Laman

Senin, 02 Mei 2016

SPI B 10 A PUSAT-PUSAT PERADABAN ISLAM


SEJARAH PERADABAN ISLAM
PUSAT-PUSAT PERADABAN ISLAM


1. Amalia Atika Sari  (2014115044)
2. Hada Umami         (2014115069)
KELAS B
 
HUKUM EKONOMI SYARIAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016

KATA PENGANTAR


Alhamdullilah, puji syukur ke hadirat Allah Swt. atas segala nikmat dan karunia-Nya sehingga makalah yang berjudul “Keadilan dan Amanah” ini dapat diselesaikan. Salawat dan salam senantiasa tercurah kepada sebaik-baik manusia, nabi Muhammad Saw., keluarganya, dan sahabatnya.
Makalah ini ditunjang dengan adanya pembahasan yang bertujuan untuk memperlengkap pemahaman makalah sesuai dengan tema. Semua terjabarkan secara lengkap dan tidak meninggalkan aspek lingkungan sekitar yang berhubungan dengan makalah yang telah disusun.
Makalah ini tentu tidak terlepas dari kekurangan dan kesalahan baik isi maupun tulisan. Oleh karena itu, penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik konstruktif dari pembaca guna penyempurnaan penulisan makalah ini.. Akhirnya, kami berharap makalah ini dapat memberikan kontribusi yang bermanfaat bagi peningkatan pembelajaran dan penambahan ilmu pengetahuan untuk mahasiswa yang lain. Amin yaa robbal ‘alamin.


Pekalongan,  03 Mei 2016
   

Penulis

DAFTAR ISI


BAB 1

PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah


Peradaban adalah suatu proses perubahan cara hidup manusia. Kemajuan yang dicapai dalam aspek bahasa, kesenian, ilmu pengetahuan, sosial, politik, hukum dan agama. Prosesnya berjalan secara berangsur-angsur dalam waktu yang lama.
Peradaban Islam adalah terjemahan dari kata Arab al-Hadharah al-Islamiyyah. Landasan peradaban Islam adalah “kebudayaan Islam” terutama wujud idealnya, sementara landasan kebudayaan Islam adalah agama. Jadi, dalam Islam tidak seperti masyarakat yang menganut agama bumi (nonsamawi), agama bukanlah kebudayaan tetapi melahirkan kebudayaan. Kalau kebudayaan merupakan hasil cipta, rasa dan karsa manusia, maka agama Islam adalah wahyu dari Tuhan.
Peradaban Islam pada mulanya mulai dari zaman Rasulullah SAW sampai abad ke-12 M telah berhasil gemilang dengan membangun peradaban-peradabannya yang untuk melahirkan sejarawan kelas dunia. Di permukaan alam dunia ini pernah timbul beberapa peradaban, tetapi kemudian menghilang dan sirna. Begitu pula dengan bangsa-bangsa yang dulunya begitu besar dan jaya lama-kelamaan menjadi kecil dan akhirnya lenyap, dan digantikan dengan bangsa baru timbul makin lama makin maju dan menjadi bangsa yang besar pula, hingga pada suatu ketika dengan pengalaman-pengalaman itu menjadikan manusia menjadi matang untuk menerima kemajuan yang sesungguhnya dalam segala bidang.
Pada waktu Islam datang seluruh dunia sedang mengalami kemunduran di semua bidang dan lapangan. Belum berlalu masa seratus tahun, Islam telah menegakkan dan memperbaharui serta meluruskan paham agama-agama yang telah lalu, ilmu pengetahuan yang tinggi dan meyakinkan, peradaban yang membawa kebahagiaan dan politik yang selalu menguntungkan, yang semuanya telah disiarkan di seluruh dunia dengan cepat dan penuh kebenaran.
Dalam konteks peradaban, Islam mampu menampilkan peradaban baru yang esensinya berbeda dengan peradaban sebelumnya. Peradaban yang ditinggalkan nabi Muhammad ini misalnya, sangatlah berbeda dengan peradaban Arab pada masa jahiliyah. Dengan demikian, Islam telah melahirkan revolusi kebudayaan dan peradaban. Peradaban Islam berkembang sangat maju dalam percaturan peradaban

 dunia bahkan jauh sebelum kebangkitan Eropa, sehingga muncullah kawasan-kawasan pusat peradaban Islam yang masing-masing memiliki karakteristik sesuai dengan kondisi sosial budaya dan politik yang mendukungnya. Dalam makalah ini pemakalah akan membahas tentang pusat-pusat peradaban Islam yang meliputi wilayah Baghdad, Kairo (Mesir), Isfahan (Persia), Istambul (Turki), Delhi (India), Andalus (Spanyol), Samarkhand dan Bukhara (Transoxania).


B. Rumusan Masalah


1.      Dimana saja pusat-pusat peradaban Islam berada?
2.      Bagaimana gambaran peradaban Islam yang ada di daerah pusat-pusat peradaban Islam?

C. Metode Pemecahan Masalah


Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui studi literatur/metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberapa referensi buku atau dari referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang dibahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber, dan penyintesisan serta pengorganisasian jawaban permasalahan. 

D. Sitematika Penulisan Makalah


Makalah ini ditulis dalam tiga bagian, meliputi: Bab I, bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika pnulisan makalah; Bab II, adalah pembahasan; Bab III, bagian penutup yang terdiri dari simpulan dan saran-saran.

BAB II

PEMBAHASAN


PUSAT-PUSAT PERADABAN ISLAM


1. MAKKAH

Makkah merupakan kota tempat lahirnya agama Islam, dimana Nbi Muhammad Saw lahir dan memperoleh wahyu Al-Quran di Kota Mekah. Mekah juga merupakan kota budya Islam. Dimana kota Mekah merupakan kota untuk menuntut ilmu, baik pada masa Nabi Muhammad Saw, khulafaur rasyidin maupun masa Umayyah dan Abasiyah bahkan hingga sekarang. Awalnya Mekah merupakan pusat peradaban jahiliyah yang penuh dengan peganisme. Akan tetapi, seiring dengan perkembangan agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad Saw, kota Mekah menjadi kota suci umat Islam. Di kota ii juga terdapat Ka’bah di Masjidil Haram yang merupakan kiblat umat Islam dalam shalat. Mekah juga menjadi pusat kajian ilmu-ilmu keagamaan, khususnya menjadi pust kajian ilmu hadist dan fiqh.
Dari Madinah setelah posisi dan kekuatan Nabi Muhammad Saw dan pengikutnya menjadi besar, beliau merebut kembali kota Mekah degan cara menaklukkan kota itu secara damai, pada tahun 8 H (630 M). Disamping sebagai kota suci, Mekah juga menjadi kota budaya, lantaran kebudayaan Islam dikembangkan oleh nabi di kota ii, di samping kota Madinah Al-Munawawrah.

2. MADINAH AL-MUNAWWARAH

Madinah, awalnya kota ini bernama Yastrib. Kota Madinah menjadi pusat kebudayaan Islam setelah Nabi Muhammad berhijrah dari Mekah ke Yastrib setelah nabi hijrah ke Yastrib , maka kota tersebut dijadikan pusat jemaah kaum muslimin, dan selanjutnya menjadi ibu kota negara Islam yang segera didirikan oleh nbi, dengan diubahnya menjadi Madinah. Dari  Madinah inilah Nabi meneruskan perjuangan menyebarkan agama Islam. Di Madinah selama 13 tahun Nabi membina dan mengembangkan masyarakat Islam. Bahkan di Madinah ini nabi membangun sistem kehidupan bermasyarakat Islam yang dicita-citakan.
Di tengah-tengah kota Madinah, segera nabi membangun masjid, yang menjadi pusat ibadah dan kebudayaan, bahkan dijadikan markas besar negara Islam. Bagi negara yang baru dibangun itu, nabi telah meletakkan dasar-dasarnya yang kuat 
diantaranya yaitu ukhuwah Islamiyah, persaudaraan Islam. Madinah juga merupakan pusat pemerintahan Islam pada Masa Nabi Muhammad, dan kemudian masa khulafaur rasyidin. Sejak masa pemerintahan dipegang oleh Muawiyah bin Abi Sufyan, pusat pemerintahan dipindahkan ke Damaskus. Madinah AL-Munawarah merupakan kota pusat kebudayaan Islam di Arab, karena kota ini merupakan pusat ilmu pengetahuan dan kota perjuangan Nabi dalam menegakkan agama Islam sekaligus merupakan pusat peradaban Islam.
Di kota ini pula terdapat masjid Nabi yang terkenal dengan nama Masjid Nabawi. Di samping masjid dibangun ruangan tertutup untuk para fakir miskin kaum muslimin. Masjid diberi pintu dua, yaitu pintu Aisyah dan pintu Atiqah. Setelah perang Khaibar, Nabi Saw sendiri memperbesar masjid ini, kemudian berturut-turut diperbesar lagi oleh Khalifah Umar bin Khattab, dan Khalifah Utsman bin Affan. Khalifah Utsman memperindahnya dengan batu-batu berukir dan batu akik berwarna. 
Pada zaman Rasul dan para khulafaur rasyidin, Masjid Madinah menjadi kantor besar yang didalamya diurus segala urusan pemerintahan. Di masjid ini juga menjadi pusat kegiatan ilmu dan kebudayaan. Tidak pernah masjid  memisahkan urusan agama dengan urusan politik, seperti halnya dengan gereja. Dikota ini Nabi Muhammad dimakamkan. Kota Madinah merupakan kota suci umat Islam setelah Mekah Al-Mukaramah. Dari kota ini lahir para ilmuwan muslim dan para ulama yang menghiasi lembaran-lembaran sejarah umat Islam. Kota Madinah jua menjadi pusat kajian keilmuan keagamaan Islam, khususnya ilmu hadis, ilmu fiqh, dan ilmu tafsir Alquran.

3. BAGHDAD

Baghdad didirikan pda tahun 762 M oleh Khalifah Al-Mansyur dari Dinasti Abbsiyah (754-755 M). Satu tim ahli dibentuk untuk memilih sebuah bidang tanah yang cukup luas, yang terletak antara Sungai Tigris dengan Sungai Eufrat. Setelah mencari-cari daerah yang strategis untuk ibu kotanya, akhirnya pilihan jatuh pada daerah yang kemudian diberi nama Baghdad.
Baghdad merupakan kota yang paling indah yang dikerjakan oleh lebih dari 100.000 pekerja yang dipimpinn oleh Hajaj ibn Arthal dan Amran ibn Wadhdhah. Disini terdapat istana di pusat kota yang disebut Qaruzzabad dengan luas 160.000
hasta persegi, dibuat sangat indah. Membujur padanya empat jalan utama keluar kota. Di kiri-kanan jalan ini dibuat gedung-gedung bertingkat dan di luar kota Baghdad dilengkapi dengan kantor-kantor, toko-toko, rumah-rumah, taman-taman, kolam dan sebagainya, sehingga Baghdad menjadi kota kerinduan seluruh dunia.
Sejak awal berdirinya, kota ini sudah menjadi pusat peradaban dan kebangkitan ilmu pengetahuan dalam Islam. Itulah sebabnya Philip K. Hitti menyebutnya sebagai intelektual. Menurutnya, di antara kota-kota dunia, Baghdad merupakan profesor masyarakat islam. Di samping itu banyak berdiri akademi, sekolah tinggi dan sekolah biasa yang memenuhi kota itu. Dalam bidang sastra, kota Baghdad terkenal dengan hasil karya yang indah dan digemari orang. Di antara karya sastra yang terkenal adalah Alf Lailah wa Lallah (Kisah seribu satu malam). Di kota Baghdad ii lahir dan muncul para saintis, ulama, filosof dan sastrawan Islam yang terkenal, seperti al-Khawarizm, al-Kindi, ar-Razi , tiga pediri madzhab hukum Islam (Abu Hanifah, Syafi’i dan Ahmad ibn Hambal), al-Ghazali, Abd al-Qadir Jilani, Ibnu Muqaffa’ dan lain sebagainya.

4. KAIRO (MESIR)

Setelah panglima Jauhar As-Siqili menduduki Mesir pada tahun 358 H, maka ia mengambil keputusan untuk memindahkan pusat pemerintahan dari Fustat, ke kota yang akan dibangun. Pada taggal 17 sya’ban 358 H (969 M), Juhar As-Siqili memulai pembangunan kota baru untuk menjadi ibu kota Dinasti Fathimiyah. Kota ini mula-mula diberi nama kota Manshuriyah dinisbatkan kepada Mansur Al-Mu’iz Lidinilah. Setelah Mu’iz sendiri sampai di Mesir, namanya diubah menjadi Qahirah Mu’iziyah.
Kota Kairo mengalami puncak kejayaan pada masa Dinasti Fathimiyah, yaitu pada masa pemerintahan Shalahuddin Al-Ayyubi, pemerintahan Baybars, dan pemerintahan An-Nashir pada masa Dinasti Mamalik. Periode Fathimiyah dimulai dengan Al-Mu’iz dan puncaknya terjadi pada masa pemerintahan Al-Aziz. Kekuasaan Dinasti Ayyubiyah di Mesir diteruskan oleh Dinasti Mamalik. Dinasti ini mampu mempertahankan pusat kekuasaanyya dari serangan bangsa Mongol dan bahkan dapat 
mengalahkan tentara Mongol di Ain Jalut di bawah pimpinan Baybars yang berkuasa dari 1260-1277 M. Baybars juga dikenal ebagai pahlawan Perang Salib. Pada waktu itu, Kairo menjadi satu-satunya pusat peradaban Islam yang selamat dari serangan Mongol. Kairo pada waktu itu menjadi pusat peradaban islam yang terpenting. Pada tahun 1517 M, Dinasti Mamalik dapat dikalahkan oleh Dinasti Usmani di Turki dan sejak itu Kairo hanya dijadikan sebagai ibu kota provinsi Kerajaan Usmani.

5. DAMASKUS

Damaskus pada zaman sebelum Islam adalah ibu kota Kerajaan Romawi Timur di Syiria. Damaskus merupakan kota lama yang dibangun kembali dalam zaman daulah Bani Umayyah dan dijadikan ibu kota negara sejak pemerintahan Muawiyah bin Abi Sufyan, khalifah pertama Bani Umayyah. 
Di kota Damaskus banyak didirikan gedung-gedung yang indah, yang bernilai seni, dengan jalannya yang lebih merimbun, kanal-kanal yang bersimpang siur berfungsi sebagai jalan dan pengairan, taman-taman rekreasi yang menakjubkan. Di kota Damaskus terdapat Masjid Damaskus yang megah dan agung, masjid ini dibangun oleh Khalifah Al-Walid bin Abdul Malik denga arsiteknya Abu Ubaidah bin Jarrah.
Untuk keperluan pembangunannya, Khalifah Al-Walid mendatangkan 12.000 orang tukang ahli dari Romawi, kecuali bangunannya sendiri memiliki nilai seni yang luar biasa, juga pilar-pilar dan dinding-dindingnya diukir dengan ukiran-ukiran yang indah dan ditaburi dengan aneka batu yang bernilai tinggi.

6. ISFAHAN PERSIA

Isfahan adalah ibu kota kerajaan Shafawi. Kota inni merupakan gabungan dari dua kota sebelumnya yaitu Jayy, tempat berdirinya Syahrastan kemudian, dan Yahudiyyah yang didirikan oleh Buchtanashshar atau Yazdajir I atau anjuran isterinya yang beragama Yahudi.
Kota ini berbentuk bundar, pintunya ada empat dengan menara pengontrol sebanyak seratus buah. Lebar tembok kota sekitar setengah farsakh. Rukn al-Daulah ibn Buwaih memperluas kota itu yang massih bediri hingga abad ke-5 H./11M. Di dalam kota ini terdapat tambang terbuat dari perak yang sudah tidak berfungsi lagi sejak penaklukkan antara Islam, raja Persia, pernah membnagun irigasi unntuk megatur air dari sungai Zandah, bernama Zirrin Rod, berarti sugai ema. Hingga 
sekarang perekonomian negri ini sangat tergantung kepada pertanian kapas, candu dan tembakau.
Dalah hal ini kebudayaan, Persia menjadi salah satu unsur daari kebudayaan Islam, yaitu :
a. Perbendaharaan kata
Bangsa Persia yang telah mencapai kemajuan sejak berabad-abad memiliki pembedaharaan kata yang kaya.
b. Imu Pengetahuan
Sejak lama bngsa Persia telah mempunyai bermacam-macam ilmu pengetahuan.
c. Para Sarjana
Para ssarjanna Islam zaman ini, kebanyakan bukan orang Arab tetapi turunn unsur Persia-lah memegang peranan penting ke dalam bahasa Arab.
d. Jejak dalam kebudayaan Arab
Sudah lama kebudayaan Persia telah meninggalkan jejaknya dalam tubuh kebudayaan Arab.

7. ISTAMBUL TURKI

Kota Istambul adalah ibu kota Kerajaan Turki Usmani. Kota ini awalnya merupakan ibu kota Kerajaan Romawi Timur dengan nama Konstantinopel. Konstantinopel sebelumnya sebuah kota bernama Bizantum, kemudian diganti dengan nama Konstantinopel oleh Kaisar Constantin, kaisar Romawi Timur.
Pada tahun 395 M, kerajaan Romawi pecah menjadi dua, Romawi Timur dan Romawi Barat. Romawi Barat beribu kot di Roma (Itali), sedangkan Romawi Timur beribu kota di Konstantinopel. Konstantinopel jatuh ke tangan umat Islam pada masa Dinasti Turki Usmani di bawah pimpinan Sultan Muhammad II yang bergelar Muhammad Al-Fatih pada tahun 1453, dan dijadikan ibu kota Kerajaan Turki Usmani. Bahkan jauh sebelum Sultan Muhammad Al-Fatih dapat menguasai Konstantinopel, para penguasa Islam sudah sejak zaman para khulafaur rasyidin, kemudian khalifah Bani Umayyah dan khalifah Bani Abbasiyah berusaha untuk menaklukkan kota konstantinopel. Namun, baru pada masa Kerajaan Turki Usmani usaha itu dapat berhasil.
Oleh Sultan Muhammad Al-Fatih, kota Konstantinopel yang artinya kota Constantin, diubah namanya menjadi Istambul yang artinya kota Islam. Dalam bidang arsitektur, masjid-masjid yang dibangun membuktikan kemajuannya. Masjid merupakan suatu ciri dari sebuah kota Islam, tempat kaum musllimin menjalankan kewajiban ibadahnya. Gereja Aya Shopia, setelah ditaklukan kaum muslinin diubah menjadi sebuah masjid agung yang terpenting di Istambul. Beberapa masjid yang megah didirikan di Istambul.
Pengaruh jatuhnnya Konstantinopel besar sekali bagi Turki Usmani. Kota tua itu adalah pusat Kerajaan Bizantum yang menyimpan banyak ilmu pengetahuan dan menjadi pusat agama Kristen Ortodoks. Kesemuanya itu diwarii oleh Usmani. Dari segi letak, kota itu sangat strategis karena menghubungkan dua benua secara langsung, Eropa dan Asia.
Istambul merupakan pusat peradaban Islam pada masa kekuasaan Turki Usmani yang terpenting. Bukan saja karena keindahan kotanya akn tetapi, juga karena di kota bekas pusat kekuasaan Romawi Timur itu terdapat pusat-pusat kajian keilmuan yang mendorong puncak kejayaan peradaban Islam.

8. DELHI INDIA

Di Benua India, berdiri kesultanan Delhi selama 3 abad, 602-96 H/1206-1555 M. Pada masa itu kebudayaan Arab muslim cemerlang di sebagian besar Benua India. Delhi adalah ibukota kerajaan-kerajaan Islam di India sejak tahun 608 H/1211 M. Sampai kerajaan Mghal runtuh oleh Inggris pada tahun 1858. Sebagai ibukota kerajaan-kerajaan Islam Delhi juga menjadi pusat kebudayaan dan peradaban Islam di anak Benua India.
Kota ini terleak di pinggir sungai Jamna. Sebelum Islam masuk ke sana, Delhi juga berada di bawah keturunan Johan Rajput tahun 589 H/1193 M. Kota ini ditaklukkan oleh Qutb al-Din Aybak, dan tahun 602 H/ 1204 M. Ini dijadikan ibukota kerajaan tersendiri olehnya.
Qutb al-Din Aybak (dinasti Mamluk) mendirikan sebuah menara yang megah sebagai lambang kemenangan Islam, yang menara itu diberi nama “Quthub Manar” yang didirikan reruntuhan sebuah kuil yang besar di Delhi. Selain itu dia juga
mendirikan masjid raya di Delhi dengan nama “Jami’ Masjid” dan juga mendirikan masjid di Ajmin yang diberi nama “Masjid Qutb al-Din Aybak”.
Sementara itu, raja pertama dinasti Tughlugh mendirikan Tudhlughabad yang kemudian dijadikannya sebagai pusat pemerintahan tahun 720 H/1320 M. Di tengahnya didirikan istana, masjid, perumuhanan, perkantoran dan jalan-jalan yang dikelilingi oleh benteng yang kuat. Muhammad ibn Tughlugh juga melaksanakan sebuah proek raksasa, mendirikan Adilabad yang kemudian dikenal dengan Jahanpah. Hal yang sama juga dilakukan oleh Fairuz Tughlugh dengan mendirikan kota Fairuzabad, sekitar 3 km disebelah Barat laut kota yang kemudian dikenal dengan Syahjahanabad.
Saat-saat paling indah dan cemerlang dalam seni bangunan Islam di India terjadi pada zaman pemerintahan Mughal. Pada saat itu didirikan benteng Agra dan juga kuburan yang megah dan dinamakan “Taj Mahal” yang dibangun oleh Syah Jihan (1037-1069 H/1627-1658 M) untuk mengenang isterinya yang telalh meninggal, dan pembangunannya memakan waktu 2 tahun yang dibangun oleh 22 ribu orang pekerja tiap harinya.
Setiap dinasti Islam yang berkuasa di India dan menjadikan Delhi sebagai ibu kotanya, seakan mereka berlomba-lomba untuk membangun dan memperindah istana, benteng, masjid, madrasah, dan makam. Di Delhi dan sekitarnya banyak berdiri makam-makam megh, bukan saja makam-makam para penguasa Islam, tetapi juga makam-makam para wali. Kalau saja Timur Lenk tidak menghancurkan kota Delhi, tentu akan banyak sekali bangunan mewah dan indah yang dapat disaksikan. Delhi Islam yang dapat disajikan sekarang adalah Delhi yang hanya dibangun oleh kerajaan Mughal.

9. ANDALUSIA SPANYOL

Orang Arab masuk ke Andalusia dalam keadaan penduduk negeri itu terdiri dari orang-orang Goth, Romawi, Italia, dan Yahudi. Orang Goth merupakan golongan yang berkuasa. Sebagian dari mereka memeluk agama Nasrani madzhab Katolik. Semula golongan penduduk tersebut bermukim di kota-kota besar pnting, seperti 
Toledo, Sevilla, Merida dan Kordova. Yang paling penting adalah Kordova dan Granada.
Pusat-pusat peradaban Islam di Spanyol adalah sebagai berikut :
a. Kordova
Kota Kordova dijadikan oleh Abdurrahman ad-Dakhil (822-852 H). Kemudian menjadi puncak keindahannya pad masa Abdurrahman III yang bergelar an-Nashir (911-961 M). Termasuk kota teladan diseluruh Eropa. Walaupun kotaya ramai dan besar, namun tidak ada gejala kerusakan moral atau akhlak. 
Sebagai ibukota pemerintahan, Kordova di masa Bani Umayyah mengalami perkembangan yang pesat. Banyak bangunan baru yang didirikan, seperti istana da masjid-masjid. Kota ini diperluas engan memperbesar tembok yang mengelilinginya. Pada masa pemerintahan Islam, Kordova terkenal sebagai pusat kerajinan barang-barang dari perak, sulaman dari sutera dan kulit yang mempunyai bentuk khusus.
Pada masa itu, Kordova menjadi pusat ilmu pengetahuan. Terdiri universitas Kordova. Banyak Ilmuwan dari dunia Islam bagian Timur yang tertarik untuk mengajar di universitas ini. Ada juga Perpustakaan besar dengan kira-kira 400.000 judul buku. Kemajuan ini tidak terlepas dari jasa dua orang khalifah pecinta ilmu, yaitu Abdurrahman an-Nashir dan anaknya al-Hakim. 
b. Sevilla 
Kota Sevilla (Asyibiliyah) dibangun pada masa Dinasti Al-Muwahidi memerintah. Kota ini pernah menjadi ibukota Andalusia. Semula kota ini adalah rawa-rawa. Pada masa Romawi kota ini bernama Romula Agusta, kemudian berubah menjadi Hispah.
Selama dikuasai Islam, kota ini selalu diperindah dengan tanaman-tanaman berbunga yang harum baunya. Pengaruh Romawi nampak pada penanaman pohon-pohon zaitun dan tata cara kehidupan di dusun. Sedang orang-orang Arab dan ahudi telah meninggalkan sifat-sifat yang serba mistik.
Sevilla berada dibawah kekuasaan Islam, kurang lebih selama 500 tahun (712-1248 M). Kini banyak dijumpai peninggalan seni dan budaya Islam. Salah satu 
bangunan kebanggaan umat Islam, kini telah berubah dari majid besar menjadi gereja yaitu Santa Maria de la Sede. Masjid tersebut dulu dibangun pada tahun 1171 M pada masa pemerintahan Sultan Yusuf Abu Yakub. Sevilla jatuh ke tangan Raja Ferdinand paada tahun 1492 M.
c. Granada
Kota Granada yang berada di tepi sungai Genil semula menjadi tempat tinggal orang Iberia, kemudian menjadi kota orang Romawi dan baru terkenal setelah berada di tangan orang-orang Islam. Pada masa pemerintahan Bani Umayyah di Andalusia, Granada mengalami perkembangan pesat, setelah Bani Umayyah mengalami kemunduraan (1031 M). Dalam jangka waktu 60 tahun, Granada diperintah oleh Dinasti Murabithun (1090-11149 M). Banyak istana dibangun disana.
Pada Abad ke-13 Granada menjadi kota terbesar kelima di Spanyol. Sejak abad ke-13, Granada diperintah oleh dinasti Nasrid kurang lebih 250 tahun. Pada masa itulah istana al-Hambra dibangun, yang berarti merah. Pada masa pemerintahan Muhammad V (1354-1391 M). Granada mencapai punvak kejayaannya, baik dalam arsitektur maupun dalam politik. 

10. TRANSOXANIA

Transoxania adalah wilayah Bukhara dan Samarkand. Transoxania adalah wilayah yang terletak di Asia Tengah, terletak di sekitar barat Cina dan Selatan Rusia serta di sebelah Timur Afghanistan. Terdapat dua kota penting yang menjadi pusat peradaban Islam, yaitu :
a. Samarkand 
Samarkand berada di sebelah selatan sungai As-Saghad. Riwayat tentang kota Samarkand yang tertua disebutkan dalam berita-berita tentang peperangan-peperangan Iskandar Zulkarnain di timur. Dalam beberapa cacatan disebutka bahwa kota Samarkand beberapa kali diduduki oleh Iskandar ketika ia dan pasukannya berperang melawan Spitarmenes. Akan tetapi, menurut riwayat-riwayat tertua dalam bahasa arab, Iskandarlah yang mendirika kota Samarkand 
itu. Di Samarkand terdapat makam terkenal yang sangat dihormati dan dikunjungi orang, yaitu makam Qasim bin Abbas, yang dipandang sebagai pembawa agama Islam ke negeri ini pada masa Khalifah Utsman bin Affan.
b. Bukhara
Adapun Bukhara diperkirakan sudah ada sebellum Islam, kota ini sudah ada ketika Iskandar Zulkarnain datang ke sana. Pada tahun 204 H/819 M Al-Makmun, khalifah dari dinasti Abbasiyah yang berpusat di Baghdad menyerahkan urusanpemerintahan negeri Transoxania, khusunya Samarkand dan Bukhara kepada keluarga Asad ibn Saman. Sejak itu dua kota ini berada dibawah kekuasaan Dinasti Samaniyah. Dalam pemerintahan tersebut Samarkand menjadi daerah yang sangat makmur dan masyarakatnya hidup sejahtera, yang hanya dapat dibandingkan dengan masa pemerintahan Timur Lenk dan keturunannya di sana, 500 tahun kemudian. Sekalipun ibu kota pindah ke Bukhara, tetapi Samarkand tetap merupakan kota terpenting karena menjadi pusat perdagangan dan kebudayaan Islam.
Disamping itu, dari kota Bukhara lahir ulama hadist terkenal yaitu Imam Bukhari yang menulis kitab Shahih Bukhari. Dan terkenal sebagai kota pusat ilmu-ilmu keagamaan Islam. Pada masa kejayaannya di Bukhari terdapat istana Dinasti Samani yang merupakan perguruan tinggi dan pusat kegiatan ilmu dan kehidupan pengetahuan. Terkenallah Maktab Nuh bin Nashr As-Samani sebagai perguruan tinggi yang lengkap.

11. ACEH 

Aceh mewakili pusat dunia Islam di Asia Tenggara. Pada masa kejayaannya Aceh merupakan pusat peradaban di wilayah dunia Islam bagian Timur, yaitu Asia Tenggara.  Aceh terkenal dengan sebutan Serambi Mekah. Aceh merupakan pintu gerbang masuknya islam ke seluruh wilayah Nusantara. Di Aceh pernah berdiri kerajaan-kerajaan Islam yang pertama, yaitu Kerajaan Peurlak, Kerajaan Samudra Pasai, dan Kerajaan Aceh Darussalam. Dari Aceh muncul beberapa tokoh kelimuwan yang menandakan kemajuan keilmuan di kalangan umat Islam di Asia Tenggara diantaranya Nuruddin Ar-Raniri, Hamzah Fanshuri, Abdurrauf Singke, Syamsuddin Sumatrani, dll. 
Aceh pada masa Samudra Pasai pernah dipimpin oleh para sultan yang cinta akan ilmu dan peradaban. Diantara sultan yag cinta akan ilmu adalah Sultan Al-Malikuz Zahir, dimana pada masa pemerintahannya Ibnu Batutah pernah singga di Aceh pada tahun 1345 M. Dari Aceh, Islam berkembang ke berbagai wilayah Nusantara antara lain Islam berkembang ke Ampel, Demak, Cirebon, dan terus berkembang ke Sulawesi, Maluku dan Kalimantan. Aceh juga merupakan kekuatan yang sangat ditakuti Belanda semasa penjajahan, karena Aceh memiliki kekuatan yang sangat dahsyat dalam menghadapi penjajah Belanda. 























BAB III

PENUTUP


A. Kesimpulan

Peradaban-peradaban Islam yang telah di alami di daerah Baghdad, Kairo, Isfahan, Istambul, Delhi, Andalus, Samarkand dan Bukhara memiliki kontribusi besar dalam berbagai bidang seperti: pendidikan dan ilmu pengetahuan, politik dan pemerintahan, ekonomi, arsitektur. Peradaban dalam bidang pendidikan dan ilmu pengetahuan Kota Baghdad memiliki perpustakaan yang dipenuhi dengan beribu-ribu ilmu.
Peradaban Islam dalam bidang ekonomi di Kota Isfahan dengan  di kuasainya Kepulauan Hurmuz dan Pelabuhan Gumrun dan diubah menjadi Bandar Abbas yang menjadi salah satu jalur dagang yang menghubungkan antara timur dan barat. Peradaban dalam bidang arsitektur di Kota Istambul dengan pembangunan masjid, Gereja Ayashopia yang diubah menjadi masjid Agung terpenting di Istambul dengan menutup gambar makhluk hidup sebelumnya, mendirikan mihrab yang dindingnya dihiasi dengan kaligrafi indah dan menara-menara, Masjid Agung Al-Muhammady, Masjid Abu Ayyub Al-Anshory sebagai tempat pelantikan para Sultan Usmani, Masjid Bayazid dengan gaya Persia, dan Masjid Sulaiman Al-Qanuni.
Selain itu pusat-pusat peradaban Islam lain yang ikut memajukan Islam adalah Delhi, Spanyol, Samarkand dan Bukhara. Di mana di kota-kota tersebut banyak bermunculan ilmuan-ilmuan muslim yang berpengaruh dalam kemajuan peradaban pada masa itu dan berdirinya bangunan-bangunan bersejarah Islam.

B. Saran

Kritik dan saran sangat kami harapkan dalam makalah ini, segala kekurangan yang ada dalam makalah ini mungkin karena kelalaian atau ketidaktahuan kami dalam penyusunannya. Segala hal yang tidak relevan, kekurangan dalam pengetikan atau bahkan ketidakjelasan dalam makalah ini merupakan proses kami dalam memperlajari bidang studi ini dan diharapkan kami yang menulis ataupun bagi pembaca dapat mengambil manfaat dari makalah ini.




Daftar Pustaka


Amin, Samsul MunirSejarah Peradaban IslamJakarta: Amzah. 2009.
Yatim, Badri. Sejarah Peradaban Islam-Dirasah Islamiyyah II. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. 2011.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar