Laman

Minggu, 24 April 2016

TT H 9 C “Jalin Komunikasi dan Kerjasama Global”


PERGAULAN GLOBAL
“Jalin Komunikasi dan Kerjasama Global”


 Zahrul Kirom (2021114183)

TARBIYAH 
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
( STAIN )PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR
Bismillahirrohmanirrohim. 
Dengan memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah Swt. yang telah melimpahkan rahmat serta karuniaNya kepada kita semua, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Jalin Komunikasi dan Kerjasama Global”.
Adapun maksud dari pembuatan makalah ini adalah guna memenuhi tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi semester IV Sekolah Tinggi Agama Islam (STAIN) Pekalongan tahun akademik 2016.
Dalam makalah ini penulis tidak lupa menyampaikan ucapan terimakasih kepada :
1. Bapak dan ibu selaku kedua orang tua yang memberikan dukungan moral, materil, serta motivasinya;
2. Bapak Dr. Ade Dedi Rohayana, M.Ag selaku ketua STAIN Pekalongan;
3. Bapak Drs.H.M.Muslih Husein, M.Ag selaku wakil ketua III STAIN Pekalongan;
4. Bapak Ghufron Dimyati M.S.I selaku dosen pengampu mata kuliah Tafsir Tarbawi II;
5. Segenap Staf Perpustakaan STAIN Pekalongan yang telah memberikan bantuan referensi-referensi buku rujukan;
6. Mahasiswa Prodi PAI yang telah memberikan bantuan, dukungan dan motivasinya;
7. Serta semua pihak yang telah memberikan dukungan moral dan materiilnya;
Dengan harapan semoga makalah ini yang terselesaikan bisa bermanfaat bagi semua pihak. Namun demikian kritik dan saran yang bersifat membangun demi kebaikan semua, tetap penulis butuhkan untuk generasi muda yang lebih baik.
    Pekalongan, 25 Maret 2016

Penulis 

BAB I 
PENDAHULUAN 

A. Latar Belakang 
Al-Qur’an mengandung ajaran yang komprehensif, universal dan menyentuh kehidupan umat manusia dalam setiap lintasan zaman. Al-Qur’an tidak hanya berbicara tentang hukum-hukum dalam beribadah mahdhah, akan tetapi kandungannya mencakup setiap kebutuhan manusia. Salah satu di antaranya adalah tentang masyarakat sebagai kelompok yang terdiri dari beberapa individu dengan corak budaya yang beraneka ragam.
Ayat yang memerintahkan kepada orang mukmin agar melaksanakan amal dan pekerjaan mereka dengan cermat, jujur dan ikhlas karena Allah, baik pekerjaan yang bertalian dengan urusan agama maupun pekerjaan yang bertalian dengan urusan keduniawi. Karena hanya demikianlah mereka bisa sukses dan memperoleh hasil atau balasan yang mereka harapkan. Dalam persaksian mereka harus adil menerangkan apa yang sebenarnya, tanpa memandang siapa orangnya, sekalipun akan menguntungkan lawan dan merugikan sahabat kerabat.
Perintah untuk melakukan sopan santun dalam pergaulan agar terpelihara hubungan persaudaraan dengan jalan mengadakan tata tertib yang dilakukan ketika bertemu dengan seseorang.seseorang harus membalas penghormatan yang diberikan kepadanya berupa salam yang diterimanya dengan balasan yang setimpal atau dengan cara lebih baik.
B. Rumusan Masalah 
Berdasarkan latar belakang tersebut kiranya penulis merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian makalah ini. Adapun rumusan masalahnya sebagai berikut :
1. Apa definisi judul tentang Jalin Komunikasi dan Kerjasama Global?
2. Apa saja hadits atau ayat yang mendukung ?
3. Bagaimana teori pengembangan Q.S Al-Hujurat ayat 13 ?
4. Bagaimana aplikasi dalam kehidupan Q.S. Al-Hujurat ayat 13 ?
5. Apa saja nilai-nilai tarbawi Q.S. Al-Hujurat ayat 13 ?
C. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui studi literatur atau metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberapa referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang di bahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber, dan penyintesian serta pengorganisasian jawaban permasalahan

BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Judul
Allah memberitahukan kepada umat manusia bahwa Dia telah menciptakan mereka dari satu jiwa dan telah menjadikan dari jiwa itu pasangannya. Itulah Adam dan Hawa. Dan Allah juga telah menciptakan mereka berbangsa-bangsa dan bersuku-suku. Maka kemuliaan manusia dipandang dari kaitan ketanahannya dengan Adam dan Hawa a.s. adalah sama. Hanya saja kemuliaan mereka itu bertingkat-tingkat bila dilihat dari sudut keagamaan, seperti dalam hal ketaatan kepada Allah SWT dan kepatuhan kepada Rasul-Nya. Karena itu, setelah Allah melarang manusia berbuat ghibah dan menghina satu sama lain maka dia telah mengingatkan bahwa mereka itu sama dalam segi kemanusiaannya.
B. Surat al Hujurat : 13
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (الحجرات : )
C.  Mufrodat
Menjadikan, membuat, menciptakan kalian 
:
خَلَقْنَاكُمْ 
Laki-laki, jantan
:
ذَكَرٍ
Perempuan, betina 
:
أنْثَى
Membuat, menjadikan, menciptakan kalian 
:
جَعَلْنَكُمْ
Beberapa suku yang besar, beberapa bangsa
:
شُعُوْبًا
Bersuku-suku
:
قَبَا ئِلُ
Saling berkenalan
:
تَعَارَفُوْا
Paling Mulia diantara kalian
:
أَكْرَمَكُمْ
orang yang paling taqwa diantara kalian
:
أَتْقَاكُمْ
Maha Mengenal
:
خَبِىْرٌ
D. Terjemahan 
Artinya :
 “Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.”

E. Asbabun Nuzul
Diriwayatkan oleh Abu Mulaikah, pada saat terjadinya Fathul Makkah (8 H), Rasul mengutus Bilal Bin Rabbah untuk mengumandangkan adzan, ia memanjat ka’bah dan berseru kepada kaum muslimin untuk shalat jama’ah. Ahab bin Usaid ketika melihat Bilal naik keatas ka’bah berkata“segala puji bagi Allah yang telah mewafatkan ayahku, sehingga tidak menyaksikan peristiwa hari ini”.
Harist bin Hisyam berkata “Muhammad menemukan orang lain ke-cuali burung gagak yang hitam ini”, kata-kata ini dimaksudkan untuk men-cemooh Bilal, karena warna kulit Bilal yang hitam. Maka datanglah malaikat Jibril memberitahukan kepada Rasulullah tentang apa yang dilakukan mereka. Sehingga turunlah ayat ini, yang melarang manusia untuk menyombongkan diri karena kedudukannya, kepangkatannya, kekayaannya, keturunan dan mencemooh orang miskin.
Diterangkan pula bahwa kemuliaan itu dihubungkan dengan ketakwaan, karena yang membedakan manusia disisi Allah hanyalah dari ketakwaan seseorang.
Adapun asbabun nuzul yang diriwayatkan oleh Abu Daud tentang peristiwa yang terjadi kepada sahabat Abu Hindin (yaitu sahabat yang biasa berkidmad kepada nabi). rasulullah mengfurus Bani Bayadah untuk menikahkan Abu Hindin dengan gadis-gadis di kalangan mereka. Mereka bertanya “apakah patut kami mengawinkan gadis kami dengan budak-budak?” sehingga turun ayat ini, agar kita tidak mencemooh seseorang karena memandang kedudukannya.
F. Munasabah Ayat
وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَاخْتِلافُ أَلْسِنَتِكُمْ وَأَلْوَانِكُمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَاتٍ لِلْعَالِمِينَ
(الروم : 22)
  Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikan itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yangi mengetahui”.
G. Penafsiran Surat Al-Hujurat ayat 13
“Allah sedang memberitahukan kepada manusia Sesungguhnya Dia telah menciptakan manusia dari tubuh satu orang saja, dan menjadikan dari tubuh tersebut pasanganya, mereka adalah adam dan hawa, dan Allah menjadikan manusia itu menjadi beberapa bangsa dan suku, yaitu suku-suku pada umumnya, setelah bersuku-suku di lanjutkan yang lainnya, seperti beberapa bagian, beberapa kabilah, beberapa tempat tinggal, dan lain sebagainya.”
Allah menciptakan manusia dari seorang laki-laki (Adam) dan seorang perempuan (Hawa), dan menjadikannya berbangsa-bangsa, bersuku-suku, dan berbeda-beda warna kuligt bukan untuk saling mencemoohkan, tetapi untuk saling mengenal dan menolong. Allah tidak menyukai orang-orang yang memperlihatkan kesombongan dengan keturunan, kepangkatan atau kekayaan karena yang mulia diantara manusia disisi Allah hanyalah orang yang bertakwa kepada-Nya.
Menurut Imam Al-Qurthubi, hal ini jelas terjadi bukan karena air mani maupun perbuatan dari kedua orang tua. Pasti terdapat pelaku atas semua ini, dan dapat dipastikan bahwa pelakunya adalah Allah S.W.T. Hal ini merupakan dalil yang menunjukkan adanya Tuhan Yang Maha Mengatur dan Maha Menciptakan.
Kebiasaan manusia memandang kemuliaan itu ada sangkut pautnya dengan kebangsaan dan kekayaan. Padahal menurut pandangan Allah, orang yang mulia itu adalah orang yang paling bertakwa kepada Allah. Mengapa manusia saling menolok-olok sesama saudara hanya karena Allah menjadikan mereka bersuku-suku dan berkabilah-kabilah yang berbeda-beda, sedangkan Allah menjadikan seperti itu agar manusia saling mengenal dan saling tolong menolong dan kemaslahatan-maslahatan mereka yang bermacam-macam. Namun tidak ada kelebihan bagi seseorangpun atas yang lain, kecuali dengan taqwa dan keshalihan, disamping kesempurnaan jiwa bukan dengan hal-hal yang bersifat keduniaan yang tidak pernah abadi.
Diriwayatkan pula dari Abu Malik Al-Asy’ari, ia berkata bahwa Rasulullah bersabda, ”sesungguhnya Allah tidak memandang kepada pangkat-pangkat kalian dan tidak pula kepada nasab-nasabmu dan tidak pula pada tubuhmu, dan tidak pula pada hartamu, akan tetapi memandang pada hatimu. Maka barang siapa mempunyai hati yang shaleh, maka Allah belas kasih kepadanya. Kalian tak lain adalah anak cucu Adam. Dan yang paling dicintai Allah hanyalah yang paling bertaqwa diantara kalian,”. Jadi jika kalian hendak berbangga maka banggakanlah taqwamu, artinya barang siapa yang ingin memperoleh derajat-derajat tinggi hendaklah ia bertaqwa. Sesungguhnya Allah maha tahu tentang kamu dan amal perbuatanmu, juga maha waspada tentang hatimu, maka jadikanlah taqwa sebagai bekalmu untuk akhiratmu.
H. 
Pengaplikasian Dalam Kehidupan
1. Orang yang mulia itu adalah orang yang paling bertakwa kepada Allah.
2. Allah menjadikan mereka bersuku-suku dan berkabilah-kabilah yang berbeda-beda.
3. Allah menjadikan seperti itu agar manusia saling mengenal dan saling tolong menolong dan kemaslahatan-maslahatan mereka yang bermacam-macam.

I. Aspek Tarbawi
1. Persaudaraan Islam berlaku untuk seluruh umat manusia tanpa dibatasi oleh bangsa, warna kulit, kekayaan dan wilayah melainkan didasari oleh ikatan aqidah.
2. Persaudaraan merupakan pilar masyarakat Islam dan salah satu basis kekuatannya.
3. Allah menciptakan kita bermacam-macam dan berbangsa-bangsa supaya saling mengenal, saling tolong menolong, saling menghormati, dan berlaku adil dalam kehidupan bermasyarakat.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Dari ketiga penafsiran yang telah disampaikan di atas, dapat kita ambil pengetahuan secara umum bahwasanya keteraturan, keselarasan, dan keserasian dalam penciptaan langit dan bumi merupakan tanda-tanda Keagungan Allah S.W.T. Munculnya ilmu pengetahuan merupakan pembuktian adanya Sang Pencipta dan bukan sebaliknya.
Adanya keragaman warna kulit dan dialektika merupakan realitas sosial yang tidak bisa dihindarkan. Bahkan Nabi S.A.W juga bersabda[13]: “Al-Qur’an diturunkan dalam tujuh bahasa” (HR Muslim, At-Tirmidzi, dan Ahmad dengan riwayat yang berbeda-beda tetapi dengan makna yang sama).
Berdasarkan hadits di atas kita dapat menyimpulkan bahwasanya Al-Qur’an sendiri demikian menghargai bahasa dan keragamannya bahkan mengakui penggunaan bahasa lisan yang beragam.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad Muhammad, Yusuf. Ensiklopedi Tematis Ayat Al-qur’an dan Hadits Jilid5. Jakarta: Widya cahaya,
Ar-Rifa’I, Muhammad Najib. Tafsir Ibnu Katsir Jilid IV. Jakarta : Gema Insani, 2000.
Munawir, A. Warson. Al-Munawir, Kamus Arab-Indonesia. Surabaya: Pustaka Progresif, 2002.
Mustofa Al-Maraghi, Ahmad. Terjemah Tafsir Al-Maraghi. Semarang : CV. Toha Putra, 1993.
Imam Al-Qurthubi, Syaikh. 2009. Tafsir Al-Qurthubi (Jilid 14). Jakarta: Pustaka Azzam.



















   TENTANG PENULIS











Nama : Zahrul Kirom
NIM : 2021114183
Tempat/Tanggal Lahir : Pekalongan, 04 Februari 1996
Domisili : Kertijayan Gg. 5 Buaran Pekalongan
Hobi : Musik Perkusi, Seni Religi
Riwayat Pendidikan
1. IAIN Pekalongan 
2. SMK Syafi’i Akrom
3. MTsS Hidayatul Athfal
4. MIS Kertijayan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar