Laman

Minggu, 24 April 2016

TT H 9 D “ SANTUNI ANAK YATIM DAN PEDULI FAKIR MISKIN ”


Tafsir Tarbawi
ADAB PERGAULAN GLOBAL
“ SANTUNI ANAK YATIM DAN PEDULI FAKIR MISKIN ”


Eva Ariva (2021114258)
 Kelas : H

JURUSAN TARBIYAH/PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGRI (STAIN)  PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR
Puji  syukur  kami  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT.,  yang  telah  melimpahkan  taufiq,  hidayah  dan  inayah-Nya,  sehingga  kami  dapat  menyelesaikan  makalah  yang  berjudul “Santuni Anak Yatim dan Peduli Fakir Miskin”  Shalawat  dan  salam  senantiasa  tercurah  kepada  Nabi  Muhammad  SAW,  sahabatnya,  keluarganya,  serta  segala  umatnya  hingga  yaumil  akhir.
Makalah  ini  disusun  guna  menambah  wawasan  pengetahuan  terkait  tidur  dalam  pandangan  sains  dan  Islam.  Makalah  ini  disajikan  sebagai  bahan  materi  dalam  diskusi  mata  kuliah  Tafsir Tarbawi  STAIN Pekalongan.
Penulis  menyadari  bahwa  kemampuan  dalam  penulisan  makalah  ini  jauh  dari  kata  sempurna.  Penulis  sudah  berusaha  dan  mencoba  mengembangkan  dari  beberapa  referensi  mengenai  sumber  materi  yang  saling  berkaitan.  Apabila  dalam  penulisan  makalah  ini  ada  kekurangan  dan kesalahan  baik  dalam  penulisan  dan  pembahasannya  maka  penulis  dengan  senang  hati  menerima  kritik  dan  saran  dari  pembaca.
Akhir  kata,  semoga  makalah  yang  sederhana  ini  dapat  bermanfaat  bagi  penulis  dan  pembaca  yang  budiman.  Amin  yaa  robbal  ‘alamin.
Pekalongan,  Maret 2016

Penulis









BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Telah dijelaskan pada ayat sebelumnya bahwa Allah swt. Memberi anugerah pangan kepada manusia, dalam arti mempersiapkan lahan dan sumber daya alam sehingga dengan anugerah itu mereka tidak kelaparan. Sedang dalam surah Al-Ma’un ini Allah mengecam mereka dengan kemampuan, tetapi enggan, jangankan memberi, menganjurkan pun tidak.Allah berfirman : Apakah engkau, wahai Nabi Muhammad SAW atau siapapun, telah melihat yakni beritahulah aku entang orang yang mendustakan hari kemudian? Jika engkau belum mengetahui maka ketahuilah bahwa dai itulah yang mendorong dengan keras yakni menghardik dan memperlakukan sewenang- wenang, anak yatim dan tidak senantiasa menganjurkan dirinya, keluarganya dan orang lain memberi pangan buat orang miskin.
Dalam beberapa riwayat, dikemukakan bahwa ada seorang yang diperselisihkan siapa dia, apakah Abu Sufyan atau Abu Jahal, al-Ash Ibn Walid atau selain mereka konon setiap minggu menyembelih seekor unta.Suatu ketika, seorang anak yatim datang meminta sedikit daging yang telah disembelih itu namun, ia tidak diberinya bahkan dihardik dan diturunnya usir. Peristiwa ini merupakan latar belakang turunnya ayat al-mau’un 1-3. 
Dari surah al-ma’un ditarik kesimpulan bahwa kewajiban dan tuntunan agama yang ditetapkan Allah, sedikitpun tidak bertujuan kecuali untuk kemaslahatan seluruh makhluk khususnya umat manusia. Allah menghadaki, dibalik kewajiban dan tuntunan itu, keharmonisan hubungan antar seluruh makhluk-Nya demi kebahagiaan mereka didinia dan akhirat.






BAB II
PEMBAHASAN
A. Surat Al-Mau’n 1-3 (Santuni Anak Yatim dan Peduli Fakir Miskin)
1. Definisi Judul
Kata   اليتيم al-yatim terambil dari kata  يتم yatim yang berarti kesendirian. Karena itu, pertama yang sangat indah dan dinilai tidak ada bandingannya dinamai الدّرّة اليتيمة ad-durah al-yatimah. Bahasa menggunakan kata tersebut untuk menunjuk anak manusia yang belum dewasa yang ayahnya telah wafat atau anak binatang yang induknya telah tiada. Kematian ayah, bagi seorang yang belum dewasa, menjadikannya kehilangan pelindung, ia seakan-akan menjadi sendirian, sebatang kara, karena itu ia dinamai yatim. Perlu dicatat bahwa, walaupun ayat ini berbicara tentang anak yatim, maknanya dapat diperluas sehingga mencakup semua orang yang lemah dan membutuhkan pertolongan.
2. Ayat Pendukung
Ayat pendukung dari Surat Al-Ma’un ayat 1-3 yaitu diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Dalam surat Al-Fajr ayat 17-18
17. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim
18. dan kamu tidak saling mengajak memberi Makan orang miskin.
2. Dalam surat Al-Infithar ayat 9
9. bukan hanya durhaka saja, bahkan kamu mendustakan hari pembalasan.
3. Dalam surat At-Tin ayat 7
$yJsù y7ç/Éjs3ムß÷èt/ ÈûïÏe$!$$Î/ ÇÐÈ   
7. Maka Apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu?.
3. Teori Pengembangan
1. Ayat dan Terjemah
|M÷ƒuäur& Ï%©!$# Ü>Éjs3ムÉúïÏe$!$$Î/ ÇÊÈ   šÏ9ºxsù Ï%©!$# íßtƒ zOŠÏKuŠø9$# ÇËÈ 
  Ÿwur Ùçts 4n?tã ÏQ$yèsÛ ÈûüÅ3ó¡ÏJø9$# ÇÌÈ   
1) tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama?
2) Itulah orang yang menghardik anak yatim,
3) dan tidak menganjurkan memberi Makan orang miskin.
2. Penafsiran ayat
Kalimat M÷ƒuäur& disini berarti adakah kamu mengetahui siapakah ia sebenarnya? Sedangkan kata ad-din berarti hal-hal abstrak atau supranatural diantara urusan-urusan Ilahi, yang tidak terjangkau pengetahuannya bagi seorang, kecuali dalam batas dampak yang dapat dilihat atau diketahui dialam kita ini. Termasuk didalamnya, pengutusan para rasul yang didukung dalil-dalil yang jelas dan pasti. Yaitu yang menunjukkan bahwa mereka sebagai pesuruh Tuhan Sang Pencipta dan Pengatur alam ini semata-mata hanya menyampaikan informasi-informasi yang dengannya manusia dapat membaikkan urusan-urusannya. Dan bahwa manusia akan mengalami suatu kehidupan lain yang didalamnya mereka akan memperoleh balasan, sesuai dengaan amalan masing-masing.Banyak diantara manusia, atau kebanyakan dri mereka, menyatakan bahwa mereka, percaya kepada agama membenarkan adanya Allah, beriman kepada ajaran yang dibawa oleh Rasul, dan pada kehidupan akhirat. Mereka mengklaim memiliki keutamaan atas orang-orang selain mereka, dan mengira dri mereka adalah orang-orang terpilih. Dan bahwa orang-orang yang berbeda kepercayaan dengan mereka telah dijatuhi kutukan kesialan dan penderitaan. Dan untuk membuktikan kebenaran klaim tersebut, mereka merasa cukup dengan dengan melaksanakan beberapa ritual yang ditetapkan oleh agama meskipun dilakukan dengan cara yang tidak menimbulkan pengaruh apapun dalam hati mereka seperti shalat dan sebagainya yang pelaksanaanya tidak mengurangi harta apapun memeras tenaga.
Demikian pula mayoritas kaum Nasrani, Yahudi, dan musyrik, yang hidup dizaman Rasul. Masing-masing dirinya membenarkan agama dan sama sekali tidak mendustakannya. Mereka ini terkelabui oleh solat dan puasa mereka laksanakan, sementara mereak amat jauh dari hakikat agama yang mereka anut. Hal itu dibuktikan dengan persaingan ketat diantara mereka dalam kebatilan, dan upaya orang-orang kuat dari mereka untuk menindas kaum lemah, serta kebakhilan kaum kaya mereka untuk melakukan perbuatan kebaikan yang dapat dirasakan kaum miskin. Walaupun demikian, masing-masing kelompok dari mereka menganggap dirinya sebagai Hamba Allah yang didekatkan kepada-Nya, seraya menilai siapa saja yang telah ditakdirkan menjadi celaka dan sengsara. Allah SWT,  ingin memberitahu kita tentang siapakah yang layak disebut sebagai pendusta agama, agar orang yang membenarkan agama dapat mengetahuinya secara jelas. اَرَءَيْتَ الَّذِيْ يُكَذِّبُ بِا الدِّيْنَ Tahukah kamu siapa itu orang yang mendustakan agama? Ini untuk mengingatkan si pendengar bahwa hakikat hal tersebut tersembunyi bagi orang yang tertutup dari bisikan hati nuraninya sendiri, dan terkelabui oleh khayalannya yang sesat. Pertanyannya tersebut ditujukkan kepada siapa saja yang mampu memahaminya, “Adakah jelas bagimu siapa itu si pendusta agama?”
Ayat  فَذَ لِكَ الَّذِيْ يَدُعُّ الْيَتِيْمَ“itulah orang yang menghardik anak yatim yakni yang mengusir si yatim atau mengeluarkan ucapan-ucapan keras ketika ia datang kepadanya meminta sesuatu yang diperlukan. Semata-mat karena meremehkan kondisinya yang lemah dan tiadanya orang tua yang mampu membelanya dan memenuhi keprluannya. Juga terdorong oleh kesombongannya karena menganggap dirinya lebih kuat lebih mulia. Sedangkan menurut kebiasaan, kondisi seorang anak yatim merupakan gambarab tentang kelemahan dan keperluan kepada pertolongan. Maka siapa saja yang menghinanya, ia telah menghina setiap manusia yang lemah, dan meremehkan yang memerlukan pertolongan.
Maka dapat disimpulkan bahwa orang yang mendustakan agama, adalah yang tidak mau mengakui hak orang lain, disebabkan merasa kuat dengan harta maupun kedudukannya. Dan setiap manusia yang berperilaku zalim dan suka melangar hak-hak orang lain adalah pendusta agama, baik yang kezalimannya banyak maupun sedikit. 
Sifat lain dari seorang pendusta agama adalah tidak mau mengajak atau menganjurkan orang-orang lain untuk memberi makan kaum miskin. Orang seperti itu, biasanya ia sendiri juga tidak suka memberi makan mereka. Oleh sebab itu,  firman Allah SWT وَلاَيَحُضُّ عَلَى طَعاَمِ الْمِسْكِيْنِ “ dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin, juga merupakan kiasan tentang manusia yang tidak biasa mendermakan sebagian dari hartanya kepada orang-orang miskin yayng tidak cukup penghasilannya, untuk membeli makannya dan makan keluarganya.Akan tetapi harus diingat pula, bahwa seorang yang disebut miskin bukanlah orang yang meminta anda untuk memberinya sesuatu, sementara ia memiliki kemampuan untuk memperoleh makannya. Orang seperti itu, sesungguhnya disebut muhlif yaitu yang meminta-minta sambil medesak uang untk keperluan harinya. Karenanya, tidak salahnya apabila seorang memalingkan diri dari orang muhlif seper;ti itu dan menolak memberinya apa yang ia minta. Agar menjadi pelajaran baginya.
Dapat disimpulkan bahwa seorang pendusta agama adalah yang melecehkan hak- hak kaum dhuafa disebabkan kesombongannya,  dan yang bersikap bakhil dengan hartanya terhadap kaum fakir miskin dan bersikap bakhil terhadap dengan tenaganya untuk mengajak kaum hartawan agar menyisihkan sebagian harta mereka untuk kaum yang memerlukan pertolongan. Terutama mereka yang tidak memiliki kemampuan untuk memenuhi keperluanhidup mereka sehari-hari, atau keterampilan yang dapat menghasilkan kecukupan untuk  keluarganya.
4. Aplikasi Tafsir dalam Kehidupan
Nabi SAW sendiri telah merasakan keyatiman itu, dan Allah sendiri yang menanamkan kasih sayang kepada pengasuh-pengasuhnya diwaktu beliau kecil, beliau menunjukkan kasih sayang kepada anak-anak yatim tidak bersikap keras, dan tidak memandangnya hina, beliau menanamkan perasaan kepada anak yatim mereka dibela, dibelai dan dikasihi. Ini semua berlaku pada kehidupan Rasulullah sendiri bagaimana beliau memperlakukan anak-anak yatim, yang ayah mereka mati dalam perjuangan, jihad fi sabililah.
Nabi SAW memperingatkan agar kita tidak menolak permintaan sesuatu (yang bersifat materi) walaupun seandainya kamu melihat yang bersangkutan memakai sepasang gelang emas.”Jangan juga menolak untuk memberi dengan dalil bahwa nilai pemberian tersebut kecil. Nabi SAW bersabda :”Bersedekahlah walau hanya dengan sebiji kurma.” Tapi, ingat bahwa pemberian jangan diikutidengan kata-kata yang dapat menyinggung perasaan sipenerima atau menyakiti hatinya. Di pihak lain, Rasul saw mengingatkan bahwa ”tangan yang memberi lebih baik dari pada tangan yang menerima” dan bahwa” siapa yang meminta untuk memperbanyak apa yang dimiliknya, sesungguhnya ia hanya meminta (mengumpulkan) bara api (neraka)
Perlu dicatat bahwa larangan menghardik diatas tidak berlaku terhadap si peminta yang masih sanggup bekerja atau yang mengemis karena malas menjadikan pekerjaan sehari-harinya sebagai pengemis. Mereka yang demikian itu perlu diarahakan, dibimbing agar bekerja dan, apabila mereka enggan, menghardiknya dengan tujuan menginsyafkan merupakan sesuatu yang dapat dibenarkan.
Ayat-ayat surah ini telah menyimpulkan inti dari risalah Nabi Muhammad SAW, yakni menghindarkan kenistaan atas orang-oraang yang tidak berpunya, memenuhi keperluan orang-orang yang meminta, meniadakan penindasan terhadap anak-anak yatim serta kebingungan atas orang-orang yang lengah. Nabi Muhammad SAW diperintahkan untuk membicarakan dan menyampaikan hal tersebut kepada umat manusia.




5. Nilai Tarbawi
1. Salah satu bukti utama kesadaran beragama adalah memberi perhatian kepada kaum lemah.Siapa yang tidak menyadari dan melakukan langkah konkret menyangkut hal tersebut, maka keberagamaannya atau kepercayaannya tentang Hari kemudian dinilai tidak ada atau tidak berbekas.
2. Tidak ada peluang sekecil apa pun bagi setiap orang untuk tidak memperhatikan sehingga mengundangnya berpartisipasi dan merasakan kepedihan kaum lemah. Partisipasi tersebut paling sedikit dalam bentuk anjuran kepada yang mampu untuk memberi ereka bantuan.
3. Seorang yang kehidupannya dikuasai oleh ke-kini-an tidak akan memandang ke Hari Kemudian yang berada jauh didepan sana. Sikap dmikian merupakan pengingkaran terhadap agama dan Hari Kemudian.
4. Syarat pokok sekaligus tanda utama dari pemenuhan hakikat shalat adalah keikhlasan melakukannya demi karena Allah swt, serta merasakan kebutuhan kaum lemah yang membuahkan dorongan membantu mereka. Dengan demikian, ibadah ritual harus menghasilkan dampak sosial.
B. Surat Ad-Dhuha ayat 9-11(Ungkapan kebahagiaan kala dapat karunia)
1. Definisi Judul
Setelah menjelaskan keridhaan-Nya terhadap Rasul-Nya dan  menjanjikannnya anugrah derajat yang membuat hatinya sejuk dan tenang selanjutnya Allah menjelaskan bahwa hal itu bbukan sesuatu yang mengherankan.Sebab sebelum Rasulullah SAW diangkat menjadi Rasul-Nya Allah telah menganugrahkan berbagai nikmat-Nya kepadanya. Oleh sebab itu Allah tidak meninggalkannya setelah mempersiapkannya menjadi seorang Rasul.
Kemudian Allah melarangnya berbuat dua hal, yaitu menganiaya anak yatim dan menghardik peminta-minta. Sebab pada keduanya ada kesan yang dalam di dalam mewujudkan rasa kasih sayang dan tolong-menolong pada masyarakat, yaitu mengasihi orang yang lemah dan membantu orang yang berhajat. Selanjutnya Allah memerintahkan nabi-Nya agar mensyukuri nikmat-nikmat Nya yang tampak jelas dan menyalurkannya pada proporsi yang sebenarnya serta memenuhi hak-haknya.

2. Ayat Pendukung
Ayat pendukung dari Surat Ad-Dhuha ayat 9-11 yaitu diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Dalam surat Al-Balad ayat 12-15
12. tahukah kamu Apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?
13. (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,
14. atau memberi Makan pada hari kelaparan,
15. (kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat,

2. Dalam surat Al-Isra’ ayat 34
34. dan janganlah kamu mendekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih baik (bermanfaat) sampai ia dewasa dan penuhilah janji; Sesungguhnya janji itu pasti diminta pertanggungan jawabnya.


3. Dalam surat Al-Baqarah ayat 211

211. Tanyakanlah kepada Bani Israil: "Berapa banyaknya tanda-tanda (kebenaran)[132] yang nyata, yang telah Kami berikan kepada mereka". dan Barangsiapa yang menukar nikmat Allah[133] setelah datang nikmat itu kepadanya, Maka Sesungguhnya Allah sangat keras siksa-Nya.

3. Teori Pengembangan
a. Ayat dan Terjemah
$¨Br'sù zOŠÏKuŠø9$# Ÿxsù öygø)s? ÇÒÈ   $¨Br&ur Ÿ@ͬ!$¡¡9$# Ÿxsù öpk÷]s? ÇÊÉÈ
   $¨Br&ur ÏpyJ÷èÏZÎ/ y7În/u ô^ÏdyÛsù ÇÊÊÈ   
(9)”sebab itu, terhadap anak yatim janganlah kamu Berlaku sewenang-wenang.
 (10)”dan terhadap orang yang minta-minta, janganlah kamu menghardiknya.
 (11)”dan terhadap nikmat Tuhanmu, Maka hendaklah kamu siarkan.
b. Penafsiran ayat
Ayat فَاَمَّااْليَتِيْمَ فَلاَ تَقْهَرُ “sebab itu, terhadap anak yatim janganlah kamu Berlaku sewenang-wenang”, Yakni jangan menghinakannya tetapi tingkatkanlah pribadinya dengan keluhuran akhlak. Agar ia menjadi seorang anggota yang baik dalam masyarakatmu, berguna baginya. Dan agar ia tidak dirusak oleh penghinaan terhadapnya, sehingga menjadi virus kerusakan yang gangguannya akan menulari siapa saja yang bergaul dengannya diantara umatmu.
Dan seandainya masyarakat benar-benar menyadari betapa besarnya kerusakan masyarakat akibat kealaian dalam mendidik anak-anak yatim, niscaya mereka akan menghargai perhatian seksama yang ditunjukkkan Allah SWT, kepada perlunya pendidikan bagi para yatim piatu ini. Dan niscaya pula mereka tidak segan-segan menafkahkan dari harta maupun tenaga mereka, demi memperbaiki keadaan anak-anak yatim. Dan sekiranya setiap orang merasakan dekatnya kematian kepadanya, dan bahwa dirinya merupakan sasaran empuk bagi anak panh maut, ia tidak tahu bilakah dirinya akan direnggutnya dan dijauhkan dari anak-anaknya sendiri. Dan ia tidak tahu, sekiranya ia mati sebagai seorang kaya, lalu harta yang ditinggalkan bagi anaknya akan diperebutkan diantara pelaksana wasiatnya. Atau ia mati dalam keadaan miskin, lalu anaknya diperhinakan oleh orang-orang yang berkepribadian rendah.Sekiranya orang-orang ini tahu, niscaya mereka akan berlomba-lomba dalam mengurusi anak-anak yatim,sebagaimana mereka berlomba-lomba dalam mengurusi anak yatim untuk memperoleh kenikmatan dalam hidup.
Rasulullah SAW, tadinya juga dalam kebingungan, lalu Allah SWT, menyelamatkannya dari kebingungannya itu. Oleh sebab itu,  menjadi kewajibannya kini untuk bersikap kasih sayang terhadap mereka yang dilanda kebingungan. Itulah sebabnya Allah swt berfirman kepadanya وَاَمَّاالسّآئِلَ فَلاَ تَنْهَرْdan terhadap orang yang minta-minta, janganlah kamu menghardiknya” yang dimaksud dengan السّآئِلَ dalam ayat ini adalah orang yang bertanya tentang sesuatu yang tidak diketahuinya bukan orang-orang yang meminta-minta sedekah. Sebab kata ini tidak dijumpai dalam Kitab Alah untuk menunjuk kepada fakir misikin. Tetapi sesuai dengan kedua sifat mereka yakni fakir atau miskin. Selain itu, tidaklah tepat kiranya apabila kata السّآئِلَ diartikan orang yang meminta-minta sebagai kontras atau imbangan dari firman-Nya, dan dia mendapatimu dalam kebingungan. Yang mungkin masih dapat diterima adalah apabila dijadikan kontras atau imbangan bagi firman-Nya dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan demikian, yang terakhir ini pun tidak tepat, mengingat bahwa Rasulullah SAW, tidak pernah sama sekali menjadi seorang peminta-minta. Adapun makna تَنْهَرْ ialah jangan menghardik.Yakni, menghardik orang yang bertanya an ingin mendapatkan jawaban atas sesuatu yang tidak diketahuinya, walaupun ia seorang yang lemah akalnya atau sangat bodoh. Sebab, engkau sendiri (Wahai Muhammad) pernah merasakan pahitnya kebingungan, yang seharusnya membuatmu bersikap lemah lembut terhadap orang-orang yang dalm kebingungan, yang sangat ingin memperoleh petunjuk dalam ilmu atau agama.
Selanjutnya, diantara kebiasaan orang-orang kikir adalah menyembuntkan hartanya, agar dapat membenarkan sikapnya dalam hal mempertahankan hartanya dan tidak menginfakannya dalam keperluan masyarakat. Karenanya, mereka akan selau dalam keadaan mengeluh karena kekurangan harta. Sebaliknya para dermawan, mereka selalu menunjukkan puji-pujian kepada Allah SWT atas karunia-karunia-Nya, Oleh sebab itu, perintah untuk menyebut-nyebut nikmat Tuhan merupakan kiasan bagi perintah umtuk menafkahkan harta, memberi makan orang-orang miskin dan menolong orang-orang yang memerlukan.
Begitulah yang dimaksud dengan firman-Nya وَامَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ yakni sebagaiman engkau telah merasakan sendiri bagaimana keadaan seorang miskin, maka kini perbanyaklah pemberianmu kepada orang-orang miskin. Jadi , maksud perintah dalam ayat tersebut bukan semata-mata menyebut-nyebut tentang kekayaan seorang. Sebab yang demikian ini adalah sikap bermegah-megah yang sudah barang tentu tidak akan timbul dari diri Nabi saw. Dalam pelaksanaan perintah ini, tidak pernah diriwayatkan bahwa Nabi SAW pernah menyebut-nyebut tentang seberapa banyak uang atau barang yang beliau miliki. Tetapi yang diketahui umum adalah bahwa beliau sering menafkahkan semua yang ada padanya, dan tidak segan-segan tidur dalam keadaaan lapar.

4. Aplikasi Tafsir dalam Kehidupan
Nabi SAW memperingatkan agar kita tidak menolak permintaan sesuatu (yang bersifat materi) walaupun seandainya kamu melihat yang bersangkutan memakai sepasang gelang emas.”Jangan juga menolak untuk memberi dengan dalil bahwa nilai pemberian tersebut kecil. Nabi SAW bersabda :”Bersedekahlah walau hanya dengan sebiji kurma.” Tapi, ingat bahwa pemberian jangan diikutidengan kata-kata yang dapat menyinggung perasaan sipenerima atau menyakiti hatinya. Di pihak lain, Rasul saw mengingatkan bahwa ”tangan yang memberi lebih baik dari pada tangan yang menerima” dan bahwa” siapa yang meminta untuk memperbanyak apa yang dimiliknya, sesungguhnya ia hanya meminta (mengumpulkan) bara api (neraka)
Perlu dicatat bahwa larangan menghardik diatas tidakn berlaku terhadap si peminta yang masih sanggup bekerja atau yang mengemis karena malas menjadikan pekerjaan sehari-harinya sebagai pengemis. Mereka yang demikian itu perlu diarahakan, dibimbing agar bekerja dan, apabila mereka enggan, menghardiknya dengan tujuan menginsyafkan merupakan sesuatu yang dapat dibenarkan.
Ayat-ayat surah ini telah menyimpulkan inti dari risalah Nabi Muhammad SAW, yakni menghindarkan kenistaan atas orang-oraang yang tidak berpunya, memenuhi keperluan orang-orang yang meminta, meniadakan penindasan terhadap anak-anak yatim serta kebingungan atas orang-orang yang lengah. Nabi Muhammad SAW diperintahkan untuk membicarakan dan menyampaikan hal tersebut kepada umat manusia.
5. Nilai Tarbawi
1. Perlindungan bersumber dari  Allah swt, walau sepintas terlihat melalui tangan-tangan manusia.
2. Nabi saw, tidak kenal sebagai seorang kaya. Namun Allah swt menganugerahi beliau berkecukupan berupa kepuasan hati setelah usaha halal maksimal. Dan itulah kekayaan sebenarnya.
3. Yang pertama dan utama yang dituntut terhadap anak-anak yatim adalah bersikap baik dengan menjaga perasaan mereka, bukannya memberi mereka pangan. Menyakiti perasaan anak kecil dapat menimbulkan kompleks kejiwaan yang terbawa hingga dewasa. Dampaknya jauh lebih buruk dari pada kekurangan dalam bidang material.
4. Menyebut-nyebut nikmat Tuhan apabila disertai dengan rasa puas sambil menjauhkam rasa angkuh merupakan salah satu bentuk pengejawantahkan dari kesyukuran kepada Allah swt.
5. Larangan berlaku sewenang-wenang terhadap anak yatim dan larangan menghardik siapa pun yang meminta, menyampaikan tentang nikmat Allah swt, agar dengan demikian Allah swt mendahulukan kepentingan anak-anak yatim.






















BAB III
PENUTUP
Rasulullah SAW, terkenal sebagai seorang yang paling banyak memberi kepada kaum fakir miskin besar rasa kasih sayangnya kepada mereka dan luas kebaikannya kepada mereka. Beliau sering menginfakkan semua miliknya, sehingga beliau sendiri hidup tidak memiliki apa-apa lagi.  Melalui ayat-ayat surah Al-Ma’un dan Ad-Dhuha telah menyimpulkan inti dari risalah Nabi Muhammad SAW, yakni menghindarkan kenistaan atas orang-orang yang tidak berpunya, memenuhi keperluan orang-orang yang meminta, meniadakan penindasan terhadap anak-anak yatim serta kebingungan atas orang-orang yang lengah. Nabi Muhammad SAW diperintahkan untuk membicarakan dan menyampaikan hal tersebut kepada umat manusia. Demikian terungkap rahasia perintah membicarakan dan menyampaikan nikmat dan didahulukannya petunjuk-petunjuk menyangkut sikap terhadap anak yatim dan orang-orang butuh.
Pada kedua surat ini dikemukakan bahwa  kecaman yang ditujukkan kepada mereka yang membagi-bagikan bantuan apabila bantuan yang diberikannya itu tidak mengenai sasaran yang dikehendaki Allah, dalam hal ini sasaran tersebut adalah mereka yang benar-benar membutuhkan pertolongan. Memang, boleh jadi seorang memberi kepada pihak lain, tetapi dibalik pemberiannya itu dia mengharapkan pula sesuatu yang diharapkannya dari mereka. Kita dapat menjumpai sekian banyak orang yang memberi kepada mereka yang sebenarnya tidak membutuhkan bantuan sebesar yang diberikannya itu, tetapi dalam saat yang sama ia mengabaikan banyak lainnya yang justru sangat membutuhkan, dan akan sangat bergembira bila memperoleh walau sekecil apapun.





DAFTAR PUSTAKA
Abduh, Muhamad .1998. Tafsir Juz Amma. Bandung : Mizan.
Shihab, Quraish. 2012. Al-Lubab makna, tujuan dan pelajaran dari surah-surah Al-
Qur’an . Tanggerang:Lentera Hati. 
Mustofa Al-Maraghi, Ahmad. 1993. Tafsir Al-Maragi juz xxx, Semarang : Toha Putra.
Shihab, Quraish. 2002. Tafsir Al-Misbah Pesan kesan dan keserasian Al-Qur’an, 
Jakarta : Lentera hati.
Hamka. 1982. Tafsir Al-Azhar Juz XXX,  Jakarta : Pustaka Panjimas.



PROFIL
Nama : Eva Ariva
NIM : 2021114258
Tempat, Tanggal dan Lahir  : Pemalang, 24 Oktober 1995
Alamat : Ds. Moga Rt 01/08 No. 24 Kec. Moga Kab Pemalang
Riwayat pendidikan : TK Muslimat Salafiyah 2 Moga
SD Negeri 1 Moga
SMP Negeri 1 Moga
SMA Negeri 1 Moga
STAIN PEKALONGAN

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar