Laman

Selasa, 15 November 2016

tt1 C 10b “Orang Jahil sebagai Objek Pendidikan” “QS. An–Nisā' [004] : 17”



 OBJEK PENDIDIKAN TAK LANGSUNG
“Orang Jahil sebagai Objek Pendidikan”
“QS. An–Nisā' [004] : 17”


Rina Amalia
202 1115 183
 Kelas C

FAKULTAS TARBIYAH
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN)
PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allāh SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayah dan karunia–Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan makalah dengan judul “Orang Jahil sebagai Objek Pendidikan” dalam QS. An–Nisā' [004] : 17. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Rasūlullāh SAW beserta keluarga, shahabat, tabi’in, tabi’ut tabi’in dan para pengikutnya yang selalu setia kepada Al Qur’ān dan As Sunnah sampai akhir zaman.

Makalah ini penulis susun untuk memenuhi tugas dari Bapak Muhammad Hufron, M.S.I untuk membuat makalah tersebut dan untuk menambah pengetahuan tentang mata kuliah Tafsir Tarbawi.

Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada Bapak Dosen yang telah membimbing sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini, kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan, namun penulis telah berusaha semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan, maka dengan segala kerendahan hati penulis mengharap saran dan kritik yang bersifat membangun demi kesempurnaannya.

Untuk selanjutnya kami juga berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat dan digunakan sebaik–baiknya.

Pekalongan, 14 November 2016

Rina Amalia
202 1115 183

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sifat jahil manusia telah diungkapkan dalam Al Qur’an sebagai sifat dasar manusia. Manusia telah diberikan amanat untuk menjadi seorang khalifah dimuka bumi, dan berjanji  tidak berlaku khianat kepada Allah, bila melanggar maka berlaku sangsi Allah kepada mereka. Amanat yang maha berat ini sudah ditawarkan oleh Allah kepada semua ciptaanNya, semua tida yang sanggup karenaa  kuatir akan mengkhianatiNya kecuali manusia.
Melihat kenyataan yang demikian, memang banyak dijumpai akhirnya bila manusia tidak dapat memegang amanat Allah yang diberikan kepadaNya, lantaran dirinya jahil. Oleh karen aitu ilmu sangat berperan penting dalam kehidupan manusia baik dunia maupun akhirat.

B. Judul Makalah
Makalah ini bertemakan Objek Pendidikan Tak Langsung dimana judul yang diambil adalah Orang Jahil sebagai Objek Pendidikan yang terkandung dalam QS. An–Nisā' [004] : 17.

C. Nash dan Terjemahan
إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ فَأُولَئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ العَلِيمًا حَكِيمًا  (17)
Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.”


D. Arti Penting Dikaji
Pada dasarnya QS. An–Nisā' [004] : 17 sangat penting untuk dikaji karena menyangkut adanya sikap jahil dalam diri manusia, mengingatnya banyak orang yang sebenarnya mengetahui perintah Allah dan laranganNya, tetapi dengan hawa nafsunya tidak dapat dikendalikan, seseorang sering melakukan kekeliruan  yangs ebenarnya tidak patut dilakukan, dan segeralahlah melakukan taubat dan janganlah menunda-nundanya.  Syarat diterima taubat harus ada upaya memperbaiki diri, bila tidak  dilakukan maka taubat itu akan menjadi sia-sia.

BAB II
PEMBAHASAN

A. TEORI
1. Pengertian Orang Jahil
Secara mudahnya jahil artinya bodoh. Jahil dalam tulisan ini adalah sifat yang tidak mau menerima kebenaran dari Al-qur’an dan As-sunnah dalam dirinya menempuh kehidupannya didunia. Dengan pengertian demikian, manusia yang jahil dianggap telah mampu dalam menjalani kehidupan dan persoalannya tanpa pedoman Al-qur’an dan As-sunnah tadi.
Sifat jahil manusia telah diungkapkan dalam Al-qur’an sebagai sifat dasar manusia. Manusia telah diberikan amanat untuk menjadi seorang khalifah dimuka bumi, dan berjanji  tidak berlaku khianat kepada Allah, bila melanggar maka berlaku sangsi Allah kepada mereka. Amanat yang maha berat ini sudah ditawarkan oleh Allah kepada semua ciptaanNya, semua tida yang sanggup karenaa  kuatir akan mengkhianatiNya kecuali manusia.
Melihat kenyataan yang demikian, memang banyak dijumpai akhirnya bila manusia tidak dapat memegang amanat Allah yang diberikan kepadaNya, lantaran dirinya jahil. Beberapa hal dibawah ini adalah ciri sifat jahil yang ada pada manusia :
a. Semaraknya pertikaian dan perselisihan dalam merebutkan kebutuhan manusia.
b. Jahil dengan menganggap hidup didunia kekal dan melupakan kematian.
c. Kejahilan akan mendatangkan kerugiaan
d. Jahil menjadikan diri tidak berkeyakinan ataau hilangnya keimanan kepada Allah.

B. TAFSIR
1. Tafsir al Maraghi
Setelah Allah  menuturkan  tentang orang yang bertaubah  dan mau memperbaiki diri, yakni dia tidak akan menghukumnya dan sanksi yang menyakitkan akan dilenyapkan oleh-Nya. Sebab Dia Maha pemberi ampun dan selalu menerima taubat hamba-Nya.
(  ا نما ا التو بة علي الله للد ين يعملو ن السو ءبجها لة ثم يتو بو من قريب )
As-su’ adalah perbuatan  jelek yang menagkibatkan  pelakunya dinilai jelek, apabila memang ia berjiwa sehat dan normal. Taubat disisni mencakup dosa-dosa kecil dan dosa-dosa besar.
Al-jahala, kebodohan dan sifat dungu ysang menguasai diri kita ketika syahwat telah memuncak sampai kepala, atau ketika nafsu gadab memberontak, sehingga yang bersangkutan kehilangan kesabaran dan lupa perkara yang hak. Setiap orang yang melakukan maksiat (perbuatan durhaka) kepada Allah dinamakan orang jahil. Kemudian perbuatannya dinamakan jahaluh (kebodohan), sebagaimana yang diungkapkan oleh firman-Nya sehubungan dengan berita tentang Nabi yusuf:
   اصب اليهن و اكن من الجهلين
Artinya :” tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah engkau termasuk orang bodoh. “ (yusuf.12:33).
Orang yang berbuat maksiat disebut jahil (bodoh), rahasia yang terkandung dalam kesimpulan ini ialah, bahwa orang yang berbuat maksiat/durhaka kepada Allah , kalau saja ia mau menggunakan pengetahuanya tentang pahala dan siksaan pastilah ia tidak akan melakukan perbuatan maksiat itu, melainkan karena kebodohannya semata tentang hakikat ancaman Allah, dengan harapan bisa mendapatkan maaf dan ampunan, atau syafaat dari orang-orang yang bisa memberi syafaat, yang bisa menamengi dirinya dari siksaan.
Mengenai sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Ibnu Umar tentang sabda Rasulullah saw, yang menyatakan :
  ان الله يقبل تو بة العبد ما لم يغر غر
“sesungguhnya Allah menerima taubat hamba Nya selagi nayawanya belum sampai ke tenggorokan.”
Maksudnya ialah, tidak segoyanya seorang berpututs asa dari rahmat Allah dan pututs asa dari diterimanya taubat, selama ia masih hidup.dengan demikian maknanya bukanlah bahwa sang hamba tidak perlu takut dan berkepanjangan berbuat dosa, sebab ia bertaubat satu jam sebelum matinya pastilah taubatnya diterima. 

2. Tafsir Ibnu Katsir
Allah Ta’ala berfirman sesungguhnya Allah hanya akan menerima tobat orang-orang yang emlakukan kejahatan karena kebodoahan. Kemudian dia bertaubat, walaupun setelah melihat dengan jelas malaikat yang akan mencabut rohnya,asal dia belum skarat. Mujahhid dan ulama lainnya mengatakan yang dimaksud dengan kebodhan ialah setiap orang yang durhaka lanataran salah atau sengaja sebelum ia menghentikan dosanya itu. Abu shalih meriwayatkan dari Ibnu Abbas dia berkata, “ Di antara kebodohannya ialah dia melakukan kejahatn itu,” kemudian mereka bertaubat sebentar kemudian.” Ibnu Abbas mengatakan “ yang dimaksud sebentar adalah jarak anatar keadaan dirinya sampai dia melihat malaikat maut. Adh –Dhahak berkata, “Masa sebelum terjadinya  kemtain disebut dekat.” Al-Hasan berkata, “Dekat ialah sebelum seseorang sekarat.” Sedangkan Ikrimah berkata,” Masa dunia  seluruhnya disebut dekat.”
Hadits tentang taubat: Imam Ahmad meriwayatkan dari Ibnu Umar r.a ., dari Nabi saw.(656)
ان الله يقبل تو بة  عبد ه ما لم يغر غر                                                    (روه اه احمد والتر مدي وابن ما جه)
“Sesungguhnya Allah akan menerima ataubat seseorang selama rohnya belum sampai ke tenggorokannya,´(HR Ahmad, Tirmidzi da Ibnu Majah)
Hadits tersebut menunjukan barang siapa yang bertaubat kepada Allah dia mengharapkan kehidupan, amka sesungguhnya Allah akan menerima tauabatnya. Oelh karena itu, Allah ta’ala berfirman, “maka mereka itulah ornag yang diterima taubatnya oleh Allah. Adalah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksnaa .”jika terjadi sekarat dan nafas naik turun pada tenggorokan, maka pada saat itu tiada lagi penerimaa tobat, dan lenyaplah sudah kesempatannya. Oleh karena itu, Allah berfirman, tiada tobat bagi orang-orag yang melakukan berbagai keburukan hingga ketika kematian datang kepada salah seorang dianatra mereka berkata . “kini, aku benar-benar bertaubat,”  Allah menetapkaan kepada penghuni bumi mengenai tidak akan diterimanya tobat mereka jika mereka telah melihat matahari terbit dari barat, yaitu dalam firman Nya, “Pada hari datnglah beberapa ayat dari Tuhanmu tidaklah bermanfaat lagi imna seorang kepadaa dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu atau dia belum mengusahakan kebiakan dalam masa imannya.” (al-An’am: 158)

3. Tafsir al Misbah
Ayat yang lalu ditutup dengan menegaskan bahwa Allajh Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. Maka sangat wajar jika ayat ini menjelaskan bahwa sesungguhnya taubat disisi Allah , yakni penerima tuabat yang diwajibkan oleh Allah atas dariNya sebagai slaah satu bukti rahmat dan anugerahNya kepada manusia , hanyalaah tuabat bagi orang-orang yaang mengerjakan kejahatan, baik dosa kecil maupun dosa besar lantaran kejahilan, yakni didorong oleh ketidaksadaran akan dampak buruk dari kejahatan itu, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera,  yakni paling lambat sesaat sebelum berpisahknya ruh dari jasad, maka mereka itulah yang kedudukannya cukup tinggi yang diterima oleh Allah taubatnya; dan Allah sejak dahulu hingga kini Maha Mengetahui siapa yang tulus dalam tuabatnya lagi maha bijaksana, yakni menempatkan segala sesuatu pada tempatnya  secara wajar, sehingga Dia mnenerima taubat siapa yang wajar diterimanya dan menolak siapa yang pantas ditolak taubatnya.

C. APLIKASI DALAM KEHIDUPAN
Dari pembahasan tersebut dapat disimpulkan dalam QS. An–Nisā' [004] : 17 Allah memerintahkan manusia untuk mencari ilmu agar terhindar dari kebodohan yang akan mengantarkannyaa daalam kesesatan dunia daan akherat serta Allah juga memerintahkan untuk mengamalkan ilmu yang didapatkannya kepada orang lain agar ilmu tersebut dapat berguna dan bermanfaat. Dan hendaknya kita menjauhi sifat-sifat yang tercela dan bersegerahlah untuk bertaubat  sebelum kematiian menjemputnya karena sesungguhnya Allah Maha pengampun dan Maha Penerima taubat. Senantiasa kita harus berhati-hati dalam bertindak dan hendaknya kita dalam kehidupan selalu bertaubat dan selalu berbuat baik semata-mata untuk mendapatkan Ridha dari Allah SWT. Agar kita mendapatkan kebahagiaan dunia maupun kebahagiaan akherat serta menjauhi kemaksiatan karen akemaksiatan merupakan kebodohan.

D. ASPEK TARBAWI
1. Hendaknya kita selalu bersemangat dalam mencari ilmu dan mengamalkannya agar senantiasa kita terhindar dari kemaksiatan atau kejahilan dan kejahatan yang dapat menyesatkan kita nantinya.
2. Orang yang  tidak mampu melawan hawa nafsunya sejatinya ia adalah orang yang bodoh, sekalipun ia pandai.
3. Sesungguhnya Allah maha Penerima taubat dan memberikan kesempatan bagi orang-orang yang mau bertaubat sebelum ajal menjemput.
4. Senantiasa kita harus selalu melakukan kebaikan semata-mata hanya untuk mendapatkan ridha dari Allah.
5. Taubat dilakukan dengan kehendak bukan bahaya atau menjelang kematian.
6. Sebaiknya selalu taat, tunduk dan patuh kepada apa yang Allah perintahkan.

BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Sifat jahil manusia telah diungkapkan dalam Al-qur’an sebagai sifat dasar manusia. Manusia telah diberikan amanat untuk menjadi seorang khalifah dimuka bumi, dan berjanji  tidak berlaku khianat kepada Allah, bila melanggar maka berlaku sangsi Allah kepada mereka. Amanat yang maha berat ini sudah ditawarkan oleh Allah kepada semua ciptaanNya, semua tidak yang sanggup karenaa  kuatir akan mengkhianatiNya kecuali manusia. Maka dari itu manusia diperintahkan untuk mencari ilmu dan mengamalkannya dan bersifat akhlakul karimahserta mnejauhi kejahatan karena  tiada yang mampu membedakan antara manusia dengna binatang kecuali pada ilmu dan perilakunya.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Maragi, Ahmad Mustofah. 1993. Tafsir Al-Maragi juz IV, Semarang: PT.Karya Putra
Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib. 1999. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir. penj.Syihabuddin. Jakarta: Gema Insan Press
Shihab, M. Quraish. 2002. Tafsir Al Misbabh: Pesan,Kesan dan Keserasian Al-qur’an, Jakarta: Lentera Hati

PROFIL PENULIS


A. Biodata Pribadi
Nama Lengkap : Rina Amalia
Tempat, Tanggal Lahir : Pemalang, 03 Juni 1997
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islām
Kebangsaan : Indonesia
Status : Belum Menikah
Alamat : Jl. Raya Sidorejo Comal, Rt. 03 / Rw. 06, Kecamatan Comal, Kabupaten Pemalang

B. Riwayat Pendidikan
TK/RA : RA Mahadul Muta’allimin
SD/MI : M.I Mahadul Muta’allimin
SMP/MTs : SMP Negeri 1 Comal
SMA/SMK/MA : SMK Islam Nusantara Comal
Perguruan Tinggi : IAIN Pekalongan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar