Laman

Senin, 02 Mei 2016

HT M 9 A "BAHAN POKOK MURAH - BERKAH"

 Hadis Tarbawi
"BAHAN POKOK MURAH - BERKAH"


MOHAMMAD AFIF 
(2021214484)

 KELAS M
JURUSAN TARBIYAH/ PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan karunia-Nya kita masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan tugas makalah ini.
Tidak lupa kami ucapkan kepada dosen dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan tugas makalah ini.
Kami sangat menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan maupun kekeliruan, oleh sebab itu kami sangat mengharapkan kritik, saran serta bimbingannya guna memperbaiki.
Mudah-mudahan apa yang telah kami susun dalam makalah ini dapat memberi pelajaran dan pengetahuan yang lebih luas kepada kita semua mengenai  materi hadis tentang bahan pokok murah dan berkah khususnya dalam upaya memecahkan berbagai persoalan di tengah-tengah masyarakat. Amin


Pekalongan,     Maret 2016 

     Penulis






BAB I
PENDAHULUAN
Prinsip utama seorang muslim dalam melakukan investasi adalah halal. Produk investasinya haruslah yang halal, karena rezeki yang boleh dimakan hanyalah rezeki yang halal dan baik. Prinsip kedua yaitu berkah. Investasi yang dilakukan harus dapat membawa keberkahan, baik untuk investor maupun untuk  masyarakat. Prinsip yang ketiga, bertambah, yang artinya menguntungkan. 
Pada zaman sekarang ini semakin timbul masalah social yang sangat komplek dalam kehidupan manusia, khususnya mengenai masalah ekonomi. Tuntutan ekonomi yang semakin besar terhadap kebutuhan hidup menjadikan manusia menjadi lalai terhadap nilai-nilai ajaran Islam.
Hal ini terbukti dengan banyaknya orang-orang yang berbuat curang dalam hal jual beli, banyak penjual yang melalukan kecurangan seperti; penimbunan, menaikan harga diatas pasaran, menjual barang kualitas rendah dengan harga tinggi, bahkan melakukan pengoplosan terhadap barang dagangan dengan maksud memperoleh untung yang lebih besar.
Tentunya praktek-praktek seperti ini akan sangat merugikan para konsumen atau pembeli, barang yang dibeli dengan maksud dapat memberi manfaat berbalik akan memberi madharat baginya. Hal ini sudah termasuk kedalam tindakan kriminal, sesuai undang-undang perlindungan konsumen.
Semestinya masyarakat harus lebih mempelajari bagaimana telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW mengenai etika dalam berdagang, Beliau merupakan panutan bagi para pedagang atas kejujuran dan niat yang baik serta tidak mengharapkan laba yang besar.
Mudah-mudahan dengan adanya fenomena seperti ini masyarakat tentunya harus lebih berhati-hati karena dalam praktik jual beli banyak hal yang dapat menjerumuskan kita ke jalan yang sesat, khususnya bagi para pedangan atau penjual.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Harta dalam bahasa Arab disebut dengan al-maal  (المال)Artinya ‘sesuatu yang digandrungi dan dicintai oleh manusia’. Al-muyul yang artinya ‘kecenderungan’ mempunyai akar kata yang sama dengan al-maal, yaitu sesuatu yang hati manusia cenderung ingin memilikinya.
Pada hakikatnya harta merupakan milik Allah swt. Bahwa hakikat harta milik Allah semata dan manusia hanya dititipi untuk mengatur, memanfaatkan, dan menyalurkan sebaik-baiknya harta tersebut. Oleh karena itulah, manusia telah diberi hak untuk memiliki dan menguasai harta tersebut.
Islam sebagai ajaran yang menjelaskan segala sesuatu telah banyak berbicara tentang harta. Harta bisa menjadi alat untuk mendapatkan surga, tapi juga bisa menjerumuskan manusia ke dalam neraka.
Di dalam ayat Al-Qur’an banyak kita temukan bahwa harta disandarkan kepemilikan hakikinya kepada Allah. Kemudian Allah telah memberikan wewenang-Nya kepada manusia untuk menguasai harta tersebut dengan cara-cara yang telah ditetapkan. Jika manusia mendapatkan maupun menguasai hartanya dengan mengabaikan ketentuan dari Allah maka ia tidak berhak memilikinya. Bisa jadi harta tersebut merupakan rezekinya tetapi bukan miliknya karena didapatkan dengan cara yang tidak sah secara agama.
Hal itulah yang membedakan konsep kepemilikan dalam islam dengan konsep kepemilikan aturan lain. Islam menyatakan bahwa substansi dan cara mendapatkan harta harus sesuai yang ditentukan oleh sang pemilik hakiki harta. Misalnya dalam islam seseorang dilarang untuk memiliki minuman keras meskipun dibelinya dengan uang sendiri. Islam juga tidak mengakui harta yang didapat dengan korupsi sehingga sehingga atas harta tersebut tidak wajib dikeluarkan zakatnya karena harta tersebut bukan milik orang tersebut. Atas uang korupsi menurut islam bukan dikeluarkan hartanya atau disumbang seperti konsep money loundering  dalam ekonomi barat, tapi harta tersebut harus dikembalikan kepada mereka yang berhak karena memang bukan miliknya.

B. Hadist atau Ayat Pendukung
a. Surat al-Baqarah Ayat:168
Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan; karena sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagimu.”

Ayat tersebut diatas memerintahkan kepada kita untuk memakan makanan di muka bumi ini dengan dua sifat. Pertama adalah memakan makanan yang halal, baik halal substansi dan bendanya. Kedua adalah halal dalam mencari; baik caranya dan alat yang dipergunakan dalam mencari rezeki tersebut. Karena yang namanya halal itu ada dua macam, halal lidzatihi (halal bendanya) dan halal  lithariqatihi (halal cara dan wasilah) mendapatkannya. Demikian pula haram ada dua macam,  haram lidzatihi (haram bendanya) dan haram lithariqatihi (haram cara dan wasilah) dalam mendapatkannya. Misalnya haram lidzatihi atau bendanya, adalah bangkai, daging babi, darah, dan sebagainya. Adapun contoh haram dalam mendapatkannya, misalnya nasi yang kita makan. Bentuk nasi yang kita makan adalah halal, tetapi kalau cara mendapatkannya lewat korupsi, mencuri, merampok, menipu dan sebagainya, maka nasi tersebut menjadi haram, karena didapatkan dengan cara-cara yang tidak benar.
Kemudian dalam ayat tersebut juga dikemukakan, bahwa kita di samping diperintahkan untuk memakan makanan yang halal, juga kita diperintahkan  memakan makanan yang thayyib, yang baik, yang bergizi, yang mengandung protein, tidak mengandung zat-zat yang berbahaya, dan sebagainya. Di akhir ayat tersebut, Allah swt mengingatkan kepada kita, agar kita tidak megikuti langkah-langkah setan karena sesungguhnya setan adalah musuh yang nyata bagi kita.
b. Surah at-Taubah Ayat: 34-35
“Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menginfakkannya di jalan Allah, maka berikanlah kabar gembira kepada mereka (bahwa mereka akan mendapat) adzab yang pedih, (ingatlah) padahari ketika emas dan perak dipanaskan dalam neraka jahanam, lalu dengan itu distrika dahi, lambung dan punggung mereka (seraya dikatakan) kepada mereka, ‘inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah (akibat dari) apa yang kamu simpan itu”’

Islam menandaskan bahwa mengumpulkan, menghitung-hitung, dan menimbun harta kekayaan tanpa mengeluarkannya di jalan ketaatan dan kebaikan termasuk sifat dan kebiasaan orang-orang kafir.

c. Hadist Riwayat  Muslim
Rasulullah saw. Bersabda, ”Sesungguhnya Allah swt.adalah zat yang baik(suci), maka Dia tidak akan menerima (sesuatu), kecuali yang baik (suci). Dan Allah swt. Memerintahkan kepada orang-orang mukmin sesuai dangan apa yang diperintahkan kepada para rasul. Maka Allah swt. Berfirman,’Wahai para rasul, makanlah kalian dari sesuatu yang baik-baik (halal dan baik) dan beramallah dengan amal yang saleh.’ Kemudian Allah swt. Berfirman kembali,’Wahai orang-orang yang beriman, makanlah oleh kalian sesuatu yang baik-baik (halal dan baik) dari apa-apa yang telah kami rezekikan kepada kalian.’ Kemudia dia (Rasulullah) menggambarkan tentang seseorang laki-laki yang melakukan per-jalanan yang sangatjauh, rambutnya kusut penuh dangan debu. Lalu dia menenggadahkan kedua tangannya kelangit (berdo’a)dan berkata,’ wahai Tuhanku (kabulkanlah doaku), wahai Tuhanku (kabulkanlah doaku). Sementara makanannya haram, meminumnya haram, pakaiannya haram, dan dia dikenyangkan oleh sesuatu yang haram.maka bagaimana mungkin doanya akan dikabulkan?”’(HR MUSLIM)
Jadi, kita lihat pada hadist tersebut bahwa barang yang haram, harta yang haram dan rezeki yang haram, akan mengakibatkan terhambatnya doa dan permohonan kepada Allah swt.

C. Teori Pengembangan
Islam sangat memerhatikan kesucian masyarakat dari keburukan harta yang haram. Dengan demikian, islam mengharamkan segala sumber usaha yang kotor. Menurut Hasan al-Banna dalam Majmu’ah ar-Rasail, sumber usaha seperti ini terdiri atas tiga bentuk:
1.Usaha tanpa muqabil (imbalan) seperti riba, perjudian, dan sogok.
2.Usaha yang tidak benar seperti menipu, mencuri, dan merampas.
3.Usaha yang membahayakan seperti menjual khamar dan hal yang memabukkan, serta menjual babi.

Menurut Yasir Abu Syabanah dalam an-Nizam ad-Dauliy al-Jadid, islam sangat memerhatikan pengelolaan modal dalam masyarakat yang diinvestasikan (ditanamkan) dalam bentuk-bentuk proyek, di mana hasil dan keuntungannya kembali kepada masyarakat dalam berbagai lapisan. Proyek-proyek itu berupa pemberdayaan kerajinan tangan, peningkatan standar produksi, pengadaan pertukaran ekonomi, penyegaran pasar-pasar, serta penanggulangan inflasi (penurunan nilai mata uang) dan stagnasi (kemacetan). Al-Qur’an mencela orang-orang yang menimbun harta kekayaan dan tidak digunakan untuk kemanfatan duniawi dan ukhrowi. Sebagaimana firman Allah swt pada (QS. at-Taubah[9]:34-35).
Islam menandaskan bahwa mengumpulkan, menghitung-hitung, dan menimbun harta kekayaan tanpa mengeluarkannya di jalan ketaatan dan kebaikan termasuk sifat dan kebiasaan orang-orang kafir. Sebagaimana firman Allah swt pada (QS. al-Humazah[104]:1-3). Merupakan sebuah kelaziman bagi masyarakat muslim untuk memutar dan memfungsikan uang atau hartanya. Sebab, mereka tahu uang diciptakan bukan untuk ditumpuk dan ditaruh, melainkan untuk diputar dalam bisnis sehingga berpindah dari satu tangan ke tangan yang lain. Seperti, untuk proses jual-beli, membayar upah pekerjaan, membeli barang yang diperlukan, atau untuk digunakan sebagai modal dalam sebuah kerja sama ekonomi. Uang merupakan sarana untuk mencapai berbagai tujuan, namun bukan tujuan akhir.
Prinsip utama seorang muslim dalam melakukan investasi adalah halal. Produk investasinya haruslah yang halal, karena rezeki yang boleh dimakan hanyalah rezeki yang halal dan baik. Prinsip kedua yaitu berkah. Investasi yang dilakukan harus dapat membawa keberkahan, baik untuk investor maupun untuk  masyarakat. Prinsip yang ketiga, bertambah, yang artinya menguntungkan. 

D. Aplikasi Hadits Dalam Kehidupan
Saat menjalani kehidupan, terutama pada kegiatan ekonomi, rambu-rambu yang ditetapkan Allah sepanjang jalan kita menjalani hidup akan banyak tertera di jalan dengan tujuan menyelamatkan sang pengemudi, yaitu kita. Banyaknya rambu islam pada kegiatan ekonomi dalam hal mencari, mengelola, dan membagi harta pada dasarnya untuk kepentingan manusia itu sendiri. Mana yang halal dan mana yang haram harus diperhatikan agar manusia selamat sampai tujuan.
Kegiatan ekonomi dalam rangka mengusahakan dan mencari rezeki yang halal adalah bagian penting dari kehidupan umat. Dengan penghasilan yang mencukupi kebutuhan dasar seseorang dan keluargannya (sandang, pangan, papan, kesehatan, dan pendidikan) biasanya cenderung akan melahirkan ketenangan dalam hidup dan kehidupannya, termasuk mempertahankan dan menjalankan kegiatan agamanya.
Rasulullah saw. Bersabda, ”Empat macam di antara kebahagiaan bagi manusia: 1) jika istrinya saleh; 2) anak yang berbakti kepada  orangtuanya; 3) teman-temannya adalah orang yang baik; dan 4) rezekinya (mata pencaharian) berada di dalam negaranya sendiri (dekat).”(HR ad-Dailami)
Sebaliknya dengan penghasilan yang kurang dan jauh dari mencukupi, apalagi tidak dilandasi oleh nilai-nilai islam, seseorang akan cenderung berperilaku yang kurang  baik. Ia bisa saja melakukan hal-hal yang melanggar rambu-rambu Allah. Bila iman dan ilmunya kurang kuat maka bisa jadi ia berbuat maksiat atau bahkan menggadaikan iman islamnya kepada yang lain. Maka benarlah ungkapan bahwa kemiskinan bisa-bisa akan mendekatkan seseorang kepada kekafiran.
Meskipun demikian, dalam realitas kehidupan banyak orang yang secara lahiriah cukup, bahkan kadangkala berlebih dalam penghasilan dan pendapatannya, tetapi berperilaku yang buruk, seperti rakus dan tamak, korupsi, menipu, khianat, dan sebagainnya. Akan tetapi, banyak pula yang secara lahiriah penghasilannya kurang, tetapi memiliki perilaku yang baik, seperti jujur, gemar menolong, optimis, memiliki izzah atau harga diri, dan sebagainya.
Di dalam kegiatan ekonomi ini yang harus diperhatikan adalah bagaimana cara mendapatkan income dan penghasilan, juga bagaimana cara memanfaatkan serta mengeluarkan (outcome). Kedua-duanya ini akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah swt. Kelak di kemudian hari.

E. Nilai Tarbawi
Sebagai seorang muslim, terlarang bagi kita untuk mengambil keuntungan dari sesama muslim dengan cara yang bathil atau tidak adil, seperti dengan menipu atau dengan memanipulasi. Bukan cuma mengambil keuntungan dengan cara kriminal seperti itu, bahkan dengan cara legal pun tetap tidak boleh kita mengambil keuntungan secara tidak adil. Contohnya seperti menjual dengan harga yang sangat tinggi jauh diatas harga pasaran, walaupun legal tetapi tetap tidak adil. Atau memanfaatkan ketidaktahuan orang lain untuk kepentingan materi semata.
Kebersihan dan rezeki ditentukan oleh cara mendapatkannya dan cara menyalurkan atau mengeluarkannya, cara mendapatkannya antara lain dengan tidak mempergunakan cara-cara yang bathil seperti korupsi, mencuri dan menggasab, mempermainkan takaran dan timbangan/mengurangi kualitas dan kuantitas, melakukan penipuan/gharar dan tidak melakukan kegiatan riba. Ringkasnya, dapat mendapatkan harta dan mengembangkannya maka dilarang menyangkut dua hal haram. Yaitu haram dari zat barang itu sendiri, misalnya berdagang minuman keras atau babi, dan haram cara mendapatkannya.

F. Materi Hadits

حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ ، حَدَّثَنَا أَبُو أَحْمَدَ ، حَدَّثَنَا إِسْرَائِيلُ ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ سَالِمِ بْنِ ثَوْبَانَ ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ زَيْدِ بْنِ جُدْعَانَ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ ، عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى الله عَليْهِ وسَلَّمَ : الْجَالِبُ مَرْزُوقٌ ، وَالْمُحْتَكِرُ مَلْعُونٌ. رواه إبن ماجه

Artinya : “Diriwayatkan dari Nashr bin Ali Al-Jahdlomy diriwayatkan dari Abu     Ahmad, diriwayatkan dari Isroil dari Ali bin Salim bin Tsauban, dari Ali bin Zaid bin Jud’an, dari Sa’id bin Musayyab dari Umar bin Khottob ra. berkata : Rasulullah saw. bersabda : Pedagang yang menawarkan dengan harga murah akan mendapat rizki dan penimbun mendapatkan                                                 la’nat”. (HR. Ibnu Majah)







       BAB III
PENUTUP

 Prinsip utama seorang muslim dalam melakukan investasi adalah halal. Produk investasinya haruslah yang halal, karena rezeki yang boleh dimakan hanyalah rezeki yang halal dan baik. Prinsip kedua yaitu berkah. Investasi yang dilakukan harus dapat membawa keberkahan, baik untuk investor maupun untuk  masyarakat. Prinsip yang ketiga, bertambah, yang artinya menguntungkan.
Sebagai seorang muslim, investasi yang halal adalah syarat utama. Semua transaksi pada dasarnya halal, kecuali yang mengandung unsur yang dilarang unsur tersebut diantarnya unsur maghrib (maysir (judi), gharar (ketidakjelasan), haram, riba (bunga), dan batil (tidak adil termasuk dalam hal ini adalah menimbun barang dengan maksud untuk menaikkan harga).
Keberkahan dapat diartikan sebagai kebaikan yang bertambah. Ini adalah aspek keuntungan non-ekonomis dari suatu investasi. Ketenangan dan kepuasan batin dapat menjadi salah satu bentuk berkah dari investasi. Tenang karena investasinya dilakukan secara halal. Puas karena dapat memberikan kontribusi bagi pembangunan masyarakat.
Bertambah, itu pasti, karena itulah disebut sebagai investasi. investasi artinya bertumbuh dan berkembang. Bertambah berarti menguntungkan. Investasi yang dilakukan haruslah dapat memberikan keuntungan bagi pemodalnya. Bukan Cuma sekedar menempatkan hartanya agar tidak menganggur, tetapi memang mengharapakan adannya keuntungan dari investasi yang dilakukan.  







      Daftar Pustaka

Hafidhuddin, Didin. 2007. Agar Harta Berkah dan bertambah. Jakarta: Gema Insani Press
Gozali, Ahmad. 2004. Halal, Berkah, Bertambah. Jakarta: PT Elex Media Komputindo
As-Sayyid Yusuf, Muhammad. Pustaka Pengetahuan Al-Quran jilid 4 Pengoptimalan Sumber Daya . Indonesia: PT Rehal Publika



















        PROFIL PENULIS
  
Nama : Mohammad Afif
Tempat tanggal lahir : Pekalongan, 16 Agustus 1992 
Alamat : Tunjungsari siwalan pekalongan
Riwayat pendidikan :  
   1. TK Tunjungsari
   2. MII Sidayu Gresik
   3. SDN Tunjungsari
   4. SMP N 2 Wiradesa
   5. MI PK Bahrul Ulum Tambakberas Jombang
   6. MTS Muallimin Muallimat Tambakberas Jombang
   7. MA Muallimin Muallimat Tambakberas Jombang
   8. IAIN Pekalongan 2014 Sampai Sekarang

No Hp : 085742388550 Email : afefguz@gmail.com
      Fb    : ahmadafyf@ymail.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar