itu adalah murni perbuatan dosa. Maka jauhilah banyak berprasangka itu sebagai suatu kewaspadaan.
Selanjutnya kerena tidak jarang prasangka buruk mengundang upaya mencari tahu, maka ayat di atas melanjutkan bahwa “Janganlah mencari-cari kesalahan orang lain”. Kata تَجَسَّسُوا  (tajassasus) terambil dari kata jassa. Yakni upaya mencari tahu dengan cara tersembunyi. Dari sini mata-mata dinamai jasus. Imam Ghazali memahami larangan ini dalam arti, jangan tidak membiarkan orang berada dalam kerahasiaannya. Yakni setiap orang berhak meyembunyikan apa yang enggan diketahui orang lain. Jika demikian jangan berusaha menyingkap apa yang dirahasiakannya itu. Mencari-cari kesalahan orang lain biasanya lahir dari dugaan negatif terhadapnya (yang hendak mengungkap aib dan keburukan orang lain, karena itu ia disebutkan setelah larangan menduga.
 Hal itu disebabkan sejak semula pada diri orang yang berprasangka itu sudah ada tuduhan (kecurigaan), kemudian dia berusaha mencari tahu, memeriksa, melihat, dan mendengar berita mengenai hal itu, guna memastikan tuduhan/ kecurigaan yang ada pada dirinya itu. Oleh karena itu Nabi SAW melarang hal tersebut. Setiap prasangka yang tidak memiliki tanda dan sebab yang pasti adalah prasangka yang diharamkan dan harus dihindari. Dari Nabi Saw diriwayatkan bahwa Allah telah mengharamkan darah seorang muslim, kehormatannya, dan juga berprasangka buruk terhadapnya.
Firman Allah Swt selanjutnya “dan janganlah ada diantara kalian yang menggunjing sebagian yang lain” ayat ini mengandung larangan berbuat ghibah. Artinya janganlah kamu mempergunjing dia dengan sesuatu yang tidak diakuinya, sekalipun hal itu benar. Kata يَغْتَبْ (yaghtab) terambil dari kata ghibah yang berasal dari kata ghaib yakni tidak hadir. Ghibah adalah menyebut orang lain yang tidak hadir dihadapan penyebutnya dengan sesuatu yang tidak disenangi oleh yang bersangkutan. Ini berarti terlihat bahwa walaupun keburukan yang diungkap oleh penggunjing tadi memang disandang oleh objek ghibah, ia tetap terlarang. Memang, pakar-pakar hukum membenarkan ghibah untuk sekian banyak alasan antara lain:
1. Meminta fatwa, yakni seorang yang bertanya tentang hukum dengan menyebut kasus tertentu dengan memberi contoh. Ini seperti halnya seorang wanita yang bernama Hind meminta fatwa Nabi menyangkut suaminya yakni Abu Sufyan dengan menyebut kekikirannya.
2. Menyebut keburukan seseorang yang memang tidak segan menampakkan keburukannya dihadapan umum. Seperti menyebut si A adalah pemabuk, karena memang dia sering minum dihadapan umum dan mabuk.
3. Menyampaikan keburukan seseorang kepada yang berwenang dengan tujuan mencegah terjadinya kemungkaran.
4. Menyampaikan keburukan seseorang kepada siapa yang sangat membutuhkan informasi tentang yang bersangkutan, misalnya dalam konteks menerima lamarannya.
5. Memperkenalkan seseorang yang tidak dapat dikenal kecuali dengan menyebut aib/kekurangannya. Misalnya ”si A yang buta sebelah itu”.
Dalam lanjutan ayat dikatakan, “apakah ada di antara kalian yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati?” artinya bahwasanya membicarakan keburukan seseorang samalah artinya dengan memakan daging manusia yang telah mati, tegasnya makan bangkai yang buruk. “Tentu kalian merasa jijik” kalian jelas tidak akan menyukainya, oleh karena itu janganlah kalian melakukan hal ini.
Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang”. yakni takutlah akan adzab Nya bila kalian hendak mempergunjing orang lain, maka dari itu bertobatlah kalian dari perbuatan tersebut karena Allah selalu menerima tobat orang-orang yang bertobat. Imam Ghazali mengartikan at-Tawwab sebagai Dia (Allah) yang kembali berkali-kali menuju cara yang memudahkan taubat untuk hamba-hambaNya, dengan jalan menampakkan tanda-tanda kebesaranNya, menggiring kepada mereka peringatan-peringatanNya, serta mengingatkan ancaman-ancamanNya. Sehingga bila mereka telah sadar akan akibat buruk dari dosa-dosa dan merasa takut dari ancaman-ancaman Nya, mereka kembali (bertaubat)dan Allah pun kembali kepada meraka dengan anugerah pengabulan.
D. Aplikasi Ayat dalam Kehidupan
Al-Qur’an telah memberikan penjelasan mengenai sikap su’udzon dan menggunjing ini guna membersihkan qalbu dari kecenderungan yang buruk itu, yang hendak mengungkap aib dan keburukan orang lain. Manusia memiliki kebebasan, kehormatan, dan kemuliaan yang tidak boleh dilanggar dengan cara apapun. Pada masyarakat Islam yang adil dan mulia, hiduplah manusia dengan rasa aman atas dirinya, rasa aman atas rumahnya, rasa aman atas kerahasiaannya, dan rasa aman atas aibnya.
Dengan menghindari dugaan dan prasangka buruk, anggota masyarakat akan hidup tenang dan tentram serta produktif, karena mereka tidak akan ragu terhadap pihak lain dan tidak juga akan tersalurkan energinya kepada hal-hal yang sia-sia. Tuntunan ini juga membentengi setiap anggota masyarakat dari tuntutan terhadap hal-hal yang baru bersifat prasangka.
Didalam Q.S Al-Hujarat ayat 12 ini mengukuhkan prinsip bahwa: tersangka belum dinyatakan bersalah sebelum terbukti kesalahannya, bahkan seseorang tidak dapat dituntut sebelum terbukti kebenaran dugaan yang dihadapkan kepadanya. Memang bisikan-bisikan yang terlintas di dalam benak tentang sesuatu dapat ditoleransi, asal bisikan terebut tidak ditingkatkan menjadi dugaan dan sangka buruk.
Dengan demikian, jika selama ini perangai yang buruk ini ada pada dirimu, mulai sekarang segeralah hentikan dan bertaubatlah dari pada kesalahan yang hina itu disertai dengan penyesalan dan bertaubat. Allah senantiasa membuka pintu kasih-sayangNya, membuka pintuselebar-lebarnya menerima kedatangan para hambaNya yang ingin menukar perbuatan yang salah dengan perbuatan yang baik, kelakuan yang hina dengan kelakuan yang terpuji sebagai manusia yang budiman.

E. Nilai Tarbawi/ Pendidikan
Beberapa nilai tarbawi yang terdapat dalam Q.S Al-Hujarat ayat 12, yaitu sebagai berikut:
1. Tidak diperbolehkan menyebut aib orang lain, kendati itu benar.
2. Menjelaskan bahwa Allah Swt melarang berprasangka buruk yaitu menyangka seseorang melakukan perbuatan buruk.
3. Memberitahukan tentang larangan berghibah.
4. Jangan mengusik orang dalam kerahasiaannya karena setiap orang berhak menyembunyikan apa yang enggan diketahui orang lain, karena itu jangan berusaha menyingkap apa yang dirahasiakannya itu.
5. Adapun bagi orang-orang yang berghibah/ menggunjing orang lain, diwajibkan bertaubat atas kesalahannya dan melepaskan diri darinya (bergunjing) serta berkemauan keras untuk tidak mengulanginya lagi.


BAB III
PENUTUP

Prasangka ialah tuduhan yang bukan-bukan, persangkaan yang tidak beralasan. “ karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa” yakni dugaan yang tidak berdasar atau tuduhan yang tidak ada sebabnya. Menggunjing ialah membicarakan aib dan keburukan seseorang sedang dia tidak hadir atau ia berada di tempat lain. Al-Qur’an telah memberikan penjelasan mengenai sikap su’udzon dan menggunjing ini guna membersihkan qalbu dari kecenderungan yang buruk itu, yang hendak mengungkap aib dan keburukan orang lain. Dengan demikian, jika selama ini perangai yang buruk ini ada pada dirimu, mulai sekarang segeralah hentikan dan bertaubatlah dari pada kesalahan yang hina itu disertai dengan penyesalan dan bertaubat. Dari surat ah-Hujarat ayat 12 tersebut kita dapat mengambil pelajaran bahwa tidak diperbolehkan menyebut aib orang lain, kendati itu benar. Adapun bagi orang-orang yang berghibah/ menggunjing orang lain, diwajibkan bertaubat atas kesalahannya dan melepaskan diri darinya (bergunjing) serta berkemauan keras untuk tidak mengulanginya lagi.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Farran, Ahmad Musthafa. 2007. Tafsir al-Imam asy-Syafi’i. Jakarta: Almahira
Al-Mahalli, Imam Jalaluddin & imam Jalaluddin As-Suyuti. 2009. Terjemahan tafsir jalalain berikut asbabun nuzul jilid 2. Bandung: Sinar Baru Algensido
Al-Qurtubi, Imam. 2009. Tafsir Al-Qurtubi. Jakarta: Pustaka Azzam
Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib. 2001. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir. Jakarta: Gema Insani
Hamka. 1982. Tafsir Al-Azhar Juz XXV. Jakarta: Pustaka Panji Mas
Quthb, Sayyid. 2004. Fi Dhilail-Qur’an. Jakarta: Gema Insani
Shihab, M. Quraisy. 2002. Tafsir Al-Misbah. Jakarta: Lentera Hati
_____. 2002. Tafsir Al-Misbah. Jakarta: Lentera Hati

Biografi Penulis
Nama : Najikha
Tanggal lahir : 19 november 95
Jurusan : Tarbiyah PAI
Alamat : Wonopringgo Pekalongan


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar