Laman

zzz

new post

Minggu, 18 Maret 2012

D6-29 Sumantri


MAKALAH 
HADIST TENTANG KLARIFIKASI ILMU PENGETAHUAN
ILMU TENTANG MAKHLUK
“MAKHLUK METAFISIK”

Disusun Guna Memenuhi Tugas

Mata kuliah                   : Hadist Tarbawi II
Dosen Penampu   : M.Ghufron,M.S.I

STAIN.JPG

Disusun Oleh :
SUMANTRI
2021110168
KELAS D
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGRI (STAIN)
PEKALONGAN
2012


PENDAHULUAN
Berawal dari membaca hadist dan terjemahannya, kami berihtiar untuk menyampaikan hadist ini kepada teman-teman semua guna menyampaikan ilmu dan saling memberikan ilmu karena hal itu anjuran nabi dan manfaatnya  kitapun terlepas dari ketidak tahuaan.
Hadisti matan ini dan isi syarah  mengenai hal dzikir. Dzikir itu sendiri sangat penting bagi kita, salah satu cara untuk bertaqarrub kapada Allah. Karena didalam alquran sendiri menerangkan bahwa dzikir fadhilahnya kembali kepada kita sendiri, yaitu mendatangkan ketenangan hati dan jiwa. Lain dari itu dengan kita berdzikir otak dan pikiran kita akan terlatih konsentrasi yaitu kekhusyu’an kita
Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua.. Aminn
















A.   Hadist Tentang Makhluk
Makhluk Metafisik

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النِّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :اِنَّ لِلهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى مَلاَئِكَةً سَيَّارَةً فُضُلاً يَبْتَغُوْنَ مَجَالِسَ الذِّكْرِ. فَاِذَاوَجَدُوْمَجْلِسًا فِيْهِ ذِكْرٌ قَعَدُوْمَعَهُمْ وَحَفَّ بَعْضَهُمْ بَعْضًا بِاَجْنِحَتِهِمْ حَتَّى يَمْلَؤُوْامَابَيْنَهُمْ وَبَيْنَ السَّاءِالدُّنْيَا فَاِذَاتَفَرَّقُوْا عَرَجُوْاوَصَعِدُوْااِلَى السَّمَاءِ. قَالَ : فَيَسْأَ لُهُمُ اللهُ عَزَّوَجَلَّ وَهُوَاَعْلَمُ بِهِمْ مِنْ اَيْنَ جِئْتُمْ؟ فَيَقُوْلُوْنَ: جِئْنَا مِنْ عِنْدِ عِبَادٍ لَكَ فِى الْاَرْضِ يُسَبِّحُوْنَكَ, وَيُكَبِّرُوْنَكَ وَيُهَلِّلُوْنَكَ وَيَحْمَدُوْنَكَ وَيَسْئَلُوْنَكَ.قَالَ: ومَاذَايَسْئَلُوْنِى قَالُوْا:يَسْئَلُوْنَكَ جَنَّتَكَ. قَالَ: وَهَلْ رَأَوْاجَنَّتِيْ؟ قَالُوْ:لَااَيْ رَبِّ. قَالَ:فَكَيْفَ لَوْرَأَوْجَنَّتِى؟ قَالُوْ: وَيَسْتَجِيْرُوْنَكَ. قَالَ: وَمِّايَسْتَجِيْرُوْانَنِى؟ قَالُوْ: مِنْ نَارِكَ يَارَبِّ.قَالَ وَهَلْ رَأَوْنَارِيْ؟ قَالُوْ:لَا.قَالَ: فَكَيْفَ لَوْرَأَوْنَارِيْ؟ قَالُوْ: وَيَسْتَغْفِرُوْنَكَ. قَالَ:فَيَقُوْلُ: قَدْغَفَرْتُ لَهُمْ وَأَعْطَيْتُهُمْ مَاسَأَلُوْا,وَاَجَرْتُهُمْ مِمَّااسْتَجَارُوْا. قَالَ:فَيَقُوْلُوْنَ:يَارَبِّ فِيْهِمْ فُلَانٌ عَبْدٌ خَطَّاءٌ اِنَّمَامَرَّفَجَلَسَ مَعَهُمْ. قَاَل: فَيَقُوْلُ: وَلَهُ غَفَرْتُ. هُمُ الْقَوْمُ لَايَشْقَى بِهِمْ جَلِيْسُهُمْ.

B.     Tarjamah Hadist
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra, daru nabi SAW : beliau bersabda, “sesungguhnya Allah Tabaraka wata’ala mempunyai malaikat-malaikat yang bertugas berkeliling mencari majelis-majelis zikir. Apabila mereka telah mendapatkan suatu majlis zikir, malaikat-malaikat duduk bersama mereka dan menaungi sama lainya dengan sayap- sayap mereka sampai memenuhi ruang antara mereka dengan langit dunia ini. Setelah majelis itu bubar, malaikat-malaikat itu kembali lagi naik keatas langit.”Sabda beliau,’’lalu Allah bertanya kepada malaikat-malaikat itu, sedangkan Dia lebih mengetahui dari pada mereka, ‘Dari manakah kalian datang?’ mereka menjawab, ‘kami datang dari majelis hamba-hamba Engkau dibumi, yang bertasbih, bertakbir, bertahlil, brtahmid,dan memohon kepada Engkau.’  Tanya Allah, mereka memohon apa kepadaku? Jawab malaikat,’belum, mereka memohon surga kepada Engkau.’ Tanya Allah, Apakah mereka telah melihat surgaku?’ jawab malaikat, ‘belum, wahai Tuhanku.’ Allah berfirman, Bagaimanakah kiranya kalau mereka telah melihat surge-Ku?’ Malaikat itu berkata lagi, ‘mereka memohon perlindungan kepada Engaku.’ Tanya Allah, Dan apakah mereka memohon perlindungan kepada-Ku?’ jawab mereka, mereka memohon perlindungan-Mu dari api neraka-Mu wahai tuhanku. ‘tanya Allah, ‘apakah mereka telah melihat api neraka-Ku? Jawab malaikat,belum Tanya Allah,’bagaimanakah kiranya mereka telah melihat api neraka-Ku?’mereka juga memohon ampunan kepada Engkau. “Firman Allah Aku telah mengampuni mereka, Aku telah member mereka apa yang mereka minta dan Aku telah melindungi mereka dari api neraka’’. Sabda Beliau, kemudian malaikat-malaikat berkata,’ Wahai Tuhanku, didalam majlis itu ada si Fulan , yaitu seorang hamba yang penuh dosa. Dia hanya lewat, lalu bertemu dengan majlis itu, kemudian duduk bersama mereka. ‘Sabda Beliau, lalu Allah berfirman,’Aku telah mengampuni dosanya, mereka adalah orang-orang yang teman duduk mereka itu tidak aka nada yang celaka.’[1]

C.     Mufrodat
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra, daru nabi SAW : beliau bersabda
sesungguhnya Allah Tabaraka wata’ala mempunyai malaikat-malaikat yang bertugas
 

berkeliling mencari majelis-majelis zikir
 

Apabila mereka telah mendapatkan suatu majlis zikir, malaikat-malaikat duduk bersama mereka
dan menaungi sama lainya dengan sayap- sayap mereka
 

sampai memenuhi ruang antara mereka dengan langit dunia ini.
 

Setelah majelis itu bubar, malaikat-malaikat itu kembali lagi naik keatas langit.
’’lalu Allah bertanya kepada malaikat-malaikat itu,
sedangkan Dia lebih mengetahui dari pada mereka
Dari manakah kalian datang?’
mereka menjawab, ‘kami datang dari majelis hamba-hamba Engkau dibumi
yang bertasbih, bertakbir, bertahlil,
bertahmid,dan memohon kepada Engkau
Tanya Allah, mereka memohon apa kepadaku?
 Jawab malaikat, mereka memohon surga kepada Engkau.’
Tanya Allah, Apakah mereka telah melihat surgaku?’
 jawab malaikat, ‘belum, wahai Tuhanku.’
Tanya Allah, Bagaimanakah kiranya kalau mereka telah melihat surge-Ku?’

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النِّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَال
اِنَّ لِلهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى مَلاَئِكَةً سَيَّارَةً فُضُلاً

يَبْتَغُوْنَ مَجَالِسَ الذِّكْر
فَاِذَاوَجَدُوْمَجْلِسًا فِيْهِ ذِكْرٌ قَعَدُوْمَعَهُمْ

وَحَفَّ بَعْضَهُمْ بَعْضًا بِاَجْنَحَتِهِمْ
حَتَّى يَمْلَؤُوْامَابَيْنَهُمْ وَبَيْنَ السَّاءِالدُّنْيَا
فَاِذَاتَفَرَّقُوْا عَرَجُوْاوَصَعِدُوْااِلَى السَّمَاءِ

قَالَ : فَيَسْأَ لُهُمُ اللهُ عَزَّوَجَلَّ
وَهُوَاَعْلَمُ بِهِمْ
مِنْ اَيْنَ جِئْتُمْ؟
جِئْنَا مِنْ عِنْدِ عِبَادٍ لَكَ فِى الْاَرْضِ
 يُسَبِّحُوْنَكَ,وَيُكَبِّرُوْنَ وَيُهَلِّلُوْنَكَ وَيَحْمَدُوْنَكَ وَيَسْئَلُوْنَكَ
قَالَ: ومَاذَايَسْئَلُوْنِى؟

قَالُوْا:يَسْئَلُوْنَكَ جَنَّتَكَ.
قَالَ: وَهَلْ رَأَوْاجَنَّتِيْ؟

قَالُوْ:لَااَيْ رَبِّ.
 قَالَ:فَكَيْفَ لَوْرَأَوْجَنَّتِى؟



sedangkan Dia lebih mengetahui dari pada mereka
Dari manakah kalian datang?’
mereka menjawab, ‘kami datang dari majelis hamba-hamba Engkau dibumi
yang bertasbih, bertakbir, bertahlil,
bertahmid,dan memohon kepada Engkau
Tanya Allah, mereka memohon apa kepadaku?
 Jawab malaikat, mereka memohon surga kepada Engkau.’
Tanya Allah, Apakah mereka telah melihat surgaku?’
 jawab malaikat, ‘belum, wahai Tuhanku.’
Tanya Allah, Bagaimanakah kiranya kalau mereka telah melihat surge-Ku?’ Malaikat itu berkata lagi, ‘mereka memohon perlindungan kepada Engaku.’
Tanya Allah, Dan apakah mereka memohon perlindungan kepada-Ku?’ jawab mereka, mereka memohon perlindungan-Mu dari api neraka-Mu wahai tuhanku.
‘tanya Allah, ‘apakah mereka telah melihat api neraka-Ku?
Jawab malaikat,belum
Tanya Allah,’bagaimanakah kiranya mereka telah melihat api neraka-Ku?’ malakat, itu berkata lagi. mebelum. Tanya allah, mereka juga memohon ampunan kepada Engkau.
“Firman Allah ‘’Aku telah mengampuni mereka, Aku telah memberi mereka
 apa yang mereka minta dan Aku telah melindungi mereka dari api neraka’’.
 Sabda Beliau, kemudian malaikat-malaikat berkata,’ Wahai Tuhanku, didalam majlis itu ada si Fulan ,yaitu seorang hamba yang penuh dosa.
 Dia hanya lewat, lalu bertemu dengan majlis itu, kemudian duduk bersama mereka.
‘Sabda Beliau, lalu Allah berfirman,’Aku telah mengampuni dosanya,
mereka adalah orang-orang yang teman duduk mereka itu tidak aka nada yang celaka.’


وَهُوَاَعْلَمُ بِهِمْ
مِنْ اَيْنَ جِئْتُمْ؟
جِئْنَا مِنْ عِنْدِ عِبَادٍ لَكَ فِى الْاَرْضِ
 يُسَبِّحُوْنَكَ,وَيُكَبِّرُوْنَ وَيُهَلِّلُوْنَكَ وَيَحْمَدُوْنَكَ وَيَسْئَلُوْنَكَ
قَالَ: ومَاذَايَسْئَلُوْنِى؟

قَالُوْا:يَسْئَلُوْنَكَ جَنَّتَكَ.
قَالَ: وَهَلْ رَأَوْاجَنَّتِيْ؟

قَالُوْ:لَااَيْ رَبِّ.
 قَالَ:فَكَيْفَ لَوْرَأَوْجَنَّتِى؟

قَالُوْ: وَيَسْتَجِيْرُوْنَكَ
قَالَ: وَمَايَسْتَجِيْرُوْانَنِى؟

 قَالُوْ: مِنْ نَارِكَ يَارَبِّ.

قَالَ وَهَلْ رَأَوْنَارِيْ؟
قَالُوْ:لَا.قَالَ:
فَكَيْفَ لَوْرَأَوْنَارِيْ؟

قَالُوْ: وَيَسْتَغْفِرُوْنَكَ

قَالَ:فَيَقُوْلُ: قَدْغَفَرْتُ لَهُمْ وَأَعْطَيْتُهُمْ مَاسَأَلُوْا,وَاَجَرْتُهُمْ مِمَّااسْتَجَارُوْا.
 قَالَ:فَيَقُوْلُوْنَ:يَارَبِّ فِيْهِمْ فُلَانٌ عَبْدٌ خَطَّاءٌ

اِنَّمَامَرَّفَجَلَسَ مَعَهُمْ.

قَاَل: فَيَقُوْلُ: وَلَهُ غَفَرْتُ.
 هُمُ الْقَوْمُ لَايَشْقَى بِهِمْ جَلِيْسُهُمْ.











D.    Biografi Abu Hurairah
Abu Hurairah adalah Abd Ar-rahman Ibn Sakhr (Abdullah ibn Sakhr) ad-Dausy at-Tamimy. Beliau lahir tahun 21 sebelum hijrah atau 602 M. dimasa jahiliya nama beliau Abu Syams, dan setelah masuk islam beliau diberi nama oleh nabi SAW,
AbuHurairah dating ke Madinah pada tahun Khaibar yakni bulan muharram tahun 7 H. lalu memeluk agama islam. Selain beliau memeluk islam beliau menetap bersama nabi, karena inilah beliau mendengar hadist nabi SAW.
Hadist-hadistnya banyak diriwayatkan oleh sahabatdan tabiin diantara para sahabat ialah Ibnu Abbas, Ibnu Umar, Anas, Watsilah Ibnu Al’asqa’, Jabir ibn Abdullah al-Anshary dan dari tabiin diantaranya marwam ibn Al Hakam Urwah ibn Al-Zubair , Sulaiman ibn Yasr dan lainya.
Menurut pentahqiqan baqy ibn makhlad, beliau meriwayatkan hadist 5374 hadist, menurut al-Kirmy 5364, dari jumlah tersebut 325 hadist disepakati oleh Bukhary Muslim, Al Bukhary sendiri meriwayatkan  93 hadist
 Dan Muslim sendiri 189 hadist.
            Abu Hurairah adaah orang  pertama diantara tujuh sahabat yang banyak meriwayatkan hadist. Abu hurairah pernah menjadi gubernur Madinah, pada masa pemerintahan Umar, beliau diangkat menjadi gubernur diBahrain kemudian beliau dibe[2]rhentikan. Beliau meninggal diMadinah pada tahun 59 H=679 M









E.     Keterangan Hadist

( ان الله ملائكة سيارة, فضلا , يتبعون مجالس الذكر) ومعنى "سيارة فى الارض"كماقال فى البعض الروايات:سياحين. فَاِذَاوَجَدُوْمَجْلِسًا فِيْهِ ذِكْرٌ قَعَدُوْمَعَهُمْ. وفى روايات السجزى والسمرقندى: (وَحَفَّ بَعْضَهُمْ بَعْضًا بِاَجْنَحَتِهِمْ) ويدل على هذه الروايات قوله فى البخارى :(يحفونهم باجنحتهم ) اى يحدقون بهم ويطوفون حولهم ويجتمعون فى جميع حوانبهم. ويحدق بعضها بعضا    (حتى يملؤواما بين السماءوالارض)  (ويستجرونك من النار) وقوله : (قد اجرتهم ممااستجارونى) كله من الامن.  (قد غفرت لهم) هم القوم لا يشقى جليسهم.  فيه  فضل  مجالس الذكر وان لم يكن
 الجا لس فيها من اهلها. فضل مجالس الصالحين وتزكيتهم.

“sesungguhnya Allah mempunyai malaikat yang bertugas berkelilng mencari majelis-majelis zikir. Maknanya "سيارة فى الارض" menurut sebagian riwayat adalah hamparan bumi. Apabila mereka telah mendapatkan suatu majelis zikir maka malaikat-malaikat duduk bersama mereka dan menaungi satu sama lainya dengan sayap-sayap mereka. Dan didalam riwayat Bukrari : mereka menaungi dengan sayap-sayap mereka, tegasnya mengelilingi manusia dan berputar mengelilingi sekitar manusia dan malaikat berkumpul pada semua sisi manusia. Sampai memenuhi ruang mereka yaitu antara langit dan bumi. Dan mereka meohon perlindungan dari api neraka. Dan ucapanya: sungguh mereka telah Aku ampuni merka ialah kaum yang tidak celaka.. Itulah keutamaan majelis-majelis zikir dan sekalipun tidak ada orang yang duduk didalamnya. Keutamaan-keutamaannya duduknya orang-orang soleh dan nasihatnya.[3]



F.      Aspek Tarbawi
1.               Makhluk adalah sesuatu yang diciptakan oleh sang Pencipta yaitu Allah. Makhluk disini meliputi dari seluruh jagat raya baik itu langit, bumi , planet, sampai kepada makhluk yang aktif hidup yaitu malaikat, jin, manusia, dan hewan. Manusia adalah makhluk Allah yang paling sempurna karena dikaruniai akal dan nasfsu, bila dibandingkan dengan malaikat yang hanya dikaruniai akal  dan hewan hanya dikaruniai nafsu.
                                     Yang terpenting disini adalah bagaimana kita bisa mengendalikan semua itu karena pada hakikatnya kita diciptakan oleh Allah untuk menjadi kholifah dan juga hamba dimuka bumi ini.
2.                    Kaitanya dengan metefisika yaitu metafisika mempersoalkan tentang hakikat segala sesuatu termasuk membahasa ketuhanan dan masalah immateri. Dalam arti lain adalah untuk  mengkarakterisasi eksistensi atau realitas sebagai suatu keseluran. Objek matafisika adalah segala yang ada dan menembus inti dan hakekat segalanya.
Metafisik membicaraka tentang hal-hal diantaranya Tuhan dalam hal ini tidak jauh dari teologi, makhluk yang tidak tampak (jin, malaikat), Manusia nerkaitan dengan unsur dan potensi, Alam yang meliput alam ghoib, dan konsep dan pemikiran para filosofis dalam masalah kebahagiaan, kesetaraan, keadilan, kejahatan dan sebagainya.[4]
3.                    Berdzikir adalah mengingat Allah. Dzikir ada dua macam yaitu dzikir dengan lisan dan dzikir dengan hati. Disebutka oleh Imam Abu Ja’far Ath-athabari dan imam lainya tentang perbedaan ulama salaf dalam masalahdzikir, mana yang lebih utama antara dzikir dengan lisan atau dzikir dengan hati.
a)      Ulama yang berpendapat dzikir dengan hati lebih afdhal, alasanya adalah karena amal yang dilakukan secara rahasia itu lebih afdhal.
b)      Sedangkan ulama yang berpendapat dzikir dengan lisan lebih tubuh yang afdhal, beralasan karena dzikir itu tidak hanya dilakukan dengan hati, tapi juga dilakukan oleh anggota lain yaitu, lisan. Maka pahalanya bertambah.[5]
4.                            Kolaborasi dzikir, pikir dan  ilmu pengetahuan
Hubungan timbal balik antara akal pikiran dan ilmu pengetahuan sering kali terintegrasi dalam sebuah majlis dzikir yang mencerdaskan. Dzikir memperdayakan konsentrasi sehingga otak dapat berpikir secara jernih. Dan ketika ilmu terintegrasi dalam diri melalui khusyu’nya dzikir, maka kecerdasan bukanlah hal yang mustahil bahkan menjadi keniscayaan. Anda dapat memanfaatkan kekuatan dzikir itu untuk relaksi, belajar dengan cepat, meningkatkan kreativitas tingkat tinggi, mengubah kebiasaan, mengembangkan imajinasi, bahkan membawa dampak yang senantiasa ceria dalam menjalani kehidupan ini.[6]
5.                 Fadhilah-fadhilah yang kita dapat bila mau berjamaah misalkan sholat dan dzikir bersama sepeti hadist diatas, serta kita jangan menjauhkan diri dengan para ulama karena mereka adalah pewaris nabi dan manfaat lain berkumpul dalam majlis yaitu disitu adalah termasuk tempat penuh baroakah dan turunya rahmat dan penuh dengan kebarokahan.
Keutamaan lainya majelis dzikir yaitu:
a)      Majlis dzikir adalah taman surga di dunia ini.
Dari Anas bin Malik Radhiyallahu 'anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,”Jika kamu melewati taman-taman surga, maka singgahlah dengan senang.” Para sahabat bertanya,”Apakah taman-taman surga itu?” Beliau menjawab,”Halaqah-halaqah (kelompok-kelompok) dzikir
b)      Majlis dzikir merupakan majlis malaikat. Juga menjadi penyebab turunnya ketenangan dan rahmat Allah. Allah membanggakannya kepada malaikat. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersbada:
Tidaklah sekelompok orang duduk berdzikir kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, kecuali para malaikat mengelilingi mereka, rahmat (Allah) meliputi mereka, ketentraman turun kepada mereka, dan Allah menyebut-nyebut mereka di hadapan (para malaikat) yang ada di sisiNya
6.                  Bentuk-bentuk Majelis Dzikir antara lain :
        Pertama Duduk bersama-sama, kemudian masing-masing berdzikir dengan pelan. bentuknya dengan membaca tahmid, tahlil, tasbih, hauqalah, takbir, Permohonan perlindungan kepada Allah dari neraka. Misalnya dengan perkataan:  Istighfar (ucapan astaghfirullah).
              Kedua Duduk bersama-sama untuk membaca dan mempelajari Al Qur’an. Yaitu dengan cara salah seorang membaca dan yang lainnya mendengarkan atau menyimakanya.
   ketiga Majlis ilmu adalah majlis dzikir.[7]















KESIMPULAN

Dari hadist yang diriwayatkan Abu Hurairah diatas kita menympulkan isi dari hadist dan syarahnya tersebut.  Yaitu melihat dari berbagai aspek.
                       Makhluk adalah sesuatu yang diciptakan oleh sang Pencipta yaitu Allah. Metafisik membicaraka tentang hal-hal diantaranya Tuhan dalam hal ini tidak jauh dari teologi, makhluk yang tidak tampak (jin, malaikat), Manusia nerkaitan dengan unsur dan potensi, Alam yang meliput alam ghoib, dan konsep dan pemikiran para filosofis dalam masalah kebahagiaan, kesetaraan, keadilan, kejahatan dan sebagainya.
            Berdzikir adalah mengingat Allah. Ada dua macam yaitu dzikir dengan lisan dan dzikir hati.
          Mengenai bentuk dzikir ada bermacam- macam yaitu : Pertama Duduk bersama-sama, kemudian masing-masing berdzikir dengan pelan, Kedua Duduk bersama-sama untuk membaca dan mempelajari Al Qur’an. Yaitu dengan cara salah seorang membaca dan yang lainnya mendengarkan atau menyimakanya. ketiga Majlis ilmu adalah majlis dzikir.
            Dan fadhilahnya dzikir mendatangakan  rahmat dan barokah pada kehidupan,sedangkan keutamaan Majlis dzikir adalah taman surga di dunia, dan Majlis dzikir merupakan majlis malaikat.











DAFTAR PUSTAKA


Al Hafidz Zaki Aibin, , Mukhtasar Shahih Muslim

Hasby As-shiddiqi,Tengku Muhammad.2002. Pengantar  Ilmu Hadist.. Semarang,: Pustaka Rizki Putra.

Khanafie,Imam. 2004. Filsafat Islam. Pekalongan :STAIN pekalongan Press.

Nawawi Syeh Imam.2004. Al-Maktab Al-Islami.Bandung : Beirut Mizan.

Suyad.2008. Quantum dzikir. Jogjakarta: DIVA press















[1],Syeh Imam Nawawi, Al-Maktab Al-Islami, (Bandung : Beirut Mizan, 2004). Hal.1089-1090
[2] Prof. Dr. Tengku Muhammad Hasby As-shiddiqi,Pengantar  Ilmu Hadist
(Semarang,: Pustaka Rizki Putra,2002). Hal.220-221
[3] Al hafidz Zaki Aibin Abdu l azhim Almundiri dan H.M.Mochtar Zoeni,  Mukhtasar Shahih Muslim,.hal 188-189.
[4] Dr. Imam Khanafie, Filsafat Islam, (Pekalongan :STAIN pekalongan press,2010). Hal.128-129
[5] Opcit. 189
[6] Suyadi, Quantum Dzikir Jogjakarta: DIVA press, 2008). Hal.180-181

12 komentar:

  1. Nama : Taufiq Kurniawan
    NIM : 2021110181
    pertanyaan:
    bagaimana jika seseorang yang mengunjungi majlis ta'lim tetapi tidak berniat untuk menuntut ilmu, atau maLah untuk berniat tidak baik (misalnya mencuri)... apakah orang tersebut tetap diampuni dosanya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih atas pertanyaanya, saya akan coba menjawab :
      memang kita tahu bahwa segala amal tergantung niatnya,dan itu merupkan kewajiban kita utk senantiasa membiasakan sgala aktifitas kita utk niat yg baik yaitu beribadah. mengenai pertanyaan tsb: didlm setiap majlis dzikir selalu dihadiri oleh makhluk metafisik yaitu malaikat yg ditugasi oleh Allah untk memberikan anugrah-Nya, rahmat-Nya serta memberikan pahala & mengabulkan apa yg diminta oleh hamba(manusia).dan itu pun trms kebarokahan dr majlis dzikir.
      niat kebaikan manusia meskipun blm melakukan perbuatan itu tetap diberi pahala, ttp niat yg buruk selagi belum melakukan tdk dicatat oleh malaikat atid dan blm berdosa.
      didlm majlis terdapat doa ulama dan para muslimin muslimat, salah satu doa yaitu diberikan hidayah oleh Allah dan dosanya dimpuni terutama yg berada dimajlis tsb. keberadaan org (yg berniat mencuri) diharapkan mendapat qobulnya doa tsb. sehingga dia tdk jadi mencuri. dan jika jadi mencuri dia tetap berdosa dan masalah diampuni atau tdk kita kembalikan kpd Allah.
      sebenarnya dr pertayaan tsb q jd ingin cerita agar mas opik lebih mantab menerima dr jawaban saya mgkin bisa diforum diskusi besok atau empat mata dg saya.
      TERIMA KASIH WALLAHUA'LAM.

      Hapus
  2. Nama : M.Saiful Amri
    NIM: 2021110155
    makhluk metafisik yg spt apkh yg dimksud dlm hdits ni???????
    mnrt sya mklah anda blm bgtu sesuai dgn jdulny....
    yg dibhas adl ttg ilmu makhluk metafisik
    thanx

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih ata pertanyaan :
      saya mencoba menjawab, metafisik yaitu mudahnya makhluk yang tdk dapt dilihat oleh kasap mata dan bersifat ghoib, dintaranya yaitu malaikat yg telah ada dlm hadist diatas. klw dari buku filsafat islam karangan bapak imam khanafi telah jelas saya tuliskan dimakalah diaspek tarbawi point 2, mgkin bisa dibaca ulang sampai.
      dr hadist trsb baik matan ataupun syarahnya isinya lebih mengaitkan kepada masalah dzikir. bila dikaitkan dg makhluk metafisik maka saya menyimpulkan yaitu tertuju pada malika-malaikat yg sangat jelas didominisikan dan diperankan dlm hadist diatas.
      malaikat makhluk Allah yg diciptakan dr nur dan selalu taat krn tdk adayna nafsu pd malikat. sepatutnya kita lebih sering bertafakur serta bersyukur atas kesempurnaan kita yaitu dg memfusikan akal serta anggota tubuh kita utk melakukan hal yg baik dan beribadah utk mencapai ridhon-Nya.
      mengenai ketidak kesesuaian makalah saya mgkin kekhilafan serta kekurangan dr ihtiar saya. krn saya hanya manusia biasa yg tdk lepas dr salah, lupa serta kekurangan.
      TERIMA KASIH WALLAHUA'LAM

      Hapus
  3. Nama : M. Iqbal Majdi
    NIM : 2021110170
    pertanyaan:
    mengapa Allah SWT menciptakan mahluk metafisik???
    apakah ada pesan tersirat dalam makalah anda???

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya mencoba menjawab:
      utk memperlihatkan srta membuktikan kekuasaa-Nya, terutama ditujukan kpd Makhluknya yaitu manusia agar mereka lebih tebal keimannanya shg dg mengimani hal tsb digolongakan org2 mu'min.Amiinnn..
      didlm tashrif isthilahi setiap maf'ul pasti ada fa'ilnya dan setiap maklhuk pasti ada kholiknya yaitu Allah.
      mengenai pesanya menurut saya kita dianjurkan mengimani apapun yg berkaitan Allah dan hal ghoib yaitu metafisik. kita dapat mengabil hikmah dr makalah saya bahwa Allah selalu akan memberi pahala kpd setiap perbuatan manusia meskipun perbuatan itu sepele selagi hal itu baik dan diniatkan baik pula.
      Allah selalu mengabulkan doa hambaNya dan keinginannya, apalagi doa tersebut secara bersamaan sprt dicontohkan dlm hadist diatas dan sudah kita sepatutnya bersyukur kpd Allah atas segala nikmatnya yg diberikan kpd kita dgn beribadah, selalu ingat (dzikir)seperti halnya malaikat yg selalu patuh atas perintah-Nya .
      TERIMA KASIH WALLAHUA'LAM

      Hapus
  4. Nama : Asmaul Fauziah
    Nim : 2021110165
    Kelas: D

    bagaimana cara kita mengatur nafsu agar sesuai dengan kebutuhan sekarang dan yang akan datang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita tahu nafsu ada yg baik dan juga nafsu buruk ,mmg utk mengalahkan nafsu buruk tidaklah mudah krn selalu didorong dan dimotivasi oleh syetan tp utk mengaturnya salah satunya dg :
      1.llmu. dg ilmu kita dpt berpikir sblm melakukan ssuatu apkah hal itu mendatangkan manfaat atau mudhorotnya.
      2. dg dzikir kpd allah yaitu meminta dierikan pertolongan dan tunjukan jln yg benar dan pas.
      3. emnyeimbangkan ssgala ssuatunya. artinya kt dpt disiplin dlm apaun. terutama ibadah
      TERIMA KASIH WALLAHUA'LAM

      Hapus
  5. NAMA : M SYAUQIL MALIK
    NIM : 2021110180
    KELAS : D


    Bagaimana menata hati sebaik mungkin dalam melakukan hal-hal kebaikan?????terutama dalam menuntut ilmu .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah segala apapun jika hal itu baik hati sudah tertata. selalulah kita husnudhon baik kpd Allah maupun manusia.
      1. niatkan hati kita utk Allah dan ibadah
      2.jauhkan hati dari sifat penyakit hati dengki, hasud dll.
      3. dan usahakan hati slalu ingat dan bergantung kpd Allah

      mengenai dlm menuntut ilmu :
      niatkan dlm menuntu ilmu mencari ridho Allah, menghilangkan kebodohan, utk bekal diakhirat dan menghidpkan syariat nabi.
      selalu tawadhu' dan merasa diri hina akan kekurangan ilmu yg kita miliki.
      ilmu yg kita dpt diamalkan sebisanya, dan selalu berdoa mengharapkan tambahan ilmu yg manfaat dan barokah.
      selalu ta'dhim utk guru dimana dan kapanpun krn hakikatnya tdk ada istilah alumni dlm pentholiban ilmu agama.
      TERIMA KASIH DAN MOHON MAAF
      WALLAHUA'LAM

      Hapus
  6. Nama : Dewi Shofiana
    NIM : 2021110164
    Kelas : D
    Pertanyaan :
    Menurut makalah, dzikir yang baik dilakukan dengan pelan, bagaimana dengan majelis dzikir yang melakukan dzikir secara berjamaah dan dengan suara keras ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua dzikir itu baik dan dinilai sbg ibadah. baik itu dilakukan dg jahr (keras) atau sirri (pelan), sendirian atau jamaah semuanya sama selagi utk mengingat dan bertaqarrub kpd Allah.
      mengenai afdholnya itu adlah sebuah perbedaan pendapat dan itu sdh dijelaskan dlm makalah.
      dzikir yg yg dilakukan berjamaah dan dilakukan dg keras kita realisaikan dg zaman sekarang yaitu misal istighozah, maka hal itu sangat baik krn yg berdzikir banyak sehingga membuat kekhusyuan akan lebih lengkap krn nilai nilai dr kumpulan kekhusyuaan setiap individu dlm jamaah.
      kita logiskan bila berjamaah otomais Allah akan lbh cepat merespon dzikir dan doa kita krn yg meminta banyak.
      kesimpulanya dr saya pribadi mari kita sering berdikir dimana dan kpnpun, mgkin pengamalnya cukup dg sirr( pelan), tp jika bersmaan (jamaah) maka jahr lebih afdol misal dlm solat.
      TERIMAKASIH DAN MOHON MAAF
      WALLAHUA'LAM

      Hapus