Laman

Jumat, 19 Februari 2016

HT M 1 a "RUMAH TANGGA PENUH KASIH SAYANG"


HADITS TARBAWI
"RUMAH TANGGA PENUH KASIH SAYANG"


Fifit Indriani 
2021212063


JURUSAN TARBIYAH / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016



BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar belakang
Sebuah keluarga lebih dari sekedar himpunan beberapa anggotanya. Suami, istri, anak laki-laki, anak perempuan, kakek, paman, bibi, cucu dan lain-lain.setiap anggota keluarga memiliki pandangan dan kebutuhan tertentu, tanggung jawab dan tugas terhadap unit keluarga yang lebih besar. Masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahan, perilaku  dan kepribadian individual tersendiri. Interaksi antara anggota keluarga itu bisa memunculkan pertentangan, masalah dan tekanan-tekanan disaat yang sama interaksi mereka bisa menghasilkan kebahagiaan, kepuasan dan kesenangan bagi setiap anggota keluarga.






















BAB II
PEMBAHASAN
Hadits 1  : Rumah Tangga Penuh Kasih Sayang 
1 -  لﺎﻗ   َ أ ﺪﺒﻋ ﻮﺑ   ﺻ ﷲا لﻮﺳر ﻖﻠﺧ نﺎﻛ ﻒﻴﻛ ﺔﺸﺋﺎﻌﻟ ﺖﻠﻗ ﻲﻟﺪﺠﻟا ﷲا ﻰﻠ ا ﻪﻴﻠﻋ ﷲ ﻰﻓ ﻢﻠﺳو
ﺖﻟﺎﻗ ﻪﻠﻫأ :}  نﺎﻛ  ﺑ ﺎﺑﺎﺨﺳ ﻻو ﺎﺸﺤﻔﺘﻣ ﻻو ﺎﺸﺣﺎﻓ ﻦﻜﻳ ﻢﻟ ﺎﻘﻠﺧ سﺎﻨﻟا ﻦﺴﺣأ ﺎﻷ ﻻو قاﻮﺳ
ئﺰﺠﻳ   ﺴﻟﺎﺑ ﻴ ﻦﻜﻟو ﺎﻬﻠﺜﻣ ﺔﺌ   ﺢﻔﺼﻳو وﻮﻔﻋ { ) ﺪﻨﺴﻤﻟا ﻰﻓ ﺪﻤﺣأ ﻩاور , ﻷا ﺪﻨﺴﻣ ﻰﻗﺎﺑ ﺎﺼﻧ ىر( 
Abu  Abdullah  Al-Jadali  r.a.  berkata,  Suatu  hari  aku bertanya  kepada  Aisyah  r.a  tentang  akhlak. Nabi  Muhammad  saw.  Ia  Menjawab.  “Bagus-bagusnya  manusia  adalah  nabi  Muhammad  saw . Beliau Tidak pernah bersikap kasar dan tidak pernahberteriak dipasar dan tidak pernah membalas keburukan dengan keburukan akan tetapi beliau selalu memaafkan dan tidak mengungkitnya."(HR. Imam Ahmad)

1. Pengertian
a. Keluarga
 Adalah lembaga yang sangat penting dalam proses pengasuhan anak. Meskipun bukan menjadi satu satunya faktor, keluarga merupakan unsur yang sangat menentukan dalam pembentukan kepribadian dan kemampuan anak.
Salah satu tujuan syariat Islam adalah memelihara kelangsungan keturunan atau hifz an-nasal melalui perkawinan yang sah menurut agama, diakui oleh undang-undang dan diterima sebagai bagian dari budaya masyarakat. Dengan perkawinan yang sah menurut agama, pasangan suami istri tidak memiliki beban kesalahan atau dosa untuk hidup bersama, bahkan memperoleh berkah dan pahala. Keyakinan ini sangat bermakna untuk membangun sebuah keluarga yang dilandasi nilai-nilai moral agama.
Kualitas Keluarga dalam islam ditentukan oleh proses pertemuan yang terjadi antara suami dan istri. Dalam hal ini islam mengajarkan konsep perkawinan yang lebih dari sekedar kontrak (a’d), tetapi juga pernyataan kesetiaan pada agama yang dibuktikan dengan ketaatan pada prosedur dan tata cara yang diatur oleh syari’ah. Perkawinan yang sah dapat dikatakan sebagai syarat mutlak dalam membangun keluarga yang baik. Tetapi sebaliknya, keluarga yang dibangun tanpa perkawinan menurut islam akan cenderung rapuh karena lemahnya ikatan.
Lembaga keluarga dalam kenyataannya bukan hanya sekadar tempat pertemuan antar komponen yang ada di dalamnya. Lebih dari itu, keluarga juga memiliki fungsi reproduktif, religius, rekreatif, edukatif, sosial dan promotektif.
Melalui fungsi reproduktif setiap keluarga mengharapkan akan memperoleh anak saleh, keturunan yang berkualitas, sebagai perekat bangunan keluarga, tempat bergantung di hari tua, maupun sebagai generasi penerus cita-cita orang tua. Sebagai generasi penerus, suami istri umunya mengharapkan agar anaknya kelak menjadi generasi yang berkualitas, sehat jasmani dan rohani, cerdas, bermoral, mengabdi kepada Allah dan Rosul Nya serta taat kepada orang tua. Rosulullah berpesan agar mencari calon istri yang dapat memberikan keturunan yang baik.
تزوجوا فى الحجر اصالح فاءن العر ق دساس (رواه ابن العادى)
kawinilah olehmu perempuan yang baik. Sebab, sesungguhnya keturunan itu kuat pengaruhnya. (H.r.Ibnu ‘Addi).
Melalui fungsi religius keluarga diharapkan dapat berperan sebagai lembaga sosialisasi nilai-nilai moral agama, seperti tentang persamaan, keadilan, kemaanusiaan, kepedulian terhadap sesama, yang akan mendasari setiap perilaku anak. Etika halal dan haram serta berbagai ketentuan hukum. Anak-anak juga dikenalkan dan dibiasakan melaksanakan ritual keagamaan (ibadah), khususnya sholat 5 waktu.
Keluarga yang baik menurut pandangan Islam biasa disebut dengan istilah keluarga sakinah. Ciri utama keluarga ini adalah adanya cinta kasih yang permanen antara suami dan istri. Keluarga yang kondusif  bagi proses pendidikan Islam adala keluarga sakinah. Keluarga ini dicirikan oleh dua hal pokok: pertama, adanya kesetiaan dalam kasih sayang antara ayah, ibu dan anak. Dan kedua, terciptanya sistem pembagian kerja yang adil antara suami dan istri dengan melihat kebutuhan daan kenyataan yang dihadapi.
b. Kasih sayang
Kasih sayang begitu penting didunia ini, bahkan manusia akan merasa kekeringan dalam hidup jika tanpa kasih sayang. Semua orang pasti ingin dicintai dan dikasihi, dari bayi sampai lanjut usia semua membutuhkan cinta dan kasih sayang. Bagaimana kita menumbuhkan cinta dan kasih sayang yang baik terhadap diri kita dan orang lain. Sayang sebenarnya adalah memberi bukan menerima. Tidak menuntut orang lain berbuat baik dulu kepada kita baru kita meembalasnya dengan kasih. Tetapi kita harus tetap mengasihi tanpa syarat.
Kasih itu juga dapat didefinisikan sebagai berikut ;
Ø Kasih itu sabar, murah hati, tidak cemburu, 
Ø kasih tidak memegahkan diri dan tidak sombong,
Ø kasih tidak melakukan yang tidak sopan, tidak mencari keuntungan diri sendiri,
Ø kasih tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain, tidak bersuka cita karena ketidak adilan tetapi karena kebenaran,
Ø kasih mendorong kita dalam pengembangan mendahulukan kepentingan orang lain, dari pada kepentingan diri sendiri.
Kasih sayang adalah kebutuhan asasi setiap orang. Anak-anak yang dibesarkan dalam limpahan kasih sayang akan tumbuh menjadi anak yang mandiri dan kuat. Kasih yang mempengaruhi kesehatan fisik. Anak-anak yang dibesarkan dalam limpahan kasih sayang orang tuanya, tubuhnya lebih sehat dari anak-anak yang kurang mendapatkan kasih sayang.
Kasih sayang memiliki peranan yang penting dalam pengembangan ruh dan keseimbangan jiwa anak-anak. Kondisi keluarga yang penuh kasih sayang dapat menimbulkan kelembutan sikap anak-anak.anak yang tumbuh dalam lingkungan keluarga yang penuh dengan kasih sayang dan perhatian akan memiliki kepribadian yang mulia, senang mencintai orang lain dan  berperilaku baik dalam masyarakat.

Adalah satu sikap saling menghormati  dan mengasihi semua ciptaan Tuhan baik makhluk hidup maupun benda mati seperti menyayangi diri sendiri berlandaskan hati nurani yang luhur.
Dan kasih sayang dalam keluarga adalah sebagai suatu kesatuan dan pergaulan yang paling awal. Sebagai satu kesatuan merupakan gabungan dari beberapa orang yang ditandai oleh hubungan genelogis dan psikologis yang saling ketergantungan dengan karakteristiknya yang berbeda. Jadi keluarga menggambarkan ikatan atau hubungan diantara anggota keluarganya yang diikat dengan berbagai sistem nilai. 
Keluarga merupakan bagian dari lingkungan kecil yang terdiri dari ayah, ibu dan anak yang merupakan bagian dari masyarakat dan bangsa, oleh karena itu kekuatan suatu negara bersumber pada kekuatan keluarga. Salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam memelihara iklim emosional keluarga adalah dengan adanya sikap kerja sama dalam memenuhi kebutuhan-kebutuhan anggota keluarganya.

2. Hadist / Ayat pendukung

a. Membantu ibu dan bapak
من احق الناس بحسن صحبتى؟ قل : امك، قل : ثم من قل : امك، قل : ثم من؟ قل : امك، قل : ثم من؟ قل : ابوك.
Siapakah manusia yang paling berhak untuk dibantu ? rasulullah menjawab:”ibumu”. Orang tersebut bertanya lagi:”kemudian siapa lagi?” Rasulullah menjawab:”ibumu”. Orang itu bertanya ketiga kalinya :”kemudian siapa lagi?” Rasulullah saw menjawab:”ibumu”. Bertanya yg keempat kalinya :”kemudian siapa lagi” dijawab oleh Rasulullah saw: “bapakmu!” (HR. Bukhari,muslim,ibnu majah,ahmad).

3. Aplikasi Hadits dalam kehidupan sehari-hari
Hidup berumah tangga merupakan suatu lembaga pendidikan pertama kali dalam rangka pembentukan akhlak yang sesuai dengan agama dan nilai kemanusiaan. Pendidikan keluarga itu sangat mempengaruhi anak, karena anak kecenderungan akan meniru perilaku orang tuanya. 
Di dalam rumah tangga, tidak selamanya berjalan mulus-mulus saja, banyak hal rintangan yang menghadang ditengah jalan seperti ketegangan maupun konflik merupakan hal yang biasa. Perselisihan pendapat, perdebatan, pertengkaran, saling mengejek atau bahkan memaki lumrah terjadi.
Oleh karena itu di dalam sebuah keluarga harus ada kasih sayang, terutama kasih sayang seorang suami dan sekaligus seorang ayah dalam suatu keluarga. Dalam hal ini  dalam keluarga  harus mampu :
a. berbicara dengan tutur kata yang baik,
kewajiban hormat kepada kedua orang tua sejalan dengan kewajiban ibadah kepada Allah SWT. Dalam hal ini anak hendaknya bertutur kata dengan sopan kepada kedua orang tuanya.
b. seorang anak harus membantu bapak dan ibunya,
termasuk taat dan hormat kepada orang tua, adalah pada sikap membantu pekerjaanya, anak perempuan membantu ibunya, kakak membantu adik-adiknya dan lain-lain. Taat, hormat dan mematuhi segala printah dan larangan orang tua, baik ibu maupun bapak harus pada batas tidak mensyariatkan Allah dengan lainya dan tidak  bertentangan dengan syariat islam.
c. kemudian orang tua harus mengajar dan membimbing anak-anaknya.
Kewajiban orang tua adalah mengasuh, mendidik, dan mengajar anaknya, untuk mengajar anaknya berakhlak yang baik.

4. Nilai Tarbawi
Dari pembahasan hadits tersebut dapat ditarik suatu pembelajaran atau aspek pendidikan, diantaranya adalah:
a. Menanamkan akhlak yang baik dirasa sangat penting dalam membangun rumah tangga yang penuh kasih sayang
b. Orang yang berakhlak mulia adalah orang yang tidak melakukan perbuatan keji, tidak berkata kasar, tidak membalas kejahatan dengan kejahatan, dan selalu memberi atau meminta maaf terhadap orang lain.
c.  Dalam membangun maghligai rumah tangga harus didasarkan pada ketentuan-ketentuan agama yang berlaku agar mendapat ridla Allah swt., supaya dapat memberi ketenangan dan kebahagiaan serta menjadi lembaga pendidikan yang baik untuk anggota keluarga



















Penutup

Kesimpulan 
Rumah tangga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari beberapa anggota yang bertempat tinggal satu atap dan mempunyai ketergantungan antara satu sama lain. Kasih sayang adalah suatu sikap saling menghormati dan mengasihi semua ciptaan Tuhan.
Dalam rumah tangga penuh kasih sayang, tidak lain halnya adalah keluarga yang sakinah, mawadah wa rahmah. Hidup berumah tangga merupakan suatu lembaga pendidikan pertama kali dalam rangka pembentukan akhlak yang sesuai dengan agama dan nilai kemanusiaan.
Di dalam rumah tangga, tidak selamanya berjalan mulus-mulus saja, banyak hal rintangan yang menghadang ditengah jalan seperti ketegangan maupun konflik merupakan hal yang biasa. Untuk meminimalisasi adanya persoalan rumah tangga, setidaknya harus memiliki akhlak yang baik, seperti panutan kita Nabi Muhammad saw. beliau tidak pernah berkata dan bertidak kasar, selalu memaafkan, dan tidak membalas keburukan dengan keburukan















Daftar pustaka
Fuaddudin. 1999. pengasuhan anak dalam keluarga Islam.Jakarta: Asia Foundation
Salim, Abdullah. Akhlak Islam membina rumah tangga dan masyarakat. Jakarta: Media Dakwah
Batra, Vijay, dkk. 2002. Merakit dan Membina Keluarga Bahagia. Bandung : Yayasan Nuansa Cendikia

















Biografi
Nama  : Fifit Indriani
TTL :Pemalang, 15 Februari 1994
Nim :2021212063
Alamat :Desa Bumirejo, Ulujami, Pemalang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar